Sersan & TKB

TKB April 2006

George Whitefield (1714-1770)

George Whitefield dilahirkan di Gloucester, Inggris. Ia dibesarkan dalam keluarga ‘single parent’ di mana ayahnya meninggal saat ia berusia dua tahun. Pada tahun 1733 ia bertobat, lalu tidak lama setelahnya ia mendaftarkan diri ke Oxford University dan bergabung dengan Wesley bersaudara, John dan Charles.

Sejak muda, ia sudah dikarunia oleh suatu keinginan untuk berkhotbah. Khotbah pertamanya yaitu pada saat ia berusia 22 tahun. Sepanjang hidupnya diperkirakan ia sudah berkhotbah lebih dari 18.000 kali. Kecintaannya untuk mengabarkan Injil melalui khotbah telah membawanya ke dalam doa dan permohonan bahwa jika ia bisa memilih, maka ia memilih untuk mati ketika sedang berkotbah. Demikian pada tahun 1770, ia meninggal pada keesokan harinya setelah ia menyampaikan khotbah terakhirnya tentang ‘Faith and Works’. Seperti tercatat pada jam-jam terakhir hidupnya: ”He fell upon his knees, and prayed most fervently to God that if it was consistent with His will, he might that day finish his Master’s work.”
(Death Sermon on Whitefield by John Wesley, diambil dari www.believersweb.org)

Ulrich Zwingli (1484-1531)

Ulrich Zwingli, seorang pemimpin Reformasi di Swiss, yang berasal dari keluarga petani, dilahirkan pada saat yang hampir bersamaan dengan kelahiran Martin Luther. Pada masa hidupnya, Zwingli terus menggalakkan penyebaran ajaran Reformasi dan menentang ajaran-ajaran Katolik di Swiss. Tidak hanya di Zurich (kota yang menerima pengaruh terkuat Reformasi Zwingli di Swiss), ekspansi pengajarannya juga meliputi kota lainnya di Swiss seperti Basel, Sankt Gallen, dan Bern. Di tengah-tengah pergolakan antara pengajaran Katolik dan Reformasi, Zwingli tewas di dalam peperangan Kappel pada tahun 1531 yang dilancarkan oleh golongan Katolik ke Zurich.
(Schaff, Philip. 1882. The Swiss Reformation, “History of the Christian Church, Vol. VIII: Modern Christianity”)

Redaksi Pillar

April 2006

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Berdoa untuk Konvensi Nasional 500 Tahun Reformasi dengan tema “Reformasi dan Dinamika Sejarah” yang diadakan di 17 kota di seluruh Indonesia.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Cardinal Newman famously said, “To be deep in history is to cease to be a Protestant.”

Selengkapnya...

www.biblearchaeology.org/post/2008/11/08/The-Manger-and-the-Inn.aspx Artikel ilmiah dalam jurnal ini menjelaskan...

Selengkapnya...

Terimakasih. Saya merasa sangat diberkati, diperingatkan juga dikuatkan dengan penyajian kisah reformasi dan...

Selengkapnya...

Terima kasih telah diingatkan bagaimana kasih Tuhan kepada kita, melalui reformasi yang dimotori Martin Luter dengan...

Selengkapnya...

Mohon maaf : Luther memanggil Copernicus sebagai “keledai/ orang bodoh yang mencari perhatian”, lengkapnya...

Selengkapnya...

© 2010, 2017 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲