Renungan Mingguan Khusus Pillar Online

TUHAN yang Menolong dan Meluputkan

Mazmur 40

Pada bagian awal mazmur ini Daud berdoa syukur kepada TUHAN dan menyaksikan kebaikan Tuhan. Dia menanti-nantikan Tuhan dan Tuhan akan menyendengkan telinga-Nya dan mendengarkan seruan-Nya. Kita bisa mengingat masa lalu betapa baiknya Tuhan itu. Tuhan pernah menyelamatkan Daud dari keadaan terjepit dan kehancuran, menegakkan kakinya untuk dapat berjalan teguh, dan memberikan nyanyian baru kepada Daud. Dan inilah yang indah, respons dari kesaksian kita membuat orang takjub dan menjadi takut. Takut untuk apa? Takut untuk percaya juga kepada-Nya. Takut yang bukan membuat orang lari tapi justru membuat orang untuk mendekat dan percaya kepada-Nya.

Berbahagialah orang yang memercayakan dirinya kepada-Nya! Dan inilah orang yang memercayakan diri kepada-Nya: mereka yang tidak akan menahan-nahan mulut bibirnya untuk memuji kebesaran dan keselamatan dari Tuhan. Mengapa? Karena mereka tahu bahwa Tuhan juga tidak akan menahan-nahan rahmat-Nya kepada orang yang dikasihi-Nya.

Dan seperti pemazmur, inilah keadaan kita sekarang, berada di dalam ketegangan wilayah already-not yet. Sudah ditolong tetapi belum ditolong. Sama seperti Tuhan Yesus sudah datang 2.000 tahun yang lalu, sudah menang, tetapi masih belum datang kedua kali, kita mohon pertolongan-Nya dan menantikan Dia. Dan di dalam konteks Mazmur 40, Pemazmur melihat pertolongan Tuhan di masa lalu, meyakini pertolongan Tuhan dan karakter Tuhan yang tidak berubah, memuji keselamatan yang dari Tuhan, dan sebenarnya sedang bergumul dan berteriak minta tolong. Memohon belas kasihan Tuhan untuk menolong dan meluputkannya. Sekaligus memohon agar Tuhan tidak menunda-nunda pertolongan-Nya. Mari kita memohon belas kasihan Tuhan agar kita boleh diberikan kekuatan untuk hidup sungguh-sungguh dan suci menantikan kedatangan-Nya yang kedua kali. Amin.

Lukas Yuan Utomo

Januari 2018

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Bersyukur untuk pimpinan Tuhan selama 30 tahun bagi GRII.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Syalom.......!!! Selamat siang pa saya mau inggin bertanya berkolaborasi dengan zaman milenial pa,pertanyaannya...

Selengkapnya...

Sebenernya simple mengenai ilmu tentang hidup. Ya kita harus terima kenyataan , dan kita harus punya tujuan hidup....

Selengkapnya...

maaf ternyata kesalahan pada setingan di komputer saya, syalom

Selengkapnya...

hurufnya sulit di baca... mungkin akan leih baik klw menggunakan huruf standart syalom TUHAN MEMBERKATI

Selengkapnya...

Sepertinya bagian Penutup tidak menjawab pertanyaan. Sy sebagai org awam yg mau datang kpd TY jadi bingung dengan...

Selengkapnya...

© 2010, 2019 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲