Renungan Mingguan Khusus Pillar Online

Mengenal Tuhan: Injil dan Kuasa Pengampunan-Nya (1)

Sesudah berbulan-bulan melewati pandemi dan merenung di tempat kita masing-masing, mari kita melihat apa saja yang sudah kita renungkan seputar virus corona:
1. Melihat Tuhan (dan rencana-Nya) di balik semua yang kelihatan. [1]
2. Menghadapi ketakutan dengan mengasihi dan mengucap syukur. [2]
3. Melihat Tuhan (dalam kemurahan-keagungan-Nya) di dalam kerapuhan manusia pada masa karantina. [3]
4. Mengabarkan Injil sambil menantikan kedatangan Tuhan Yesus. [4]
5. Mengenal kedaulatan Allah: hati penuh kasih sayang di balik murka yang menyala. [5]
6. Memiliki ketakjuban: menyembah Allah dan mengucap syukur. [6]
7. Mengenal Tuhan: Jantung Hati-Nya menjadi Manusia. [7]
8. Berjalan Bersama Tuhan: Berbuah sambil Merindukan kedatangan Tuhan. [8]

Pada seri yang kesembilan ini, kita akan belajar dari sejarah dan para pemikir, bagaimana mereka berefleksi terhadap Black Death. Sesudah membahas mengenai pilihan antara hidup atau mati, apabila mati berarti keuntungan bersama Kristus, sedangkan hidup berarti hidup berbuah bagi Kristus–hidup yang baik, maka sekarang kita akan belajar mengenai “mati yang baik”.

Ars Moriendi: Respons Theolog Pada Waktu itu
Sesudah peristiwa Black Death, tidak mungkin masyarakat tinggal diam dan pasti ada perubahan yang signifikan di dalam kebudayaan. Kurang lebih 60 tahun sesudah puncak Black Death, yang meskipun Black Death itu masih terus mewabah, muncullah karya literatur yang bernama “Ars Moriendi” ( https://www.buletinpillar.org/artikel/yang-telah-mati-dan-hidup-kembali-bagian-2 ).

Ars Moriendi (Seni untuk Mati) adalah dua teks Latin sekitar tahun 1415 dan 1450 yang memberikan nasihat mengenai protokol dan prosedur untuk suatu kematian yang baik, menjelaskan bagaimana untuk “meninggal secara baik” sesuai dengan firman Allah dari akhir Zaman Abad Pertengahan. Karya seni ini ditulis di dalam konteks sejarah yang mengalami horor kematian dari Black Death dan konsekuensi gejolak-gejolak sosial yang menyertainya.

Penulisnya tidak diketahui, tetapi diperkirakan merupakan seorang biarawan dari Ordo Dominikan. Ars Moriendi terdiri dari 6 bagian. :
1. Kematian memiliki sisi yang baik dan bermanfaat untuk menghibur orang yang menghadapi kematian, bahwa kematian itu bukanlah sesuatu untuk ditakuti.
2. Lima pencobaan yang menimpa orang menjelang kematiannya, dan bagaimana menghindarinya (kurang iman, putus asa, tidak sabar, angkuh, dan tamak).
3. Tujuh pertanyaan untuk ditanyakan kepada orang menjelang kematiannya, juga penghiburan yang ada baginya melalui kuasa penebusan dari kasih Kristus.
4. Perlunya untuk mencontoh kehidupan Kristus.
5. Para sahabat dan keluarga di dalam menghadapi hal ini dan bagaimana seharusnya bersikap. Diberikan aturan-aturan umum.
6. Doa-doa yang sepantasnya untuk dikatakan bagi orang menjelang kematiannya.

Jadi, Ars Moriendi ini merupakan seni untuk mati secara baik. Apabila ada yang menyebut theologi sebagai art of living well (ilmu kemanusiaan, seni untuk hidup secara baik), maka Ars Moriendi merupakan art of dying well (seni untuk mati secara baik).

Di dalam bagian yang pertama, ada beberapa bagian yang menarik:
Agustinus mengatakan bahwa kehilangan satu jiwa itu lebih berbahaya daripada kehilangan 1.000 tubuh. Karena itu, kematian jiwa itu lebih menakutkan. Maka dari itu, untuk memastikan kematian jiwa yang kekal, setan akan menyerang manusia di dalam kesakitan akhirnya dengan pencobaan yang paling besar. Dan inilah yang menjadi alasan pentingnya seni untuk menghadapi kematian. Dan Gregory mengatakan, “Dia yang selalu berpikir mengenai kematian itu sangatlah peduli dengan suatu pekerjaan baik.” Dan apabila peristiwa-peristiwa masa depan dipikirkan sekarang, maka itu akan dilewati dengan lebih ringan kelak. Tetapi sering kali orang tidak mempersiapkan kematiannya pada waktu yang tepat, karena kebanyakan orang berpikir bahwa mereka akan hidup untuk waktu yang lama dan jauh dari kematian. Tentu saja ini juga terjadi atas tipu daya setan. Karena itu, banyak yang melalaikan diri mereka sendiri dan mati tanpa persiapan. Maka dari itu, seseorang yang menuju kematian itu harus diberi pengertian mengenai hal-hal yang perlu untuk keselamatan.

1. Dia harus percaya dan mengimani bahwa yang mati di dalam Kristus dan di dalam harmoni dan ketaatan kepada firman itu bahagia.
2. Dia harus menyadari bahwa dia telah melanggar Tuhan secara berat, dan sebagai akibatnya dia haruslah berduka.
3. Dia haruslah mengajukan diri kepada Tuhan untuk memperbaiki diri di dalam kebenaran dan untuk tidak berdosa lagi apabila dia sembuh.
4. Di hadapan Tuhan, dia haruslah menunjukkan pengampunan kepada mereka yang telah melukai dia dan dia haruslah mencari pengampunan dari mereka yang dia lukai.
5. Dia haruslah mengembalikan hal-hal yang dia telah curi.
6. Dia haruslah menginsafi bahwa Kristus mati baginya dan bahwa dia tidak dapat diselamatkan di dalam jalan lain kecuali melalui jasa-jasa dari penderitaan Kristus, yang mana dia harus mengucap syukur kepada Allah sebanyak yang dia mampu.

Apabila dia berespons dengan hati yang baik terhadap ini semua, itu merupakan tanda bahwa dia itu diselamatkan (diubah dan disesuaikan dari Ars Moriendi, terjemahan oleh Jeffrey Campbell, School of Graduate Studies, University of Ottawa).

Bagaimana dengan zaman sekarang dan apa yang menjadi respons kita?
1. Takut dan gentar mengingat Injil Tuhan.
2. Berjanji memperbaiki diri apabila diberi kesempatan hidup lebih panjang.
3. Mengampuni dan meminta pengampunan.
4. Menyadari bahwa keselamatan hanya melalui Kristus bukan perbuatan baik.
5. Senantiasa mengucap syukur sebanyak mungkin.

Apabila kita masih mendapatkan kesempatan bernapas di tengah banyak orang menderita yang kesulitan napas dan bahkan kehilangan keluarga dan sahabat, apakah kita senantiasa mengingat Injil Tuhan sebagai fokus, mau hidup lebih baik lagi, hidup berdamai dengan sesama, dan selalu mengucap syukur?

Endnotes:
[1] http://buletinpillar.org/renungan/wabah-virus-corona (Feb 2020)
[2] http://buletinpillar.org/renungan/ketakutan-kasih-dan-mengucap-syukur (Mar 2020)
[3] http://buletinpillar.org/renungan/melihat-allah (Apr 2020)
[4] http://buletinpillar.org/renungan/pandemi-dan-kedatangan-tuhan-yesus (Awal Mei 2020)
[5] http://buletinpillar.org/renungan/kedaulatan-allah (Akhir Mei 2020)
[6] http://buletinpillar.org/renungan/ketakjuban-menyembah-dan-mengucap-syukur (Awal Juni 2020)
[7] http://buletinpillar.org/renungan/mengenal-hati-tuhan (Akhir Juni 2020)
[8] http://buletinpillar.org/renungan/berbuah-merindukan-kedatangan-tuhan (Akhir Juli 2020)

Lukas Yuan Utomo

September 2020

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Berdoa untuk kondisi masyarakat pada masa pandemi COVID-19 ini, di dalam masa sulit ini kiranya Tuhan berbelaskasihan dan memberikan kekuatan untuk menghadapi setiap tantangan baik dalam masalah ekonomi, kesehatan, sosial, dan lainnya. Kiranya gereja diberikan kepekaan untuk dapat melayani jiwa-jiwa yang membutuhkan penghiburan dan pertolongan dalam masa sulit ini.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Kalau itu suara Bapa dari Surga, mat 3:17 & Mat 17:5. Bagaiman menjelaskannya denga Yihanes 5:37, dimana suara...

Selengkapnya...

Dengan hormat Pdt. Stephen Tong, kutiplah ayat dengan benar! Di dalam kitab Yesaya 1 tidak pernah mengatakan “Aku...

Selengkapnya...

tema pertanyaan2 yg selalu menteror manusia selama dia ada(hidup). Dan semua mengejarnya hanya dg "alat" yg...

Selengkapnya...

Terima kasih karena tulisan ini menguatkan dan meneguhkan kembali hati yang telah bertobat. Pertobatan sejati berarti...

Selengkapnya...

Tulisan Pak Erwan ini sangat inspiratif bagi diri saya bahwa sebagai pengkikut Yesus Kristus ada amanat agung yang...

Selengkapnya...

© 2010, 2020 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲