Artikel

Prinsip dan Hikmat Alkitab dalam Menghadapi Risiko Kehidupan

Dalam konteks COVID-19 yang sudah berlangsung sejak akhir tahun 2019, sangat banyak risiko dan ketidakpastian yang bermunculan dalam hidup. Mari kita merenungkan sedikit tentang “risiko kehidupan” yang banyak dipicu oleh: (i) latar belakang bidang studi, (ii) konteks pekerjaan sehari-hari terkait analisis dan manajemen risiko, (iii) konteks COVID-19 yang berdampak terhadap berbagai aspek kehidupan. Kiranya berbagai penjelasan singkat dari ayat-ayat di Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru bisa menjadi kekuatan dan berkat bagi pembaca Buletin PILLAR. 

Pertama, sebagai gambar Allah, manusia diberikan kuasa dan tanggung jawab untuk menyingkapkan apa yang dinyatakan dari rahasia Allah. Allah memberikan mandat kepada manusia untuk menaklukkan bumi, termasuk ciptaan lainnya (Kej. 1:28), tanpa memberikan detail bagaimana manusia melakukannya. Manusia mampu menerjemahkan perintah “menaklukkan” ini dengan memberi nama (yang menyatakan penguasaan) bagi binatang-binatang (Kej. 2:19-20). Amsal 25:2 mengatakan bahwa kemuliaan Allah ialah merahasiakan sesuatu, tetapi kemuliaan raja ialah menyelidiki sesuatu. Maka ketika manusia memakai kebijaksanaan yang ditanamkan Allah untuk menyelidiki hal yang Allah rahasiakan dalam alam, manusia menjalankan perannya sebagai raja atau manusia. Kebijaksanaan menyelidiki (menaklukkan) alam ini diberikan oleh Allah kepada semua manusia, tanpa pembedaan antara orang percaya dan orang tidak percaya. Hal ini terlihat jelas sejak semula, Kejadian 4:17-22 menyatakan bagaimana keturunan Kain mengembangkan kebudayaan. Di dalam mengembangkan kebudayaan, manusia harus sadar akan risiko kehidupan. Kebijaksanaan dalam menghadapi risiko kehidupan merupakan salah satu aspek penting bagi manusia dalam bertahan hidup dalam dunia berdosa ini. 

Kedua, pengertian dan antisipasi akan satu risiko yang mungkin terjadi di masa depan adalah suatu kebijaksanaan. Hal ini dapat terlihat dalam kisah Yusuf, dengan bantuan Tuhan, yang mampu mengartikan mimpi Firaun, bahwa akan ada tujuh tahun kelimpahan yang mendahului tujuh tahun kelaparan di Mesir (Kej. 41:29-30). Risiko kelaparan di masa mendatang diakui dan diantisipasi oleh Firaun melalui Yusuf dengan menimbun makanan (Kej. 41:48), sehingga ketika kelaparan merajalela, di negeri Mesir tetap ada makanan (Kej. 41:53). Penulis Amsal mengajak pembacanya untuk tidak malas dan belajar dari semut yang “mengumpulkan makanan di musim panen” (Ams. 6:6-8; 30:25). Orang yang mengumpulkan pada musim panas (sebagai antisipasi masa kekurangan) disebut sebagai orang yang berakal budi (Ams. 10:5). 

Ketiga, sekalipun kita berusaha memahami dan mengantisipasi risiko kehidupan, kita tetap harus mengakui bahwa masih banyak risiko yang tak dapat sepenuhnya kita pahami. Ada faktor X yang merupakan misteri Ilahi. Bagi Pengkhotbah, jalan angin dan jalan tulang dalam rahim adalah misteri (Pkh. 11:5), dan pekerjaan Allah memang tidak dapat dipahami sepenuhnya. Yakobus juga memperingati mereka yang berdagang, agar mereka mengakui kehendak Tuhan yang menentukan sukses atau gagalnya rencana kehidupan (Yak. 4:15), dan mereka tidak tahu yang terjadi di hari esok (Yak. 4:14). Pengakuan akan keterbatasan manusia ini mencegah kita dari dua macam kesombongan. Pertama, merasa bahwa segala hal yang manusia ketahui telah mencakup semua kebenaran. Kedua, optimisme terhadap pengetahuan manusia yang akan mencapai tahap dapat memprediksi segala sesuatu secara pasti (deterministik). Optimisme ini merebak ketika ilmu pengetahuan dapat menjelaskan fenomena-fenomena alam secara ilmiah. Bernoulli sempat berpendapat bahwa “sebagaimana orang terbelakang masih bertaruh soal munculnya bulan sabit yang sekarang dapat diprediksi oleh astronom, maka di masa depan undian berdasarkan koin atau dadu akan menjadi primitif ketika ilmu mekanik telah sempurna” (terjemahan bebas dari kutipan Gigerenzer, Empire of Chance, 1989). Optimisme manusia akan kemampuan menghadapi risiko masa depan (dengan data, kemampuan komputasi, dan ilmu yang makin maju) sempat terbungkam melalui pandemi COVID-19 yang pada awalnya tak disangka akan merebak dan berkepanjangan. “Virus ini akan perlahan pudar beberapa bulan lagi.” “Belum ada bukti bahwa virus ini akan menjadi lebih berbahaya.” “Kematian akibat virus ini masih lebih sedikit dibandingkan kematian lain.” Kata mereka pada awal pandemi! Nyatanya? Nassim Taleb juga membongkar kenaifan manusia yang menganggap diri telah mengantisipasi risiko yang ia dapat hitung atau prediksikan dengan akurat sebelum satu kejadian Black Swan (kejadian yang dampaknya besar, tidak terpikirkan akan terjadi sebelumnya, dan dianggap wajar terjadi justru setelah ini terjadi), misalnya kejadian terorisme 9/11 atau krisis keuangan 2008, yang terjadi secara mengejutkan, tetapi setelah itu terjadi, kembalilah bahwa manusia tidak belajar dari sejarah dan mengulang kesalahan yang sama.

Keempat, melanjutkan poin sebelumnya, kita tidak hanya berhenti pada misteri risiko kehidupan yang tidak dapat kita pahami, tetapi misteri itu juga membawa kepada ungkapan syukur kepada Tuhan sebab Roh Kudus telah melahirbarukan kita. Kalau Pengkhotbah menggunakan contoh angin dan tulang dalam rahim sebagai misteri (Pkh. 11:5), Yesus menggunakan metafora angin dan kelahiran untuk menandakan misteri pekerjaan Roh Kudus (Yoh. 3:7-8). Jikalau fenomena alam dan potensi manusia sering membawa kita kepada kekaguman dan perasaan misteri, betapa lebih lagi kita perlu kagum akan misteri pekerjaan Tuhan yang besar itu (Ef. 3:9; 1Ptr. 1:10)!

Kelima, karena kita tahu bahwa risiko bisa terjadi dalam banyak aspek hidup kita, kita mendorong diri untuk memperluas apa yang kita miliki. Ini adalah prinsip diversifikasi. Kebijaksanaan Pengkhotbah memberitahukan kita untuk menyebarkan bagian kepada tujuh atau delapan orang (Pkh. 11:2), karena kita tidak tahu malapetaka yang akan terjadi nantinya. Mungkin konteks aslinya adalah perdagangan, di mana seseorang memercayakan bisnisnya ke lebih dari satu orang dengan bidang-bidang yang berbeda. Tetapi ini juga dapat diterapkan kepada bagaimana kita menyimpan uang kita (di lebih dari satu tempat), menggunakan uang kita (untuk memperlengkapi berbagai aspek hidup, ketimbang satu saja), menginvestasikan uang kita (di sarana-sarana dengan jenis risiko yang berbeda, bukannya di satu tempat yang kita anggap sudah aman), mengembangkan diri kita (menggali beragam talenta ketimbang mau sempurna di satu bidang saja), dan melatih karakter iman kita (melalui ketekunan menghadapi ujian sampai kita sempurna dan tak kurang apa pun – Yak. 1:4; 2Ptr. 1:5-9). 

Keenam, kita tetap tekun menjalankan tanggung jawab kita, justru karena kita tidak tahu mana yang akan berhasil dan mana yang tidak. Pengkhotbah memberi contoh tentang orang yang terlalu berpikir tentang risiko: ia senantiasa memperhatikan angin sehingga tidak akan menuai, senantiasa melihat awan sehingga tidak akan menabur (Pkh. 11:4). Sikap kalkulatif yang berlebihan sampai tidak mengambil tindakan ini kurang tepat, dan solusinya adalah dengan terus tekun bekerja menabur benih sepanjang hari, justru karena kita tidak tahu mana yang berhasil dan mana yang tidak (Pkh. 11:6). Memang pengertian kita akan kemungkinan gagal dapat membuat kita menjadi cemas dan lesu dalam mengerjakan tanggung jawab kita. Kita jadi kurang bersemangat dalam belajar materi tertentu untuk ujian karena kita tidak tahu mana yang akan ditanyakan dan mana yang tidak. Juga, kita jadi cemas dalam melakukan tugas kantor karena kita tidak tahu mana yang akhirnya akan memenuhi standar perusahaan dan mana yang tidak. Atau, kita jadi ragu melakukan pelayanan tertentu karena kita tidak yakin itu akan berhasil atau tidak. Pengkhotbah akan menjawab: Justru kamu harus tekun mengerjakan semua yang dipercayakan kepadamu, karena kamu tidak tahu mana yang berhasil dan mana yang tidak! Kita bukan menjadi tekun karena kita tahu pekerjaan kita akan berhasil, tetapi karena kita tahu tidak semuanya akan berhasil! Ketekunan menjadi jalan yang paling masuk akal juga dalam menghadapi ketidakpastian. Orang yang tekun, secara jangka panjang, akan lebih banyak memperoleh keberhasilan dibandingkan orang yang malas dalam menjalankan pekerjaan yang sama. Ada benarnya kebijaksanaan dunia yang mengatakan bahwa “keberuntungan memihak orang yang tekun”.

Ketujuh, di tengah-tengah risiko dan ketidakpastian kehidupan, kita diteguhkan, sebab melalui iman kita dapat memegang janji Tuhan yang pasti dan tak terguncangkan. Setelah air bah, pelangi menjadi tanda janji Tuhan untuk tidak memusnahkan bumi dengan air bah lagi (Kej. 9:15-16). Selain itu, Tuhan juga berjanji untuk memelihara kehidupan di bumi melalui musim-musim yang silih berganti, selama bumi masih ada (Kej. 8:22). Tetapi terhadap mereka yang menganggap bumi yang telah ada sejak dahulu akan selalu ada (2Ptr. 3:4), Petrus mengingatkan bahwa hari Tuhan akan tiba seperti pencuri (2Ptr. 3:10), dengan api yang akan menghakimi dan membinasakan orang fasik (2Ptr. 3:7), dan maksud kesabaran Tuhan adalah agar manusia bertobat (2Ptr. 3:9). Sekalipun upah dosa adalah maut (Rm. 6:23), bahaya-bahaya tetap tak dapat memisahkan kita dari kasih Kristus (Rm. 8:35-39). Tuhan juga berjanji mencukupkan kebutuhan makanan dan pakaian (Mat. 6:25; 1Tim. 6:8), dan mendorong kita untuk mencari Kerajaan Allah dan kebenaran-Nya (Mat. 6:33). Itulah beberapa janji Tuhan yang dapat kita pegang dan terima melalui iman yang melampaui makrifat manusia, bahkan melampaui ketidakpastian hidup.

Kedelapan, kita terus berbuat baik secara tulus tanpa mengharapkan balasan langsung (dan dengan demikian, mengambil risiko tidak mendapatkan balasan), tetapi juga dengan mengetahui bahwa Tuhanlah yang akan membalasnya di waktu yang kita tidak ketahui. Pengkhotbah mengatakan, lemparkan roti ke air, maka engkau akan mendapatnya kembali lama setelah itu (Pkh. 11:1). Satu penggambaran yang aneh, bukan? Salah satu tafsiran dari ayat itu: roti melambangkan perbuatan baik, dilempar ke air berarti diberikan dengan kehilangan atau pengorbanan. Maka, ketika kita berbuat baik tanpa mengharapkan balasannya secara langsung, akan ada balasan suatu hari nanti (tanpa kita perlu tahu bagaimana balasan itu akan muncul). Mereka yang mencari pujian dari perbuatan baik telah mendapat upahnya, yaitu pujian itu sendiri (Mat. 6:2), sedangkan ada upah dari Bapa bagi mereka yang memberi dengan tersembunyi (Mat. 6:4). Tuhan akan membalas mereka yang menaruh belas kasihan kepada orang yang lemah (Ams. 19:17). Yang memberi akan diberi juga (Ams. 11:24-25; Luk. 6:38).

Kesembilan, sekalipun mengumpulkan untuk menghadapi risiko masa depan adalah suatu hal yang bijaksana, di momen tertentu kita dipanggil untuk menyerahkan apa yang kita miliki sebagai ujian terhadap iman kita. Kedua hal ini tidak perlu ditentangkan. Yang satu terkait dengan kebijaksanaan yang umum, yang lainnya terkait dengan ujian iman di momen yang khusus. Memanggil pengikut-Nya dalam perjalanan ke Yerusalem (Luk. 9:51), Yesus mendorong pengikut-Nya untuk menjual milik mereka dan memberikan sedekah tanpa perlu khawatir (Luk. 12:22, 33). Hal yang sama diminta Yesus kepada seorang pemimpin muda yang kaya (Luk. 18:22), dan ia gagal dalam ujian itu. Namun, Maria menangkap momen persiapan penguburan Yesus (Mrk. 14:8) dan meminyaki Yesus dengan minyak narwastu yang mahal (Mrk. 14:3). Sikap pengikutan yang membayar harga inilah yang terus diberitakan seiring diberitakannya Injil (Mrk. 14:9). 

Kesepuluh, dalam ketidakpastian akan waktu kematian, di dalam Kristus kita siap menghadapi baik hidup maupun mati. Kematian adalah keuntungan, sebab kita akan berdiam bersama Kristus (Flp. 2:21, 23). Tetapi selama kita masih hidup, kita dapat terus tekun memberi buah (Flp. 2:22). Dalam kalimat yang diatribusikan kepada Martin Luther, dikatakan, “Walaupun aku tahu bahwa besok dunia akan lenyap, aku tetap akan menanam pohon hari ini.” Ketekunan kita untuk memberi buah selagi masih hidup tak perlu digantungkan pada kepastian waktu kematian kita. Kita siap menghadapi keduanya! Inilah suatu kehidupan yang teguh, yang tahu dan siap menghadapi hari esok, baik dalam kehidupan maupun dalam kematian! Amin! 

Demikian sepuluh poin perenungan yang dapat dibagikan. Kiranya para pembaca Buletin PILLAR bisa terus mengarungi dahsyatnya risiko-risiko kehidupan dengan penuh pengharapan dan sukacita yang bersumber dari Tuhan, yang telah terlebih dahulu merisikokan hidup-Nya bagi kita. 

Stefanus Lie

Pemuda GRII Singapura

Stefanus Lie

Oktober 2021

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Bersyukur untuk Seminar Reformasi dengan tema “What if No Reformation?” yang telah diadakan pada tanggal 30 Oktober 2021. Bersyukur untuk setiap firman yang telah dibagikan, kiranya melalui seminar ini setiap kita makin mengerti dan menghargai arti Reformasi yang telah dikerjakan oleh para reformator yang telah memengaruhi segala aspek kehidupan kita, dan kiranya Gereja Tuhan tetap dapat mereformasi diri untuk selalu kembali kepada pengertian akan firman Tuhan yang sejati. 

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Kalau itu suara Bapa dari Surga, mat 3:17 & Mat 17:5. Bagaiman menjelaskannya denga Yihanes 5:37, dimana suara...

Selengkapnya...

Dengan hormat Pdt. Stephen Tong, kutiplah ayat dengan benar! Di dalam kitab Yesaya 1 tidak pernah mengatakan “Aku...

Selengkapnya...

tema pertanyaan2 yg selalu menteror manusia selama dia ada(hidup). Dan semua mengejarnya hanya dg "alat" yg...

Selengkapnya...

Terima kasih karena tulisan ini menguatkan dan meneguhkan kembali hati yang telah bertobat. Pertobatan sejati berarti...

Selengkapnya...

Tulisan Pak Erwan ini sangat inspiratif bagi diri saya bahwa sebagai pengkikut Yesus Kristus ada amanat agung yang...

Selengkapnya...

© 2010, 2021 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲