Renungan Mingguan Khusus Pillar Online

What Are You Looking At?

Pemuda itu datang mendapatkan Yesus. Ia sangat penasaran apakah dirinya sudah ‘qualified’ secara rohani. Ia memandang Yesus dan menanyakan bagaimana caranya mendapat hidup yang kekal? Yesus dengan sederhana menjawab bahwa caranya adalah dengan menuruti semua perintah Allah. Pemuda itu ingin memastikan tidak ada perintah Allah yang dia tidak tahu, maka dia bertanya, “Yang mana?” Sekali lagi Yesus menuruti keinginannya dan memberikan jawaban yang tak lain adalah Sepuluh Perintah dalam Taurat Musa. Dengan senang hati, pemuda itu menjawab, “Aku sudah melakukan semuanya!” Dengan berbangga hati dia bertanya kembali, “Apakah masih ada lagi?” Pemuda itu beranggapan bahwa dia sudah menjadi “master” secara rohani dan sekarang Yesus akan menobatkannya.

Tetapi Yesus malah menambahkan, “Kalau kamu mau benar-benar sempurna, lepaskan semua hartamu, bagikan semuanya kepada orang lain. Setelah kamu tidak memiliki apa-apa lagi, datanglah kembali kepada-Ku dan ikut Aku.” BAMM!!! Pemuda itu shock setengah mati, “Haaa?? Jual semua? Semua yang saya punya? Lalu dibagikan kepada orang lain. Jadi, saya menjadi tidak punya apa-apa lagi donk? Saya jadi orang miskin donk?” Pemuda itu saking shock-nya tidak bisa berkata apa-apa lagi. Dia mempunyai banyak sekali harta, hatinya lengket sekali pada hartanya itu, bagaimana mungkin dia bisa berpisah dengan hartanya?

Dia harus memilih: tidak menyisakan apa-apa bagi dirinya demi mendapat hidup kekal atau tetap memegang erat semua hartanya namun tidak mendapat hidup kekal. Akhirnya pemuda itu melepaskan pandangannya dari Yesus dan pergi meninggalkan Yesus, walaupun dengan sedih, demi tetap memandang pada hartanya.

Di awal tahun 2015, apakah yang akan kita pandang, apakah yang lengket di hati kita? Marilah kita memandang kepada Yesus dengan tidak menyisakan apa-apa demi kemuliaan diri, berharap sepenuhnya pada pemeliharaan-Nya, dan mengakui kemuliaan-Nya.

Yana Valentina

Januari 2015

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Berdoa untuk Konvensi Nasional 500 Tahun Reformasi dengan tema “Reformasi dan Dinamika Sejarah” yang diadakan di 17 kota di seluruh Indonesia.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Amatir Bicara: Kadang-kadang Allah memakai Iblis untuk mencapai maksud-maksud ilahi-Nya dengan mengizinkan Iblis...

Selengkapnya...

Inilah seharusnya y dimiliki setiap orang percaya, bukan menjadi suatu komunitas "VIV". Karena sering yg...

Selengkapnya...

Cardinal Newman famously said, “To be deep in history is to cease to be a Protestant.”

Selengkapnya...

www.biblearchaeology.org/post/2008/11/08/The-Manger-and-the-Inn.aspx Artikel ilmiah dalam jurnal ini menjelaskan...

Selengkapnya...

Terimakasih. Saya merasa sangat diberkati, diperingatkan juga dikuatkan dengan penyajian kisah reformasi dan...

Selengkapnya...

© 2010, 2017 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲