Artikel

How Should I Then Live: A Brief Introduction to Christian Worldview

Sebagai orang Kristen, ketika ditanya apakah kekristenan itu, apakah jawaban kita? Apakah kekristenan ‘hanyalah’ salah satu dari enam agama yang diakui di Indonesia? Apakah agama Kristen adalah salah satu agama yang memperkenalkan salah satu cara untuk ke sorga di akhir hidup nanti? Tentu kita akan menjawab dengan tegas: Bukan, kekristenan adalah lebih dari suatu agama. Kekristenan lebih daripada sekadar suatu ritual kerohanian, ke gereja pada hari Minggu, ibadah Minggu di Kebaktian Umum kemudian ke Persekutuan Pemuda, ikut PA (Pendalaman Alkitab) setiap Jumat, ikut Persekutuan Doa setiap Sabtu, ikut berbagian dalam banyak event, dan lain-lainnya. Jadi, apa yang membuat kita dapat mengatakan bahwa kita adalah orang Kristen? Apakah orang Kristen adalah orang-orang yang telah mengakui Tuhan Yesus adalah Allah yang inkarnasi menjadi manusia dan menebus dosa-dosa manusia berdosa? Setan pun mengakui hal tersebut. Apakah kita menjadi Kristen karena mengakui Allah adalah Allah sumber segala sesuatu? Setan pun mengakui hal yang sama. Setan mempunyai pengenalan akan Allah jauh dibandingkan dengan kita yang mengatakan diri Kristen. Maka pengenalan akan Tuhan tidak dapat menjadi bukti bahwa kita orang Kristen.[1] Jadi apa yang menjadikan kita sebagai pengikut Kristus (Kristen)? Kekristenan adalah hidup itu sendiri, hidup yang telah ditebus dan yang terekspresikan melalui suatu gaya hidup yang berbeda dengan dunia ini.

Dalam buku Total Truth yang ditulis oleh Nancy Pearcey, dituliskan adanya suatu permasalahan yang mengakar dalam kehidupan kekristenan yang tidak disadari oleh kita sebagai orang Kristen sampai pada zaman ini. Permasalahannya adalah hilangnya atau absennya cara pandang Kristen dalam kehidupan orang Kristen hari ini. Dalam kesehariannya, orang Kristen terbiasa melihat dunia ini secara dualis, sacred dan secular. Semua yang berkaitan dengan Tuhan, kerohanian, gereja, ibadah, pelayanan, yang pakai hati dan bukan otak, kita kumpulkan dalam satu kategori sacred. Sebaliknya, semua yang berkaitan dengan sekolah, kuliah, kerja, yang tidak berkaitan dengan kerohanian, yang harus memakai otak dan bukan hati, kita kumpulkan dalam kategori secular.[2] Di gereja kita percaya bahwa Tuhan menciptakan langit dan bumi, tetapi di sekolah kita menerima teori evolusi. Jadi sebenarnya, apa yang menjadi iman kita? Iman di dalam dan di luar gereja berbeda? Atau iman hanya untuk kehidupan yang berkaitan dengan kerohanian dalam bergereja saja? Di luar gereja kita tidak lagi bicara iman, di luar gereja kita hanya berbicara tentang otak yang diperas sebaik-baiknya dibandingkan relasi dengan Tuhan. Kehidupan kekristenan kita terkotak-kotakkan menjadi kehidupan di dalam dan di luar gereja. Ini bukan yang diajarkan oleh Alkitab!

Kristus telah mati dan bangkit bagi kita yang percaya kepada-Nya. Kita yang dulu mati dalam dosa, telah dibangkitkan oleh kebangkitan-Nya. Artinya adalah kita telah dihidupkan kembali melalui kelahiran kembali oleh Roh Kudus. Kita telah diberikan hidup yang baru yang dapat mengenal Allah dengan benar dan taat kepada-Nya secara seutuhnya. Tetapi, di sisi lain kita mempertahankan pola hidup kita yang dipengaruhi dan dikontrol oleh filsafat-filsafat anti-theistik dan juga kebiasaan-kebiasaan keberdosaan kita. Dengan mulut kita mengaku bahwa kita mengasihi Allah, dengan anggota tubuh yang lain kita menyangkal keberadaan-Nya yang seharusnya kita nyatakan dalam seluruh aspek hidup kita. Melalui hidup yang dualis, kita sedang menyatakan kepada dunia bahwa kita percaya Allah adalah Pencipta langit dan bumi, dan kita juga percaya Dia tidak berkuasa atas detail-detail hidup kita. Kita menghidupi kekristenan secara munafik!

Jadi siapa yang dapat sungguh-sungguh mengatakan dirinya pengikut Kristus yang sejati? Nancy Pearcey melanjutkan permasalahan kekristenan pada saat ini dengan membawa sejarah Amerika yang dapat kita pelajari bersama. Pada tahun 1800-an, Gerakan Injili (evangelical) membawa gerakan besar dalam mengubah kekristenan di Amerika. Gerakan Injili merupakan suatu respons dari The Great Awakening yang kedua di Amerika saat itu. Gerakan Injili secara umum terbagi menjadi dua kelompok besar yakni kelompok Populist dan kelompok Scholarly. Kelompok Populist ini menitikberatkan pada gerakan yang membawa perubahan melalui pertobatan yang menggugahkan seorang manusia. Pertobatan dikerjakan melalui menggerakkan hati dengan emosi. Gerakan ini sangat menekankan pengalaman-pengalaman spiritual dan yang sangat menghindari pembelajaran akan theologi. Kelompok Populist ini terdiri dari gereja-gereja Methodist, Baptist, dan gereja-gereja yang di dalam gerakan restorasi saat itu. Sedangkan kelompok Scholarly sangat menekankan pembelajaran theologi dan tradisinya dalam gereja. Kelompok Scholarly di Amerika terdiri dari gereja-gereja Congregationalist, Presbyterian, dan Episcopalian. Kelompok Populist adalah orang-orang yang menekankan kekristenan pada kesucian hidup dan hidup berbakti kepada Tuhan (devotion). Tetapi di sisi lain, mereka cenderung anti pembelajaran theologi, tradisi kekristenan, iman rasuli, dan sangat menekankan kehidupan ritual dan devosi mereka dengan Allah. Apakah ini yang disebut sebagai kekristenan yang sejati? Pada sisi lain, kelompok Scholarly sangat menekankan rasio mereka dalam memikirkan dan mempelajari firman Tuhan. Akibatnya, dalam sejarah Amerika gereja-gereja yang menekankan pembelajaran theologi secara rasional ini terdorong menjadi liberal. Atau inikah yang dapat disebut sebagai kekristenan yang sejati?

Di dalam hati kita yang terdalam, menurut kita apa itu kekristenan? Pemikiran kelompok Injili yang disebut Populist, yang menekankan hanya pada devosi (sisi devotional) kepada Allah, pengalaman-pengalaman spiritual dengan Allah, dan pertobatan yang emosional, bukanlah inti dari kekristenan. Kelompok Injili yang disebut Scholarly yang hanya menekankan rasio dalam bertheologi, juga bukanlah Kristen yang sejati. Kedua kelompok ini telah terbukti menyatakan bagaimana dualisme memengaruhi kekristenan dalam sejarah Amerika. Kita hari ini sebenarnya juga sama seperti mereka. Kita sering berpikir bahwa mempelajari Alkitab — mengenal Allah kita — cukup hanya seminggu sekali di gereja ditambah dengan membaca 2-4 pasal di rumah tiap hari. Ketika kita bertemu dengan ayat-ayat atau bagian firman Tuhan yang tidak kita mengerti, kita cenderung membiarkannya dan menganggap cukup dengan hati yang jujur di hadapan Tuhan. Tetapi ketika kita belajar untuk ujian di sekolah atau kampus, kita akan dengan serius memakai otak sampai mengerti. Kita memakai hati yang jujur berhadapan dengan perenungan firman Tuhan, otak diminimalkan, dan kita puas dengan kejujuran hati kita yang mengaku ketidakmengertian kita akan firman Tuhan. Kita anggap kita sudah cukup rohani karenanya. Di sisi lain, kita memakai otak yang tajam, sering kali diiringi kejujuran hati yang munafik (munafik karena kita belajar bukan untuk mengenal kebenaran, bukan untuk pintar, tapi untuk lulus), dan puas dengan ketajaman otak mencapai kelulusan tanpa ketulusan mengenal kebenaran. Jadi, di manakah ketaatan orang Kristen kepada Allahnya di dalam segala aspek dan dengan keutuhan keberadaannya?

Alkitab mengatakan, semua manusia sudah berdosa dan kehilangan kemuliaan Tuhan (Rm. 3:23). Tetapi manusia yang sudah diselamatkan adalah manusia yang sudah dibeli hidupnya melalui darah Kristus di kayu salib. Roma 6:4: “Dengan demikian kita telah dikuburkan bersama-sama dengan Dia oleh baptisan dalam kematian, supaya, sama seperti Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati oleh kemuliaan Bapa, demikian juga kita akan hidup dalam hidup yang baru.” Pada akhirnya Nancy Pearcy menyatakan, “It is impossible for us to receive a new life until we have truly given up the old one.”[3]

Christian Worldview berbicara tentang pola pandang, pola tingkah laku, pola berpikir, pola hidup yang baru, yang dimulai dari Allah sebagai Pencipta, sebagai Penebus dosa kita, dan sebagai Tuhan atas seluruh hidup kita. Sebagai manusia baru, kita beriman bahwa kita adalah ciptaan Allah, maka kita harus membuang segala cara pandang lama kita sebelum mengenal Tuhan, dan memakai kacamata baru di mana Allah menjadi yang terutama dan pusat dalam hidup kita. Kita sering berpikir bahwa kita tidak melawan Allah, kita tidak melakukan suatu pelanggaran yang nyata (seperti pembunuhan, bohong, menipu, merampok, mencuri, dan lain-lain), tetapi kita tidak sadar bahwa kita tidak sedang memuliakan Allah dalam seluruh aspek hidup kita. Itu dosa yang tidak kelihatan dan sering tidak disadari.
Allah seharusnya menjadi awal dari segala sesuatu dalam kehidupan baru kita, yang pertama kita pikirkan dan yang menjadi tujuan dari seluruh pertimbangan kita. Dia harus menjadi motivasi kita terawal dan terdalam, kehendak Dialah penentu bagaimana segala sesuatu harus berjalan, dan rencana kekal-Nyalah yang menjadi tujuan dari seluruh hidup kita. Dialah yang menaungi dan mendasari seluruh yang kita hidupi di dunia ini sampai pada detailnya, baik ketika kita makan (bagaimana kita mengatur makannya kita? berapa banyak? makan apa dan untuk apa?), ketika kita ingin tidur (kapan tidur? berapa jam? mengapa tidur?), ketika kita ingin kuliah (apa panggilan Tuhan atas hidup kita? apa yang harus kita pelajari? sampai sejauh mana pengetahuan itu harus kita kejar?), ketika kita ingin membangun keluarga (apa itu keluarga? keluarga harus menyatakan apa di dunia ini? apa artinya menjadi seorang suami? bagaimana menjadi seorang istri? bagaimana mendidik anak?), dan seterusnya. Maksud saya dari semua contoh di atas bukan untuk memperumit hidup Anda, tetapi seluruh pemikiran kita tanpa kita sadari terpolakan oleh pola pikir keberdosaan dan ini harus di-redeem. Hidup kita benar bukan karena kebiasaan, bukan karena seperti orang pada umumnya lakukan. Semua kebiasaan dalam pola pikir keberdosaan harus kita tinggalkan dan kembali kepada apa yang firman Tuhan katakan, itulah pola pikir Kristen, itulah Christian life sesungguhnya, itulah hidup yang baru yang sudah ditebus.
Total Truth… ya hanya seluruh kebenaran Allah — firman Tuhan — menjadi kebenaran yang mendasari seluruh kehidupan kita secara utuh. Firman Tuhan bukanlah suatu teori, idealisme tinggi, atau prinsip-prinsip yang tidak dapat kita hidupi. Firman Tuhan adalah perkataan Allah, perintah Allah kepada manusia, firman dari Sang Pencipta kepada ciptaan-Nya untuk memimpin ciptaan-Nya hidup sesuai kehendak dan rancangan Sang Pencipta dalam segala aspek kehidupannya di dunia yang berdosa ini. Itulah kehidupan yang memuliakan Allah!

Pada zaman ini, kita harus bersyukur karena Allah mempertemukan kita dengan Gerakan Reformed Injili yang dipimpin oleh Pdt. Dr. Stephen Tong. Melalui gerakan ini kita dibawa kembali pada pengajaran theologi yang benar, musik yang benar, pertobatan yang sejati, pelayanan yang benar, penginjilan yang benar, hidup yang benar, bahkan membawa ‘lifestyle’ yang benar di tengah dunia ini. Kita mungkin akan dilihat aneh oleh orang dunia ketika melihat cara hidup kita, pola pandang kita, dan mungkin akan mempertanyakan hidup kita, tetapi mari kita minta kekuatan untuk bertobat dan terus setia kepada kebenaran Allah, serta kesungguhan untuk hidup benar di hadapan Tuhan!


Adelina Arif
Pemudi FIRES

Referensi:
1. Nancy Pearcey, Total Truth. Wheaton: Crossway Books, 2004.
2. Jonathan Edwards, How to Know if You are a Real Christian.  http://www.puritansermons.com/sermons/edwards1.htm

Endnotes:
[1] Jonathan Edwards, How to Know if You are a Real Christian. http://www.puritansermons.com/sermons/edwards1.htm (Diakses pada Juni 2013).
[2] Nancy Pearcey, Total Truth, Bab I.
[3] Ibid., 356.

Adelina Arif

Juli 2013

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

Berdoa untuk Gerakan Reformed Injili dalam menjalankan mandat Injil melalui pemberitaan Injil baik secara pribadi, berkelompok, maupun massal.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Contoh lain bhw di dlm Alkitab terdapat konsep seseorang dpt memperoleh pengurangan atau pembebasan hukuman sbg...

Selengkapnya...

Akan tetapi, seseorang tidak perlu bergantung pada dirinya saja untuk melunasi utang tersebut. Kekristenan pada zaman...

Selengkapnya...

Gereja Roma Katolik pada zaman itu memercayai dua hal yang fundamental berkaitan hal ini. Pertama, bahwa manusia...

Selengkapnya...

Halo Jones, Saya sendiri juga melayani dalam wadah sekolah minggu (SD). Tanggapan singkat saja dari saya. Untuk...

Selengkapnya...

Bagaimana caranya kita menerapkan pemahaman alkitab terhadap anak anak seperti saudara kita yang belajar di mda misalnya

Selengkapnya...

© 2010, 2017 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲