Renungan Mingguan Khusus Pillar Online

Peace of God (II)

Ada seorang kawan saya dalam situasi galau, menceritakan bahwa dia sedang berantem dengan istrinya. Ketika ditanya lebih lanjut tentang alasannya, sang istri merasa dikacangin setelah kawan saya ini membeli gadget tablet baru dan “lupa” sama istrinya. Kemudian dia meminta nasihat bagaimana bisa menenangkan hati istrinya dan memulihkan relasi. Selama dia belum berdamai dengan istrinya itu, hatinya terus tidak tenang dan tidak damai, makan jadi kurang nikmat, tidur kurang lelap, bikin tugas jadi tidak bisa konsentrasi, nyetir mobil hampir menabrak tebing, dan sebagainya.

Rupanya relasi yang rusak itu membuat damai sejahtera sang suami hilang. Dari peristiwa kecil ini kita bisa menarik ke skala yang lebih besar: hubungan manusia dengan Allah yang terputus dan rusak membuat manusia tidak lagi mempunyai damai sejahtera yang sejati. Di tengah kegalauan tersebut, kita mencoba mencari damai sejahtera pengganti: pencapaian prestasi, harta berlimpah, gadget-gadget, kenikmatan duniawi, dan lain-lain.

Bukan sekadar rusaknya relasi, Alkitab mencatat kita menjadi seteru Allah, melawan dan memberontak terhadap-Nya. Namun di tengah-tengah ketegangan relasi tersebut, Rasul Paulus di Roma 5:1-11 mengatakan bahwa ketika kita masih lemah, masih berdosa, dan masih seteru Allah, Tuhan Yesus Kristus telah mati untuk kita. Sebab oleh Dia kita telah menerima pendamaian itu (ay. 11). Tidak ada damai sejati di luar Kristus, karena hanya melalui Kristus, satu-satunya Pengantara yang mendamaikan kita dengan Allah, sumber damai sejahtera (God of peace).

Seperti yang Agustinus tulis di bukunya Confession: “You have made us for yourself, O Lord, and our heart is restless until it rests in you.” Jadi, selama relasi kita belum dinormalisasi dengan sang pemilik hidup kita, hati kita akan terus restless. Damai sejahtera dari sumber lain tidak memadai. Filipi 4:7 – Damai sejahtera Allah, yang melampaui segala akal, akan memelihara hati dan pikiranmu dalam Kristus Yesus. Hanya damai sejahtera Allah yang akan memelihara hati dan pikiran kita dalam Kristus Yesus.

Jadi kalau kita mau simpulkan, jalan untuk mendapatkan damai yang sejati dalam Tuhan (peace of God), kita harus berdamai dengan Tuhan (peace with God) namun tujuan akhirnya adalah bukan sekadar kita mempunyai damai sejahtera, namun Allah sumber damai sejahtera akan menyertai kita (God of peace will be with us). Persekutuan dengan Tuhanlah yang menjadi tujuan akhir kita, ‘to glorify and to enjoy Him forever’ seperti jawaban dari Katekismus Singkat Westminster. Maukah Anda berdamai dengan Allah sumber damai sejahtera dalam Kristus?

Heruarto Salim

Januari 2013

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

Berdoa untuk Gerakan Reformed Injili dalam menjalankan mandat Injil melalui pemberitaan Injil baik secara pribadi, berkelompok, maupun massal.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Contoh lain bhw di dlm Alkitab terdapat konsep seseorang dpt memperoleh pengurangan atau pembebasan hukuman sbg...

Selengkapnya...

Akan tetapi, seseorang tidak perlu bergantung pada dirinya saja untuk melunasi utang tersebut. Kekristenan pada zaman...

Selengkapnya...

Gereja Roma Katolik pada zaman itu memercayai dua hal yang fundamental berkaitan hal ini. Pertama, bahwa manusia...

Selengkapnya...

Halo Jones, Saya sendiri juga melayani dalam wadah sekolah minggu (SD). Tanggapan singkat saja dari saya. Untuk...

Selengkapnya...

Bagaimana caranya kita menerapkan pemahaman alkitab terhadap anak anak seperti saudara kita yang belajar di mda misalnya

Selengkapnya...

© 2010, 2017 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲