Renungan Mingguan Khusus Pillar Online

Bully

Bukalah media sosial Anda atau bacalah kolom komentar di halaman berita, sepertinya Anda akan menemui banyak sekali komentar-komentar bully terhadap pihak lain. Bully mempunyai suatu karakteristik dominasi dari seseorang atau sebuah kelompok yang merasa diri superior terhadap orang lain atau kelompok lain. Karena itu ejekan, cemoohan, hinaan merupakan bentuk dari bully secara lisan.

Kenapa kita kerap melakukan bully baik secara sadar maupun tidak? Karena itulah cara kita mengangkat diri kita lebih dan superior dibandingkan orang lain yang bisa kita rendahkan. Hal tersebut rupanya membawa kesenangan, karena siapakah yang suka direndahkan? Mangsa paling empuk untuk sasaran bully bukanlah orang paling buruk, paling rendah, paling di bawah, melainkan orang-orang yang munafik. Misalnya ketika dalam sebuah kampanye anti korupsi, ada sekelompok yang menyerukan slogan “katakan tidak pada korupsi”, tetapi setelah banyak yang tercekok pidana korupsi, ramai-ramai di medsos, netizen mengubahnya menjadi “katakan tidak pada(hal) korupsi”. Kita mungkin akan otomatis menyindir, menghina, dan mencemooh seorang pelacur yang berbicara tentang pentingnya kesetiaan dan kesucian hidup; atau seorang preman berbicara tentang kelemahlembutan; atau seorang dokter ahli jerawat tapi sendirinya wajahnya penuh jerawat.

Di dalam peristiwa penyaliban Kristus, kita juga mendapati banyak sekali bully yang terjadi. Orang-orang Romawi memandang rendah mereka yang disalibkan, karena mereka tidak boleh mengalami penyiksaan barbar seperti ini. Orang-orang Yahudi di bawah salib menghujat dan menghina mereka yang disalib, karena mereka di bawah, bukan di atas salib. Mereka yaitu para pemberontak yang disalibkan juga merasa diri lebih heroik dan lebih berkorban dibanding mereka, para pengecut yang di bawah salib. Namun sasaran paling empuk tentunya adalah Yesus yang disalibkan di tengah:
“Orang lain Ia selamatkan, biarlah sekarang Ia menyelamatkan diri-Nya sendiri!”
“Bukankah engkau adalah Kristus? Selamatkanlah diri-Mu dan kami!”
dan tulisan di atas salib Yesus “Raja Orang Yahudi” makin menegaskan ironi bahwa raja orang yahudi ini bukan memakai jubah kebesaran kerajaan di atas singgasana, tetapi telanjang penuh bilur dan darah terpaku di atas salib.

Biasanya bully direspons dengan serangan balik berupa bully yang lebih pedas. Namun tujuh perkataan Yesus Kristus di atas salib tidak ada satu pun yang bernada merendahkan tetapi justru tujuh perkataan paling agung yang terucap di atas kayu salib. Tujuh perkataan yang menyatakan orang yang paling direndahkan ini mempunyai sikap dan hati yang paling agung dan tinggi, bukan berasal dari dunia yang rendah ini. Apakah Anda terprovokasi untuk membalas bully dengan bully? Itu hanya membuktikan kita tidak lebih baik, biarlah racun-racun tersebut kita ubah dan ganti menjadi aliran air segar dengan kata-kata yang menyejukkan dan memberkati.

Mari menyambut bulan sengsara Kristus, menyambut Jumat Agung dan Paskah, dengan merenungkan kembali tujuh perkataan salib nan agung tersebut.

Heruarto Salim

Maret 2019

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Bersyukur untuk pimpinan Tuhan selama 30 tahun bagi GRII.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
@David Chandra : kan kita sama2 mengerti bagaimana Tuhan memulihkan Gereja-Nya dari reformasi melalui Martin Luther...

Selengkapnya...

Apa indikator bahwa gerakan Pentakosta Kharismatik dapat disebut sebagai gerakan pemulihan berikutnya?

Selengkapnya...

Saya diberkati oleh tulisan ini. Tapi pada akhir-akhir tulisan ada bbrp hal yang mengganggu saya, kenapa tulisan2...

Selengkapnya...

Terimakasih atas renungannya sangata memberkati

Selengkapnya...

Terima kasih..sangat memberkati!

Selengkapnya...

© 2010, 2019 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲