Renungan Mingguan Khusus Pillar Online

Bapa Kami yang di Sorga (Bag. II)

“Karena itu berdoalah demikian: Bapa kami yang di sorga...” (Mat. 6:9a)

Pernahkah Anda berpikir kenapa Yesus mengajarkan doa tersebut dengan “Bapa kami yang di sorga....”, bukan “Bapa aku yang di sorga...”, mengapa harus memakai kata ganti “kami”? Bukankah di Matius pasal 6 ini, kita diminta masuk ke kamar dan menutup pintu?

Doa Bapa Kami bukan hanya mengajar kita untuk memanggil Allah sebagai Bapa, tetapi juga menjadi satu bagian dari sebuah keluarga. Kita diberikan sebuah identitas, diadopsi sebagai anak-anak Allah ketika memanggil Allah sebagai Bapa. Dan ketika kita diadopsi menjadi anak-anak- Nya, kita semua menjadi saudara seiman, sebuah keluarga di dalam Kristus, yaitu anak-anak Allah (Gal. 3:26).

Apa artinya menjadi sebuah keluarga? Di dalam sebuah keluarga, seorang anak memiliki kedekatan dengan anggota keluarga lainnya. Ia mengasihi saudara-saudaranya dan orang tuanya. Bahkan lebih lagi, ia dikelilingi oleh orang-orang yang mengasihinya dan yang bisa diandalkan olehnya. Kalau bukan dengan saudara sendiri, siapa yang akan kita cari untuk menemukan sebuah komunitas penuh kasih?

Itulah gereja. Sebuah perkumpulan orang-orang percaya, yang bersama-sama memanggil Allah sebagai Bapa, dan bersama-sama di dalam Kristus untuk menyatakan kasih-Nya bagi saudara seiman. Inilah keindahan dari sebuah komunitas orang percaya. Memperhatikan kebutuhan setiap anggota keluarga, saling mendorong, saling berbagi, saling mendoakan, dan bersama-sama bertumbuh makin dekat dengan Bapa di dalam Kristus. Intinya, seperti Kristus yang telah mengasihi kita, bahkan menjadikan kita anak-anak Allah, kita juga menunjukkan kasih yang sama kepada saudara seiman kita.

Maka, ketika kita mengucapkan kalimat pertama dari Doa Bapa Kami, seharusnya doa ini mengingatkan kepada kita, siapa saudara-saudara kita, dan apa yang seharusnya kita lakukan sebagai saudara bagi mereka yang juga memanggil Bapa. Sudahkah kita menjadi anggota keluarga yang menunjukkan kasih kepada saudara-saudara seiman kita? Soli Deo Gloria.

Haryono Tafianoto

Juli 2017

1 tanggapan.

1. marsius silalahi dari Kota madya pagar alam berkata pada 21 July 2017:

Terimakasih pejelasannya, baru ini saya tau makna bapak kami.selama ini hanya diucapkan saja sebagai doa hapalan.

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

Berdoa untuk situasi keamanan dan politik di Indonesia, kiranya Tuhan berbelaskasihan kepada bangsa kita ini.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
3.Huldreich Zwingli a) He turns, in September 1522, to a lyrical defense of the perpetual virginity of the mother...

Selengkapnya...

2. John Calvin a) Helvidius displayed excessive ignorance in concluding that Mary must have had many sons, because...

Selengkapnya...

Apa kata para Refomator tentang Keperawanan kekal Maria : 1. Marthin Luther : a) Christ, our Savior, was the...

Selengkapnya...

Saya rasa jika Yesus dari salib mungkin saja banyak orang akan percaya bahwa Ia adalah Anak Allah. Namun andaikata...

Selengkapnya...

Kata siapa drum tidak alkitabiah? Mazmur 150:5 (TB) Pujilah Dia dengan ceracap yang berdenting, pujilah Dia dengan...

Selengkapnya...

© 2010, 2018 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲