Renungan Mingguan Khusus Pillar Online

What has Lost?

Apa yang hilang dari hidup kita sebagai manusia? Ada yang mengatakan bahwa masalah terbesar manusia adalah penerimaan/acceptance. Sejak seorang manusia lahir ke dalam dunia ini, dia harus diterima oleh orang yang membantu proses kelahirannya. Bahkan selagi ia masih di dalam kandungan ibunya, ia harus diterima oleh ibunya (jika tidak, mungkin akan diaborsi). Setelah ia dilahirkan, dia harus diterima oleh orang yang akan mengasuhnya sampai dia bisa mengasuh dirinya sendiri. Setelah besar, ia harus diterima oleh teman-teman sebayanya. Untuk memperoleh pendidikan yang memadai, ia harus diterima oleh lembaga pendidikan tertentu. Bahkan untuk mendapatkan nafkah, ia harus diterima untuk bekerja. Untuk bisa berkeluarga, ia harus diterima oleh calon pasangannya. Bahkan oleh dirinya sendiri, bagaimana ia bisa menerima kenyataan hidupnya sendiri. Dan terakhir, ia harus diterima untuk bisa masuk sorga. Banyak syarat dan ketentuan yang berlaku, agar dia bisa diterima untuk apa pun dan oleh siapa pun. Penerimaan adalah masalah sepanjang hidup.

Tetapi bagaimana manusia bisa beres dalam hal penerimaan? Manusia bisa menjadi sejahat- jahatnya, bisa juga menjadi sebaik-baiknya. Akan tetapi sesungguhnya hati semua manusia adalah jahat di mata Tuhan, karena manusia telah kehilangan kemuliaan Tuhan. Tidak ada seorang pun yang memiliki keinginan yang murni dan hak istimewa untuk berelasi dengan Tuhan setelah manusia jatuh ke dalam dosa. Manusia diusir pergi dari Taman Eden. Manusia kehilangan penerimaan Tuhan, dan terus mencari penerimaan dari sesamanya maupun dari materi untuk memenuhi kegalauan hidupnya. Tetapi solusi sesungguhnya, satu-satunya Juruselamat adalah tangan Tuhan yang terulur ke dunia untuk menarik kita kembali ke Taman Eden. Seperti film All is Lost, di mana orang yang terjebak di dalam perahunya di lautan bebas, terpaksa melakukan apa pun demi menjaga hidupnya. Namun pada akhirnya semuanya hilang, dan ia hanya bisa memandang langit dari dalam air laut, sementara tubuhnya terus tenggelam. Tiba-tiba, ada tangan yang terulur masuk dan menarik dia ke atas serta menyelamatkannya.

Masalah penerimaan bisa diselesaikan ketika seseorang menerima kenyataan bahwa Tuhan menerimanya bagaimana pun kehancuran hidupnya; bagaimana ia menyadari bahwa kehilangan yang sesungguhnya adalah kehilangan kemuliaan Tuhan dalam diri-Nya, bukan kehilangan kesehatan, kekayaan, keluarga, dan sebagainya; dan ketika berita sukacita dari sorga menggema dalam hatinya, “Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi dan damai sejahtera di bumi di antara manusia yang berkenan kepada-Nya” (Luk. 2:14) sebagaimana disampaikan oleh para malaikat.

Kiranya kepedihan kita terhadap kehilangan kemuliaan Tuhan menjadi sukacita yang tidak ada habis-habisnya ketika Anak Manusia itu lahir ke dalam dunia. Selamat hari Natal!

Yana Valentina

Desember 2017

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Bersyukur untuk pimpinan dan penyertaan Tuhan terhadap Calvin Institute of Technology (CIT) yang sedang dalam tahap Penerimaan Mahasiswa Baru untuk Tahun Ajaran 2019/2020.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Artikel kotbah di atas isinya singkat padat dan jelas. Tuhan berkati penulisnya. Ijinkan saya kiranya dapt...

Selengkapnya...

Terimakasih,sangat terberkati artikel ini Tuhan Yesus Memberkati

Selengkapnya...

Sdr.Martua S; Sesuai dgn tertulis diatas:Inilah Anak yg kukasihi,kepadaNyalah Aku berkenan.Jelas Bapa dan Anak adalah...

Selengkapnya...

Saya pernah dulu dengar pak Tong khotbah Maz 23. Dan saya hari ini Feb 7,2019 mencoba kontemplasi Mazmur 23:4....

Selengkapnya...

Bagus

Selengkapnya...

© 2010, 2019 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲