Renungan Mingguan Khusus Pillar Online

Keajaiban Natal Versi Orisinal

Mungkin film Arthur Christmas adalah film yang cukup baik untuk merepresentasikan pengertian “keajaiban Natal” zaman sekarang. Yang dimengerti pada zaman ini kira-kira sebagai berikut: Semua anak kecil pasti mempunyai suatu keinginan, dan karena tidak didukung dengan kemampuan finansial, sering kali mereka mengalami kesulitan untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Karena itulah hari-hari menjelang Natal adalah saatnya untuk menaikkan permintaan kepada Sinterklas. Mereka menulis surat kepada Sinterklas yang tinggal di Kutub Utara, dan kemudian menunggu tanggal mainnya. Sihir Natal itu terjadi pada malam Natal. Anak-anak harus tidur karena Sinterklas tidak suka terpergok sedang menaruh kado di bawah pohon Natal dalam rumah mereka. Sewaktu bangun pada pagi hari Natal, mereka akan mendapati barang yang mereka inginkan sudah terbungkus rapi di bawah pohon Natal.

Dengan pandangan tentang Keajaiban Natal seperti digambarkan di atas, tidaklah heran jika biasanya orang akan kehilangan kepercayaan atas keajaiban Natal ketika mereka beranjak dewasa. Kenapa?

Pertama, keajaiban semacam itu akan hilang begitu orang mulai mengenal “kuasa” uang. Mereka mulai sadar bahwa yang dapat mengabulkan permintaan bukan Sinterklas, tetapi uang, daya belanja. Dengan begitu, yang ajaib bukan momen Natalnya, tetapi uang.

Kedua, seiring dengan orang beranjak dewasa, permintaannya juga akan bertambah dewasa. Permintaan mereka mungkin bukan lagi sesuatu yang material, seperti video games, atau sepeda, atau mainan lainnya, melainkan hal-hal seperti cinta, perhatian, hubungan yang didamaikan dengan orang lain, sakit hati yang disembuhkan, dan lain-lain. Bagaimana cara Sinterklas membungkus hal- hal seperti itu di dalam kado?

Karena itu, apa yang digambarkan dalam Arthur Christmas bukanlah keajaiban Natal yang dikisahkan dalam Alkitab, meskipun ada sedikit kemiripan. Dalam Alkitab dikisahkan bahwa pada suatu malam yang sunyi (silent night), ketika manusia sedang terlelap, sebuah keajaiban terjadi. Sama seperti banyak anak kecil yang membawa keinginan mereka dalam tidur, orang Yahudi pada zaman Yesus terlelap dengan membawa harapan akan datangnya Mesias yang dijanjikan. Dan Mesias itulah yang diberikan oleh Tuhan kepada mereka malam itu. Namun, Hadiah Natal yang orisinal itu tidak terbungkus dengan bungkusan yang cantik dan menarik, tetapi dengan lampin di dalam palungan. Mesias diberikan sebagai hadiah yang tak pernah terpikirkan bagi umat manusia, yaitu mereka yang percaya kepada-Nya akan diampuni dan terhindar dari hukuman kekal, dan mereka akan diselamatkan dan beroleh hidup kekal. Orang yang tadinya musuh Tuhan, kini diangkat menjadi anak-anak Tuhan. Itulah keajaiban Natal yang sesungguhnya.

Erwan

Desember 2012

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Bersyukur untuk Kebaktian Pembaruan Iman Nasional II bertemakan “Bertobatlah! Dan Hidup Suci” yang telah diadakan di Bangka dan Belitung pada tanggal 25-28 Juni 2019.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
syalom Didalam kekristenan sejati perlu bagi kita untuk saling mengingatkan oleh dasar ini pula saya ingin...

Selengkapnya...

Memperdebatkan Yesus adalah Tuhan dan Yesus adalah Manusia ataupun Tritunggal Allah dengan orang yang belum menerima...

Selengkapnya...

Syalom, terdapat kesalahan penulisan ayat pd bagian penutup artikel yg berjudul "Jealous Love" di atas....

Selengkapnya...

Mungkin Mordekhai boleh disebut sebagai orang yang tunduk kepada hukum kerajaan, tetapi dia bukanlah orang yang...

Selengkapnya...

Hallo pak Stephen Tong, saya mau bertanya apakah kita percaya terlebih dahulu baru menerima roh kudus? Atau roh kudus...

Selengkapnya...

© 2010, 2019 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲