Artikel

Pengakuan Iman Rasuli – Bagian 39: Butir Ketiga (9) Aku percaya kepada Roh Kudus

Ketika Allah memberikan Anak-Nya yang tunggal bagi dunia, ini merupakan pemberian terbesar bagi manusia; ketika Allah mengirimkan Roh Kudus bagi Gereja-Nya, ini merupakan pemberian terbesar bagi Gereja. Allah mengirimkan Anak-Nya yang tunggal untuk keselamatan seluruh umat. Setelah Yesus naik ke sorga, Allah Bapa dan Anak mengirimkan Roh Kudus ke dunia untuk Gereja, untuk orang-orang yang ditebus, yang menjadi milik Tuhan.

Orang percaya akan berkata, “Aku percaya kepada Allah Bapa, aku percaya kepada Yesus Kristus, dan aku percaya kepada Roh Kudus.” Kita telah membahas bagaimana Roh Kudus sebagai Parakletos, Penghibur yang dikaruniakan menjadi Pendamping, Penolong, Pengajar, dan Pembimbing umat manusia seumur hidup. Dia akan berada dalam hati kita untuk selamanya, mendampingi selama kita hidup. Roh Kudus akan mendidik kita, membawa kita masuk ke dalam kebenaran Tuhan. Roh Kudus adalah Roh Kuasa. Roh yang memberikan kuasa bagi setiap orang Kristen untuk bersaksi bagi Tuhan, karena jika Roh itu turun, engkau akan mendapat kuasa untuk menjadi saksi Tuhan dari Yerusalem, Yudea, Samaria, dan sampai ke ujung bumi.

Ketika Roh Kudus turun di Yerusalem pada Hari Pentakosta, angin yang besar sekali bertiup ke rumah di mana orang-orang yang berdoa menunggu Yesus mengirimkan Roh Kudus. Maka, mereka mengalami kepenuhan, pencurahan dari Pribadi Ketiga Allah Tritunggal. Angin itu melambangkan Roh Kudus. Lalu mereka melihat lidah api turun di atas kepala semua orang yang menerima Roh Kudus. Itulah hari jadinya Gereja. Itulah hari permulaan Gereja yang kudus dan am didirikan di atas bumi. Gereja terdiri dari orang-orang yang berbeda-beda, dari tempat yang berbeda-beda, dan setelah Petrus selesai khotbah, tiga ribu orang menerima baptisan dari para rasul. Orang-orang dari segala suku, bahasa, bangsa, dan negara bersatu menjadi Gereja Tuhan. Roh Kudus turun dan Gereja hadir sampai hari ini. Sejak Hari Pentakosta sampai sekarang, belum pernah ada gejala seperti itu lagi, tetapi Roh Kudus tetap menyertai Gereja. Dia berada bersama kita untuk selamanya.

Aku percaya kepada Roh Kudus. Roh itu adalah Roh Kuasa, dengan angin dan api yang melambangkan Roh Kudus yang bebas dan memberikan kehangatan, memberikan kuasa kepada manusia. Allah menyertai Gereja-Nya. Roh Kudus beserta dengan kita untuk selamanya. Roh Kudus tidak boleh dimengerti hanya sebagai suatu gejala supranatural belaka, karena di dalam dunia supranatural ada gejala yang tidak ada hubungannya dengan Roh Kudus, ada penipuan Iblis untuk menipu dan menyesatkan orang Kristen. Oleh karena itu, semua gejala supranatural harus kita uji, apakah seturut dan mempunyai dasar Alkitab atau tidak. Kalau tidak ada dan tidak sesuai dengan Alkitab, kita tidak boleh menerimanya. Ujilah roh itu dari Tuhan atau bukan, roh yang menipu atau Roh Kebenaran.

Di dalam dunia ini sudah ada roh dari si jahat yang berada di mana-mana untuk menipu orang Kristen. Kaum pilihan Allah akan digoda dan dibingungkan. Orang Kristen harus memiliki Roh Kebijaksanaan untuk dapat membedakan roh itu dari Tuhan atau bukan. Jika bukan dari Tuhan, bukan saja tidak boleh diterima, tetapi harus diusir. Sejak dahulu kala hingga hari ini, roh setan telah memalsukan Roh Kudus untuk menipu banyak orang Kristen. Banyak orang yang sudah ditipu oleh roh setan, tetapi tidak sadar dan masih mengira itu dari Roh Kudus.

Tiga puluh lima tahun yang lalu, muncul satu gerakan yang terjadi di kota Toronto (Toronto Airport Vineyard Church, Januari 1994). Persekutuan diadakan dengan menyewa sebuah ruang hotel, mengumpulkan ribuan orang, dan mempraktikkan ajaran yang mereka sebut sebagai pekerjaan Roh Kudus yang berbeda dari Alkitab. Mereka beranggapan bahwa zaman Roh Kudus sudah tiba, di mana Roh akan memberikan kebangunan kepada gereja yang sudah dingin, suam kuku, dan seperti sudah mati. Mereka mengatakan bahwa yang terjadi itu adalah kebangunan rohani.

Gejala supranatural belum tentu dari Roh Kudus. Jika itu adalah penipuan Iblis, kita perlu dapat membedakannya.

Seorang theolog dalam bukunya mengungkapkan lima gejala yang seperti Roh Kudus tetapi sebenarnya bukan Roh Kudus, yang harus kita mengerti dan bedakan. Pertama, berteriak dengan kekuatan dan suara yang sangat luar biasa, berbeda dengan suara orang biasa. Di Toronto, gejala ini muncul, mereka berbaring di lantai, tutup mata, dan berbicara dengan suara keras, tetapi kalimatnya tidak dimengerti oleh orang itu sendiri. Kedua, mempunyai kekuatan yang lebih besar dari kekuatan orang biasa. Ketiga, kumat kembali dengan selang waktu tertentu, sehingga ada rutinitasnya, misalnya setiap waktu tertentu akan lima kali kumat dan setiap kali kumat pada jam tertentu. Keempat, peka terhadap nama Yesus, di mana jikalau ada orang menyebut nama Yesus, ia mulai marah, menantang, dan ketakutan sambil marah kepada nama Yesus, ketakutan dengan kuasa Yesus. Kelima, mempunyai pengertian tentang apa yang mungkin tiba. Jika kita melihat lima gejala ini, itu tandanya ia bukan dipenuhi Roh Kudus, tetapi roh setan.

Toronto Blessing memengaruhi seluruh benua Eropa, Amerika, Afrika, dan juga Asia, bahkan Indonesia. Ketika itu, sebuah gereja di Jakarta mengadakan kebaktian besar untuk para pemuda dan mereka menduga itu adalah Roh Kudus, padahal mereka tertipu. Orang-orang yang hadir ditumpangi tangan, jatuh, tidak sadar, dan tertawa menggelepar di lantai. Mungkinkah Roh Kudus membuat seorang wanita jatuh, roknya terbuka, dan dilihat banyak orang? Ini semua adalah tipuan Iblis. Banyak orang Kristen tidak mau belajar firman Tuhan dengan baik, tidak mau mengerti kebenaran dengan tepat, dan akhirnya tertipu.

Lima tahun kemudian, Toronto Blessing mulai menunjukkan gejala yang makin tidak sehat. Orang mengeluarkan suara seperti anjing menggonggong, setelah mereka sadar dan ditanya mengapa ia sebelumnya menggonggong seperti anjing, maka mereka menjawab, “Karena Tuhan telah menjadikan saya seorang yang setia menjaga rumah Tuhan di pintu, maka saya jadi anjing.” Tidak lama kemudian mereka mulai berteriak seperti ayam berkokok. Ketika ditanya, ia menjawab, “Tuhan menyuruh saya menjadi ayam untuk menyadarkan Petrus yang sudah tiga kali menyangkal Tuhan supaya ia bertobat.” Ini semua penipuan, dan penipuan seperti ini makin lama makin hebat. Beberapa tahun kemudian, mendadak gerakan ini menghilang. Gereja yang stabil akan konsisten memelihara firman Tuhan dari tahun ke tahun, dari zaman ke zaman, tetapi gereja yang mendadak muncul dengan satu gejala yang menakutkan, beberapa tahun kemudian layu satu per satu.

Ketika engkau dan saya meyakini kita percaya Roh Kudus, maka kita perlu jelas mengerti Roh yang bagaimanakah yang kita percaya. Untuk menjawab hal seperti ini, tidak ada cara lain, kecuali kita mengujinya dengan firman Tuhan, tulisan di dalam Kitab Suci yang Allah sendiri nyatakan, yang menjadi satu-satunya patokan dan sandaran di mana kita mendapat kunci untuk dapat membuka pintu, membedakan mana yang dari Tuhan dan mana yang bukan.

“Aku percaya kepada Roh Kudus,” dan ini adalah satu hal yang mulia, peristiwa yang besar, hak istimewa yang Tuhan berikan hanya kepada orang Kristen. Orang Kristen adalah satu-satunya makhluk yang mempunyai hak memiliki Roh Tuhan untuk diam di dalam hati kita, menyertai kita sampai selamanya, dan memimpin kita masuk ke dalam kebenaran. Jika orang Kristen meniadakan atau menghina hak yang diberikan, itu sangat membahayakan. Setelah menerima Roh Kudus dan ajaran dari Roh Kudus, kita mengetahui apa yang benar dan apa yang tidak benar.

Jangan kita main-main, jangan kita menyerahkan kebebasan kita, menyerahkan hidup kita kepada roh yang tidak benar, di mana kita diganggu, dipermainkan, ditipu, lalu dihanyutkan ke dalam arus yang jahat. Alkitab sudah mengajar kita tentang apa yang disebut dipenuhi Roh Kudus. Roh Kudus bersifat supranatural, tetapi bukan semua yang supranatural adalah Roh Kudus. Roh Kudus adalah Roh di dunia yang kekal, Roh dari Tuhan Allah sendiri, tetapi Roh Kudus tidak sama dengan roh yang najis dan tidak beres. Jangan dari gejala kemudian kita menetapkan kepercayaan akan kebenaran satu doktrin (ajaran), tetapi kita harus menguji kebenaran suatu gejala melalui firman Tuhan.

Kitab Suci harus diletakkan lebih tinggi dari pengalaman, sehingga Kitab Suci yang menguji pengalaman, Kitab Suci memberikan jawaban dan keyakinan, sehingga kita patuh pada kebenaran. Banyak orang memakai pengalamannya melampaui atau mengatasi Kitab Suci, menguji Kitab Suci, untuk memuaskan iman sendiri. Ini bukan ajaran orang Kristen dan ini bukanlah prinsip Kitab Suci. Firman Tuhan harus lebih tinggi dari semua pengalaman. Firman Tuhan harus menjadi standar untuk menguji pengalaman. Firman Tuhanlah yang menentukan apa yang harus kita yakini di dalam pengalaman kita. Kalau ketiga hal ini dibalik, gereja berada di dalam bahaya. Janganlah kita berpikir bahwa pengalaman kita lebih penting dari Kitab Suci; jangan kita beranggapan bahwa apa yang kita alami, yang kita mengerti, dan yang kita rasakan, lebih penting dari Kitab Suci. Kitab Suci lebih tinggi dan menentukan semua kebenaran pengalaman kita. Kitab Suci menjadi jaminan dan dasar dari keyakinan kepercayaan kita.

Menguji roh lebih penting, mengerti roh yang benar dan salah lebih penting daripada mempunyai pengalaman yang kelihatan begitu supranatural, tetapi tanpa dasar Kitab Suci. Yesus berkata, “…Jikalau Aku pergi, Aku akan mengutus Dia kepadamu…. Kamu akan menerima kuasa, kalau Roh Kudus turun ke atas kamu, dan kamu akan menjadi saksi-Ku di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi” (Yoh. 16:7b; Kis. 1:8). Kuasa Roh Kudus tidak dapat dipalsukan, harus dibubuhi dan disejajarkan dengan kesucian dan kebenaran.

Roh yang berkuasa adalah Roh yang Suci (Roh Kudus) dan Roh yang Benar (Roh Kebenaran), sehingga ketika disertai dan memiliki kesucian dan kebenaran, kuasa itu barulah kuasa yang sah. Jika ia mempunyai kuasa melakukan hal aneh, mujizat, kesembuhan, atau mengusir setan, yang kelihatan hebat sekali secara rohani, tetapi hidupnya tidak suci, semua itu perlu diragukan. Roh yang Suci adalah Roh yang Benar; Roh yang Benar adalah Roh yang Berkuasa. Kekuasaan yang tidak didukung dengan kesucian janganlah dipercaya. Kekuasaan yang tanpa inti kebenaran firman Tuhan, janganlah dipercaya. Kuasa besar haruslah disejajarkan, berlandaskan, dan bercirikan kesucian dan kebenaran, karena Roh Kudus yang menjalankan kuasa itu adalah Roh yang Suci, Roh yang Benar, Roh Kuasa, dan Roh Tuhan sendiri.

Di dalam Perjanjian Lama, gejala orang yang dipenuhi Roh Kudus memiliki dua hal yang penting. Pertama, dia adalah orang yang penuh rasa takut akan Tuhan. Roh takut akan Tuhan adalah gejala yang penting sekali. Orang yang dipenuhi Roh Kudus tetapi tidak takut akan Tuhan janganlah dipercaya, karena Roh Tuhan adalah Roh yang menyebabkan manusia takut akan Tuhan. Roh Kudus memberkati siapa, maka orang itu juga diberkati dengan penuh perasaan takut akan Tuhan. Jika Roh Kudus ada pada seseorang, orang tersebut tidak berani sembarangan melakukan sesuatu, tidak berani sembarangan berbicara, tidak berani sembarangan melayani, serta tidak berani sombong dan membanggakan semua kehebatan dirinya. Jikalau ia penuh Roh Kudus, dalam segala pelayanannya pasti akan terlihat gejala bagaimana dia penuh perasaan takut akan Tuhan.

Kedua, dia adalah orang yang akan bekerja secara beres, teliti, setia, dan konsisten. Kita bisa melihat hal ini dari banyak contoh di Perjanjian Lama, seperti pada Yusuf dan Daniel. Kita melihat Yusuf di Mesir dan Daniel di Babel. Dua orang ini mewakili pemuda yang dipenuhi Roh Kudus. Mereka hidup suci, penuh rasa takut akan Tuhan, bekerja dengan sungguh-sungguh secara teliti, konsisten, dan semua pekerjaannya beres. Yusuf dipenuhi Roh Kudus, sehingga ia bekerja lebih beres dari para pemuda lainnya, dan semua yang dikerjakannya bisa dikerjakan dengan tepat. Meskipun Yusuf—sebagai anak Tuhan—melayani di dalam pemerintahan Mesir yang tidak takut akan Tuhan, di mana orang Mesir biasa berzinah, bisa berbohong, bisa berbuat segala kejahatan, di mana mereka tidak memiliki Roh yang Suci itu, Yusuf dapat hidup dan bekerja dengan sama sekali berbeda. Ia penuh takut akan Tuhan dan bekerja dengan sungguh-sungguh patuh kepada Tuhan. Dia berbeda dari semua pemuda yang lain, semua dikerjakannya dengan beres. Ada orang yang katanya dipenuhi Roh Kudus, kejang-kejang, tetapi di kantor menipu, berdagang dengan curang, tidak jujur. Orang-orang seperti ini jangan dipercaya bahwa mereka dipimpin dan dipenuhi Roh Kudus. Setiap orang harus bekerja sebaik mungkin untuk memuliakan Tuhan, tetapi tidak ada orang yang mempunyai hak untuk memperalat orang yang sungguh-sungguh setia dan jujur kepada Tuhan untuk kepentingan dan keuntungannya sendiri. Daniel di Babel kerjanya beres, setia, konsisten, dan jujur.

Mereka menjadi faedah besar mengubah dunia, tetapi mereka sendiri tidak mendapatkan keuntungan yang banyak. Manusia suka memperalat orang baik, perusahaan besar suka memperalat semua pegawai yang paling jujur untuk menguntungkan dia sendiri. Namun, dalam hal ini, dia sendiri harus tetap bisa bertanggung jawab kepada Tuhan. Jika Roh Kudus turun atas seseorang, pastilah orang tersebut hidup suci, setia kepada Tuhan, dan tidak berkompromi dengan dosa. Semua orang di Perjanjian Lama yang gejalanya dipenuhi Roh Kudus, kerjanya beres, jujur, dan bertanggung jawab.

Di dalam Perjanjian Baru, orang yang dipenuhi Roh Kudus adalah orang yang mencintai Injil dan berkobar-kobar dengan hati yang hangat memberitakan firman Tuhan. Di dalam Perjanjian Baru, engkau melihat Roh Kudus turun. Setelah Roh Kudus turun di Yerusalem kepada seratus dua puluh orang, mereka semua berdiri dan memberitakan Injil, berani mengabarkan Kerajaan Sorga, dan semuanya sehati. Sebaliknya, kita melihat Simon orang Zelot, Yudas Iskariot, dan Matius pemungut cukai, pada awalnya mereka mempunyai program sendiri, ambisi sendiri. Selain Yudas yang membunuh diri, yang lain akhirnya membuang ambisi dan segala program mereka, disesuaikan dengan rencana Tuhan di dalam mengabarkan Injil. Dan kita melihat orang yang dipenuhi oleh Roh Tuhan, oleh Roh Kudus, adalah orang yang dipenuhi oleh cinta kasih terhadap Injil Kristus. Orang yang dipenuhi Roh Kudus adalah orang yang dipenuhi semangat memberitakan Injil, membawa orang lain untuk kembali kepada Tuhan.

Gejala ini begitu khusus, begitu nyata, bahwa di dalam Perjanjian Baru semangat penginjilan menjadi ciri dari semua yang dipenuhi Roh Kudus; sedangkan di dalam Perjanjian Lama cirinya adalah orang yang dipenuhi dengan semangat dan etos kerja yang suci, teliti, setia, konsisten, dan kerja yang beres. Orang yang dipenuhi Roh Kudus berani mati untuk Kristus, rela menjadi martir dan mati syahid demi Kristus.

“Aku percaya kepada Roh Kudus.” Benarkah iman Saudara dan saya? Benarkah gejala dan ciri rohanimu? Benarkah itu merupakan pengakuan yang jujur dan suci dari hatimu? Jika engkau memang adalah orang yang dipenuhi Roh Kudus, biarlah engkau akan senantiasa hidup jujur dan hidup sesuai kebenaran Tuhan, serta setia memberitakan Injil Kristus.

Ketika Yusuf digoda oleh istri Potifar, perempuan yang tidak tahu malu itu, di mana ketika suaminya sedang tidak ada di rumah, dia mau buka baju dan minta Yusuf tidur dengannya, Yusuf tidak berpikir, “Wah, kesempatan luar biasa, nyonya cantik, suami tidak ada, kesempatan untuk tidur dengan kamu.” Tidak! Yusuf tidak demikian. Ia menjawab, “Bolehkah aku melakukan dosa besar ini dan bersalah kepada Tuhan?” Dia tidak mengatakan bahwa jika ia tidur dengan istri Potifar, ia bersalah kepada suaminya. Dia justru berkata, “Kalau saya berzinah, engkau dan saya sudah bersalah dan berdosa kepada Tuhan, dan ini adalah dosa besar.” Di zaman Yusuf, tidak ada konsep dan pemikiran di tengah orang Mesir bahwa jika seseorang tidur dengan perempuan cantik yang bukan istrinya adalah sebuah dosa besar. Pada zaman itu tidak ada konsep dalam masyarakat Mesir bahwa tidur dengan perempuan seperti itu adalah dosa besar kepada Tuhan. Di sini kita melihat Tuhan mengirim seorang pemuda yang konsepnya masih begitu murni, suci, setia, dan tekun di negara yang penuh dengan perzinahan. Ia dapat mengatakan kalimat yang agung, “Bolehkah aku melakukan dosa besar ini dan bersalah di hadapan Tuhan?” Inilah orang yang sungguh-sungguh takut akan Tuhan dan sungguh anak Tuhan yang setia. Ini artinya dipenuhi Roh Kudus.

Pada zaman ini banyak pemimpin gereja, khususnya dari aliran tertentu, yang berzinah, mencari pelacur, dan tidak setia dengan istrinya. Apakah ini gejala dan ciri dipenuhi Roh Kudus? Tetapi justru merekalah yang paling banyak berbicara tentang Roh Kudus, tetapi dengan hidup yang tidak kudus. Orang yang betul-betul dipenuhi Roh Kudus, hidupnya penuh pimpinan Roh Kudus, dan mereka tidak akan melawan kesucian Tuhan, tidak akan melanggar dan melakukan hidup yang tidak senonoh di hadapan Tuhan. Kiranya Tuhan memberkati kita untuk bisa memelihara hidup kita berjalan sesuai dengan rencana Tuhan, berjalan dalam pimpinan Roh Kudus, dan hidup bekerja seteliti mungkin, setekun mungkin, sehingga semua yang kita kerjakan bisa beres, jujur, dan benar sesuai dengan kebenaran. Dengan demikian Tuhan tidak meninggalkan kita. Orang-orang seperti inilah yang boleh disebut sebagai anak-anak Tuhan, yang mempunyai sifat seperti Bapanya, anak-anak Tuhan yang mempunyai keberanian seperti yang dituliskan dalam Kitab Suci, anak-anak Tuhan yang mempunyai keberanian memberitakan firman Tuhan, memberi kesaksian tentang kebenaran Yesus Kristus dan Injil-Nya.

Allah memberikan Anak-Nya yang tunggal menjadi pemberian terbesar untuk seluruh umat manusia. Hadiah Allah yang paling besar untuk keturunan Adam adalah memberikan Adam kedua, yaitu Yesus Kristus yang mati menggantikan kita. Dialah Pemimpin dan Kepala Gereja. Roh Kudus datang bukan untuk membuat kita malas, santai, dan tidur. Sebaliknya, Roh Kudus datang untuk memberi kita semangat, ingatan, ketaatan yang setia, dan hati yang sungguh-sungguh mencintai Tuhan dan memberitakan Injil. Kiranya Gereja mencintai Roh Kudus dan Gereja sungguh-sungguh mengalami Roh Kudus, penuh hormat kepada Roh Suci, penuh kerinduan menyelidiki rencana Roh Suci, dan mengerti bagaimana cara Roh Kudus bekerja. Calvin adalah satu-satunya theolog yang menggabungkan Roh Kudus dengan seluruh soteriologi (doktrin keselamatan) dari Yesus Kristus. Melalui Calvin, kita mengetahui Roh melaksanakan keselamatan Tuhan yang berada di dalam Yesus Kristus, selangkah demi selangkah sampai orang berdosa diubah oleh Roh Kudus menjadi orang yang suci. Orang berdosa diperanakkan oleh Roh Kudus menjadi anak Tuhan yang hidup dalam kesucian.

Karya Roh Kudus begitu besar, mengubah kita dari orang berdosa menjadi orang suci. Semua orang berdosa yang diperanakkan oleh Tuhan dijadikan orang yang mempunyai hidup kekal. Semua orang yang diberikan hidup kekal oleh Tuhan menjadi anak-anak Allah. Jadi kita semua yang sudah diselamatkan, dipertobatkan, dan diubah, kita sekarang bukan anak setan, bukan anak durhaka, bukan anak pemberontak, melainkan kini kita adalah anak Allah yang sudah dikuduskan oleh Roh Suci, yang sudah dibersihkan dengan darah Yesus, yang sudah diperanakkan, dan diberikan hidup yang baru. Kita mempunyai hidup kekal dan tidak lagi binasa. Semua orang kudus yang sudah diselamatkan, dijadikan kelompok yang kudus, persekutuan yang kudus, dan umat yang kudus, yang disebut Gereja yang kudus dan am. Tuhan memberkati kita. Amin.

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Bersyukur untuk pelayanan Tim Aksi Kasih (TAK) GRII untuk COVID-19 yang telah melayani pembagian Alat Pelindung Diri (APD) untuk 213 rumah sakit/puskesmas dan pembagian sembako di 31 provinsi di Indonesia. Berdoa kiranya melalui pelayanan ini, gereja dapat menjadi saluran kasih.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Kalau itu suara Bapa dari Surga, mat 3:17 & Mat 17:5. Bagaiman menjelaskannya denga Yihanes 5:37, dimana suara...

Selengkapnya...

Dengan hormat Pdt. Stephen Tong, kutiplah ayat dengan benar! Di dalam kitab Yesaya 1 tidak pernah mengatakan “Aku...

Selengkapnya...

tema pertanyaan2 yg selalu menteror manusia selama dia ada(hidup). Dan semua mengejarnya hanya dg "alat" yg...

Selengkapnya...

Terima kasih karena tulisan ini menguatkan dan meneguhkan kembali hati yang telah bertobat. Pertobatan sejati berarti...

Selengkapnya...

Tulisan Pak Erwan ini sangat inspiratif bagi diri saya bahwa sebagai pengkikut Yesus Kristus ada amanat agung yang...

Selengkapnya...

© 2010, 2020 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲