Transkrip

Iman, Pengharapan, dan Kasih (Bagian 10): Doktrin Iman

Doktrin iman sangat penting dan fundamental karena iman mengikuti seumur hidup perjalanan kita menjadi orang Kristen, yang dipimpin dari iman kepada iman. Yang memberikan iman keselamatan adalah Yesus, yang menyempurnakan iman adalah Yesus, Yesus adalah Alfa dan Omega. Dia adalah pemberi, penggenap, pemimpin, dan penyempurna iman kita.

Kita berbeda dengan mereka yang tidak beriman karena mereka menekan kebenaran sebagai benih yang sudah Tuhan tanamkan dalam hati mereka. Bagi kita yang tidak menekan dan membiarkan benih iman kebenaran tumbuh di hati kita, siap mendengar firman Tuhan, akan timbul iman jenis kedua, yaitu iman keselamatan dalam Kristus.

Ketika seseorang mendengar firman Kristus, ada keselamatan, pengampunan dosa, dan anugerah pengampunan yang diberikan melalui Kristus, yang turun dari sorga menjadi pengantara antara manusia dan Allah. Di hadapan Allah, Yesus mewakili orang berdosa, meminta Tuhan mengampuni segala dosa kita. Di hadapan manusia, Yesus mewakili Tuhan, menurunkan anugerah keselamatan, pengampunan, dan penebusan dosa bagi kita. Setelah menerima Yesus, kita diberikan hidup kekal dan iman. Alkitab berkata bahwa setelah mendapat iman jenis kedua, kita harus mengutarakan iman itu di dalam kelakuan; iman tanpa perbuatan mati adanya. Iman jenis ketiga adalah iman yang hidup, yang dinyatakan melalui kelakuan, menjadi iman yang bersaksi bagi Tuhan.

Iman jenis keempat adalah ketika setiap hari kita belajar bersandar kepada Tuhan, memandang Tuhan, dan memegang teguh perjanjian, pimpinan, serta penyertaan Tuhan untuk melangsungkan hidup kita. Hidup di dunia adalah seperti melintasi suatu padang belantara yang besar dan menakutkan, di mana kita akan mengalami segala kesulitan dan bahaya. Itu sebabnya kita harus bersandar pada Tuhan setiap saat, setiap hari, dalam setiap peristiwa, dan di dalam setiap pengalaman pahit. Selain percaya bahwa Tuhan ada dan memberi anugerah, percaya bahwa Yesus memberikan pengampunan dan hidup baru, juga percaya bahwa Tuhan mencukupi, membimbing, dan memimpin kita seumur hidup. Setiap hari kita harus berpegang kepada janji-Nya, berharap kepada-Nya, karena Tuhan tidak meninggalkan dan membuang kita. Demikian janji Tuhan dalam Perjanjian Lama dan dikutip dalam Perjanjian Baru.

Dalam Kitab Ibrani, Tuhan berkata, “Aku tidak akan meninggalkan engkau. Aku tidak akan membuang engkau.” Janji Tuhan boleh dipercaya dan dipegang karena yang berjanji adalah Tuhan. Ini adalah iman yang melintasi seluruh perjalanan di tengah padang belantara. Seluruh perjalanan, dari hari permulaan sampai hari terakhir, kita hanya bersandar kepada Tuhan. Iman kepada Tuhan adalah iman kepada Yang Tidak Berubah. Iman kepada Tuhan adalah iman kepada Yang Setia. Iman kepada Tuhan adalah iman kepada Yang Kekal. Jika Tuhan tidak kekal, iman kita akan berhenti. Jika Tuhan berubah, iman kita tidak terjamin. Jika Tuhan tidak jujur, iman kita tertipu. Kita beriman kepada Tuhan yang setia, tidak berubah, dan kekal. Kesetiaan janji Tuhan berdasarkan kejujuran, ketidakberubahan, dan kekekalan-Nya. Maka kita berpegang teguh kepada Dia yang setia, tidak berubah, dan kekal. Ini namanya trust (percaya).

Di dalam iman, ada tiga faktor. Yang pertama adalah trust in God (percaya kepada Allah)Kita harus percaya kepada Allah karena Allah kita adalah Allah yang dapat dipercaya selama-lamanya. Tuhan kita adalah Tuhan yang patut diimani, yang meneguhkan iman kepercayaan kita untuk selamanya. Jika Allah tidak dapat dipercaya, kita tidak perlu percaya kepada-Nya. Jika Tuhan tidak patut disandari, kita tidak perlu bersandar kepada-Nya. Karena Tuhan adalah Tuhan yang bisa disandari, bisa dipercaya, bisa dipegang untuk selamanya, maka kita bisa percaya kepada-Nya. Percaya adalah hal yang sangat penting. Percaya melampaui segala perdebatan, logika, dan spekulasi. Ini adalah faktor pertama, trust (percaya), mempunyai sandaran yang kekal.

Setelah trust, kita perlu belajar mengapa bersandar dan beriman kepada Tuhan. Tuhan adalah Tuhan yang tidak berubah dan tidak ingkar janji. Tuhan adalah Tuhan yang setia selamanya. Tuhan adalah Tuhan yang kekal selamanya. Tuhan adalah Tuhan yang adil selamanya. Semua pengetahuan tentang sifat Ilahi, pengertian akan Tuhan, membuat kita makin kuat, tahu bahwa kita tidak salah bersandar kepada-Nya. Oleh karena itu, pengetahuan akan sifat Tuhan harus kita pelajari seumur hidup. Kita mengadakan kelas Theologi Reformed bagi kaum awam agar setiap orang Kristen Reformed menjadi orang Kristen yang mengerti. Orang yang mengerti berbeda dengan orang yang tidak mengerti. Yang tidak mengerti berkata, “Saya percaya.” Mengapa percaya? “Pokoknya percaya.” Jadi, percaya secara membabi buta tanpa pertanggungjawaban pengertian, tanpa jawaban dari logika, dan tanpa pertanggungjawaban dari pemikiran yang tuntas.

Agustinus berkata, “Credo ut intelligam (I believe in order to understand whom I believe, saya percaya agar mengetahui siapa yang saya percaya).” Dengan iman, menuntut pengetahuan dan pengertian kebenaran, inilah Reformed. Bagi orang Karismatik, iman itu untuk mencari berkat, anugerah, dan karunia. Orang Reformed harus senantiasa mengejar pengertian yang mendalam akan firman Tuhan, dan juga akan pimpinan Tuhan di dalam hidup kita. Dengan demikian, kita menjadi orang percaya yang tidak berdasarkan kekosongan, tetapi memiliki fondasi yang kuat.

Saya ingin mengerti siapa yang saya percaya, mengapa saya percaya, apa alasan saya percaya, dan bagaimana Ia memimpin serta mengatur hidup saya.

Saya percaya dengan pengetahuan yang penuh, bahwa saya akan memperoleh damai sejahtera di dalam hatiku dan mendapatkan kelegaan di dalam jiwaku, karena saya tahu bahwa Dia adalah Sang Satu-satunya yang akan memimpin hidup saya dan membimbing saya dengan segala kebajikan dan hikmat. Di dalam Kitab Yeremia ada satu ayat, “Israel, dengarlah olehmu, Aku Tuhanmu, segala sesuatu Aku tetapkan bagimu berdasarkan kebajikan-Ku.” Allah tidak pernah memiliki niat yang kurang baik untuk memimpin kita. Allah tidak pernah mempunyai motivasi yang jahat untuk memimpin kita. Pimpinan-Nya selangkah demi selangkah dilakukan di dalam hidup kita dengan motivasi yang baik, dengan penuh belas kasihan, kebajikan, dan kebenaran. Allah yang adil, Allah yang suci, Allah yang penuh belas kasihan, mengerti segala kesulitan kita, memimpin kita dalam setiap langkah, dengan motivasi yang jujur dan makna yang baik adanya.

Ketika kita belajar makin mengerti siapakah Allah, kita akan makin lega, tidak khawatir dan takut karena hari depan ada di dalam tangan Tuhan yang motivasi-Nya baik. Pengertian terhadap sifat Ilahi diperlukan sekali oleh orang Kristen. Kita perlu mempelajari siapa Tuhan, bagaimana sifat-Nya, sehingga kita mengetahui bahwa di dalam segala pimpinan-Nya, Ia mempunyai rencana yang terbaik bagi kita. Dengan demikian, kita mengetahui bahwa kita berada di dalam tangan Allah yang baik, di mana kita tidak pernah perlu khawatir atau takut.

Yesus berkata, “Datanglah kepada-Ku hai kamu yang berbeban berat, karena Aku telah mengalahkan dunia. Engkau akan memperoleh damai sejahtera di dalam diri-Ku. Jangan takut, jangan khawatir, jangan putus asa, karena Aku sudah mengalahkan dunia.” Tuhan yang memimpin kita melewati padang belantara dunia yang menakutkan ini adalah Tuhan yang pernah datang ke dalam dunia ini. Tidak ada agama mana pun yang Tuhannya pernah datang ke dalam dunia ini. Jika engkau bertanya kepada Tuhan Yesus, “Apakah pernah turun dari sorga ke dunia?” Ia akan menjawab, “Pernah.” Dia turun dari tempat tertinggi, paling hormat, dan paling mulia di sorga, berinkarnasi ke dalam dunia, lahir di palungan, dan mati di atas kayu salib.

Selama 33,5 tahun, Yesus lebih merasa tersendiri daripada kita. Ia pernah dihina, disiksa, dikutuk, dicaci maki, lebih berat daripada yang kita terima. Dia yang mengerti kita dan Dia yang memelihara kita adalah Dia yang sendiri pernah datang ke dunia ini, disiksa, dan menderita begitu berat demi kita. Kristus yang turun ke dunia, berinkarnasi menjadi manusia, adalah Kristus yang mengalami kesulitan terbesar, kesulitan yang tidak pernah dialami oleh orang lain, semua telah ditanggung-Nya. Maka jangan berpikir Tuhan tidak mengerti apa yang kaualami. Tidak ada kesusahan, pengalaman pahit yang engkau rasakan, yang Tuhan tidak mengerti, karena Yesus telah turun ke dunia dan berinkarnasi. Ia mengerti apa yang mungkin kita alami dalam hidup kita, yang kita sendiri tidak mengerti. Yesus melewati, mengalami, menderita, dan menerima semua itu. Yesus mengerti sebelum kita mengalami, sebelum kita mengerti. Segala susahmu, air matamu, keluhanmu, bawalah kepada Yesus, karena Ia mengerti apa yang kita alami.

Ibrani 4 mengatakan bahwa Ia mempunyai belas kasihan, mengerti segala sesuatu yang kita alami, karena Ia sendiri sudah mengalami semua pencobaan, ujian, siksaan, dan kesulitan. Bedanya adalah Ia sama sekali tidak berdosa. Ketika mengalami pencobaan, kita sering gagal. Yesus mengalami semua percobaan, ujian, kesengsaraan, penderitaan, dan Ia lulus. Bukan saja lulus, Ia tidak jatuh ke dalam dosa satu kali pun. Yesus mengerti isi hati kita sampai sedalamnya karena Ia pernah mengalami segala kesulitan.

Orang Kristen mempunyai Allah dan Juruselamat, bukan Allah yang dingin dan bertakhta di sorga, menunggu waktu untuk menghakimi manusia. Allah adalah Allah yang pernah menjelma menjadi manusia, hidup di dunia, menjadi Juruselamat yang penuh belas kasih dan pengertian akan kesulitan kita, menanggung dosa kita, serta menjadi Juruselamat dan pengantara antara kita dan Allah.

Kita beriman kepada Dia karena, pertama, percaya (trust) kepada-Nya; kedua, mengerti (understand). Kita mengerti tentang Dia yang sungguh-sungguh mengerti kita. Kita mengerti bahwa pengertian-Nya jauh dari siapa pun di dalam sejarah umat manusia ini. Ia mengerti setiap detail, setiap kesulitan, dan semua yang kita alami di dalam kehidupan kita. Jika sudah percaya dan mengerti apa yang kita percaya, kini kita masuk ke dalam faktor yang ketiga, yaitu rela, lega, dan mudah taat kepada-Nya.

Dalam iman, perlu mempunyai sandaran yang menuju ketaatan. Bersandar adalah perasaan dalam hati, taat adalah tindakan dalam perbuatan. Maka percaya (trust) saja belum cukup, perlu mengerti (understand); mengerti saja belum cukup, perlu kerelaan untuk terjun secara praktis di dalam ketaatan (obey) kepada Allah. Maka ada tiga faktor yaitu trust, understand, and obey. Tiga langkah ini jika kurang satu tidaklah cukup, kurang satu bahaya. Trust tanpa understanding akan menjadi tindakan percaya membabi buta dan ngawur. “Saya percaya Allah.” Mengapa? “Tidak tahu.” Lalu kalau tidak tahu kenapa percaya? “Ya, pokoknya percaya saja.” Saya percaya dan bersandar kepada Dia, lalu bagaimana Tuhan memimpin? “Bukan urusan saya, saya tidak tahu.” Ini membabi buta dan sangat bahaya. Kita harus mempunyai pengertian, mempelajari mengapa demikian, bagaimana sifat-sifat Tuhan, dan bagaimana rencana-Nya. Makin mengerti, makin stabil imanmu; makin mengerti, makin lega jiwamu.

Banyak orang yang sudah percaya (bersandar) kepada Tuhan, tetapi tidak menikmati damai sejahtera dari Tuhan. Banyak orang yang sudah percaya (bersandar) kepada Tuhan, tetapi tidak ada kedamaian dalam Tuhan. Hal ini terjadi karena engkau belum mengerti siapa yang memimpin engkau, belum mengenal bagaimana sifat-Nya, motivasi-Nya, tujuan memimpin untuk apa. Jika makin mengerti, makin mempelajari sifat Tuhan dengan jelas, makin tenang mengikuti-Nya. Kita perlu banyak belajar. Makin mengerti bagaimana Tuhan bisa dipercaya dan diandalkan, membuat engkau tenang mengikut Tuhan. Banyak orang mengikut Tuhan dalam keraguan, tidak dalam damai sejahtera, tetapi dengan pikiran yang sangat curiga kepada Tuhan. Akibatnya, banyak orang bisa bersandar, tetapi tidak bisa menikmati damai sejahtera Tuhan.

Banyak orang Kristen memiliki pengalaman yang tidak seimbang antara bersandar dan menikmati damai sejahtera. Jika imanmu makin lemah, imanmu guncang, penuh dengan keraguan karena belum sepenuhnya mengerti siapa Tuhan yang memimpin, pertama trust, kedua understand, ketiga obey. Kita sulit untuk taat kepada seseorang yang kita tidak percaya. Jika sudah percaya tetapi kurang mengerti, sulit untuk taat. Kita mendengar panggilan-Nya, kita mau percaya kepada-Nya; kita mengerti siapa Allah, tetapi kita sulit untuk taat. Ketika mau taat, kita harus meninggalkan segala sesuatu. Iman bukan hanya di dalam pengetahuan kognitif dan kemauan, iman harus dalam penaklukan diri untuk taat pada firman Tuhan.

Ketika Abraham beriman kepada Tuhan, ia dibenarkan oleh Tuhan. Tuhan mengatakan, “Abraham, tinggalkan kotamu, bangsamu, tinggalkan tanah kelahiranmu, pergi ikut Aku.” Abraham bertanya, “Pergi ke mana?” Tuhan menjawab, “Aku tidak memberitahumu sekarang, engkau pergi ke tempat yang akan Aku tunjukkan kepadamu.” “Kapan tunjukkan?” “Aku tidak beri tahu juga. Sekarang pergi.” Tuhan mau Abraham pokoknya pergi, tahunya taat, tetapi tidak tahu pergi ke mana. Ini tidak mudah, tetapi inilah iman. Karena Abraham taat kepada Tuhan, ia menjadi bapa orang beriman.

Ketika Abraham meninggalkan kota Ur di Mesopotamia, ia bukan orang miskin, bukan gelandangan, bukan orang yang minta Tuhan pimpin karena tidak mempunyai pekerjaan. Abraham mempunyai ratusan pegawai, ia termasuk salah satu orang kaya pada saat itu, dan ia juga mempunyai ratusan prajurit. Abraham tinggal di kota Ur, Mesopotamia. Dari penemuan arkeologi abad ke-20, kota Ur adalah kota terbesar di dunia saat itu. Jangan berpikir Abraham tinggal di tenda. Abraham tinggal di tenda setelah ia dipanggil Tuhan keluar dari Ur. Sebelumnya ia tinggal di rumah yang besar dan megah. Iman lebih dari sekadar pengakuan. Iman adalah trust, understand, and obey God (percaya, mengerti, dan taat kepada Allah). Bersandar lebih dari sekadar pengakuan; mengerti adalah bagian dari pengakuan; taat adalah tindakan konkret terhadap pengakuan kepada Allah. Iman mengandung ketiga unsur ini: bersandar, mengerti, dan taat (trust, understand, and obey).

Tidak mudah bagi seseorang untuk mau taat kepada Tuhan. Orang biasanya mau taat kepada Tuhan karena sudah tidak mempunyai apa-apa lagi dan tidak ada pilihan lain, maka ia ikut Tuhan. Itu mudah. Tetapi Abraham bukan tidak mempunyai apa-apa. Ia mempunyai rumah, peternakan, harta, semua yang dimiliki orang kaya. Ia mempunyai ratusan pengawal. Semua harus taat kepadanya, semua harus ikut dia, karena dia ikut Tuhan. Ini faktor ketiga, obey (taat). Lagu Trust and Obey adalah lagu yang terkenal, dinyanyikan di Amerika, Eropa, Australia, Afrika, Amerika Latin, Asia. Tetapi lagu ini kurang lengkap karena lagu ini berbicara trust and obey saja, kekurangannya adalah di tengah, yaitu understandTrust (bersandar) tanpa understand (mengerti), menjadi iman buta. Orang yang beriman kepada Tuhan tetapi tidak mengerti apa-apa, dia beriman buta. Sama seperti orang yang berjalan terus tetapi ditutup matanya, bagaimana berjalan, bergerak, setiap saat berada dalam bahaya karena tidak melihat, bisa tertabrak mobil, bisa jatuh ke jurang, bisa terbentur tembok, bisa menabrak orang lain, karena ia berjalan tetapi matanya tidak melihat. Inilah iman di dalam kebutaan.

Mata kita harus celik melihat pimpinan Tuhan. Pengertian membuat iman kita tidak buta. Mari kita menjadi orang dewasa yang berpikiran matang dan bertanggung jawab. Gereja yang tidak bertanggung jawab hanya mencari tempat yang bagus lalu memanggil pengkhotbah terkenal yang pandai menarik orang, lalu mengumpulkan orang dan mencari keuntungan dari persembahan. Gereja seperti ini tidak perlu modal, tetapi mendapatkan keuntungan. Gereja yang tidak beres motivasinya hanya uang. Tidak mudah mendirikan gereja Reformed yang begitu banyak aktivitas yang memerlukan subsidi uang terus-menerus. Ketika Tuhan mengatakan kepada gereja Reformed, lakukan ini dan itu, kerjakan ini dan itu, Tuhan tidak memberikan ongkos yang terlihat langsung. Tetapi jelas Tuhan memberikan visi untuk mengerjakannya. Setelah Tuhan memberikan visi, kita melihat, dan harus mengerjakannya. Tetapi pada saat yang sama kita tidak mempunyai uang. Di sini diperlukan iman. Hanya mempunyai faktor bersandar dan tidak mengerti, itu membabi buta. Hanya mempunyai pengertian dan bersandar, tidak mau taat, itu egois. Kita bukan orang Kristen yang membabi buta. Kita harus mengerti dan mengetahui, faith seeking understanding (credo ut intelligam), saya percaya supaya saya mengerti.

Iman orang Reformed adalah iman yang menuntut pengertian. Makin mengerti, makin taat dan percaya kepada Tuhan. Iman dan pengetahuan saling bertumbuh, menjadi kelakuan yang menunjukkan ketaatan kepada Tuhan. Faith contains trust, understanding, and obedience. Semua yang saya tahu dan percaya menjadi perbuatan sehari-hari saya sebagai tindak ketaatan kepada Tuhan. Tiga hal ini tidak boleh kurang satu. Pertama trust, kedua understanding, ketiga obedience. Mengapa percaya Tuhan? Sebab Ia baik. Baik apa? Jika engkau ikut Tuhan, berdoa kepada-Nya, bersandar kepada Dia, perlahan pengertian kita tentang sifat Tuhan akan meneguhkan imanmu, untuk trust in Him. Orang Kristen mengikut Tuhan dengan menaati firman Tuhan. Menjadi pengkhotbah, jika tidak memimpin dengan firman, celaka gerejanya. Pengkhotbah bukan orang yang pandai bicara dan membuat semua orang senang, tetapi harus memimpin orang dengan firman sehingga anggotanya mengikuti perkataan dari sorga.

Trust, understand, and obey. Ketiga faktor ini menjadikan engkau memiliki iman yang sejati. Untuk engkau beriman kepada Tuhan, engkau harus bersandar (trust) kepada Tuhan. Engkau bisa bersandar kepada-Nya karena engkau mengerti Dia, dan diikuti dengan taat kepada-Nya. Ketika tidak ada keragu-raguan, tidak ada diskusi, tidak ada kesulitan mengerti, inilah iman sejati. Iman sejati bukan seperti orang yang berkata, “Apa betul demikian?” Banyak orang Kristen, jika tidak ada pegangan, tidak mau percaya. Jika tidak ada perasaan, tidak mau percaya. Percaya berdasarkan perasaan adalah berbahaya. Percaya berdasarkan pegangan adalah berbahaya. Iman orang Kristen adalah iman yang sungguh. Ketika saat paling kritis, paling perlu, ia menyatakan ketaatan, inilah iman Abraham. Abraham meninggalkan Ur untuk pergi ke tempat yang belum ia ketahui. Ia hanya berpegang kepada firman dan janji Tuhan. Abraham pergi meninggalkan rumahnya, kotanya, segala kenikmatan dan kemapanannya. Ketika itu Abraham sudah berusia 75 tahun. Iman yang sejati ada trust, understanding, and showing your obedience, your submission. Ketika tunduk (submit), engkau obey (taat). Itulah iman yang sungguh-sungguh.

Jika engkau mengerti firman yang dikhotbahkan dan engkau menjalankannya, engkau taat, engkau akan memuliakan Tuhan. Saya seumur hidup berusaha untuk setiap langkah taat kepada Tuhan. Langkah terakhir adalah membangun universitas. Tidak ada uang, tidak ada izin. Saya percaya Tuhan akan memberikan kita izin tanpa memakai uang. Akhirnya Tuhan yang menang. Percaya dan taat. Saya tetap percaya kepada Tuhan. Sama seperti sepuluh tahun yang lalu saya berkata, “Ivan, siapkan guru, dirikan Sekolah Kristen Calvin.” Dalam 365 hari Ivan berkata, “Pak Tong, saya sudah menyiapkan 35 guru.” Sekarang Sekolah Kristen Calvin menjadi salah satu sekolah terbaik. Saya percaya Calvin Institute akan menjadi salah satu universitas terbaik, dengan iman, mengerti, dan taat. Taat kepada Tuhan. Amin.

Pdt. Dr. Stephen Tong

Agustus 2021

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Berdoa untuk SPIK bagi Generasi Baru dengan tema Roh Kudus VI yang akan diadakan pada tanggal 18 September 2021. Berdoa kiranya setiap kita digerakkan oleh Tuhan untuk membawa banyak orang untuk dapat mengikuti acara ini dan mengerti akan pekerjaan Roh Kudus yang sejati di dalam kehidupan orang percaya. Berdoa kiranya Tuhan menggerakkan hati banyak orang. Berdoa untuk setiap hamba Tuhan yang akan membawakan sesi-sesi dalam SPIK ini, kiranya Roh Kudus mengurapi mereka dan memberikan kuasa kepada mereka untuk memberikan pengertian bagi setiap jemaat dan menguatkan iman serta pengenalan akan karya Roh Kudus dalam kehidupan orang percaya.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Kalau itu suara Bapa dari Surga, mat 3:17 & Mat 17:5. Bagaiman menjelaskannya denga Yihanes 5:37, dimana suara...

Selengkapnya...

Dengan hormat Pdt. Stephen Tong, kutiplah ayat dengan benar! Di dalam kitab Yesaya 1 tidak pernah mengatakan “Aku...

Selengkapnya...

tema pertanyaan2 yg selalu menteror manusia selama dia ada(hidup). Dan semua mengejarnya hanya dg "alat" yg...

Selengkapnya...

Terima kasih karena tulisan ini menguatkan dan meneguhkan kembali hati yang telah bertobat. Pertobatan sejati berarti...

Selengkapnya...

Tulisan Pak Erwan ini sangat inspiratif bagi diri saya bahwa sebagai pengkikut Yesus Kristus ada amanat agung yang...

Selengkapnya...

© 2010, 2021 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲