Ponder

The Thinker

Beberapa waktu yang lalu murid-murid kelas 12 mendapat tugas PKN, menganalisa sebuah artikel Ahmad Sidqi berjudul “Indonesia Tanpa Arah; Refleksi Kebangsaan Indonesia 2012”. Persoalan menarik yang diangkatnya ke permukaan adalah masalah kekritisan pemahaman visi dan misi Pancasila. Masalah bangsa yang mulai kehilangan gagasan pikiran yang berpijak pada ideologi Pancasila sehingga tak lagi memiliki arah. Salah satu solusi yang ditawarkan adalah perlunya membangun pemikiran yang kritis.

Berpikir kritis. Kata itu berdengung lagi dalam kepala saya. Jangankan berpikir kritis, berpikir pun kita sulit bahkan malas. Maka jadilah kita bangsa yang tanpa pikiran, tanpa gagasan, tapa arah, tanpa visi. Pembaca yang budiman boleh saja menolak fakta ini. Tapi bukankah itu makin membuktikan opini di atas?

Waktu memikirkan soal berpikir, patung The Thinker hasil pahatan Rodin, muncul dalam benak. The Thinker adalah patung yang ditaruh di jalan masuk ke The Gates of Hell alias purgatori, yang didasarkan pada karya Dante, The Divine Comedy. Patung yang awalnya bernama The Poet, dimaksudkan sebagai representasi dari Dante, waktu ia menuliskan The Divine Comedy yang kontemplatif itu. Jadi, The Thinker aslinya adalah seseorang yang tubuhnya disiksa, dengan jiwa yang nyaris terkutuk; tetapi ia sekaligus juga adalah seseorang yang memiliki pikiran bebas, yang sedang larut dalam pemikiran yang dalam untuk melampui penderitaannya melalui syair yang diciptakannya. Waktu Rodin kemudian menciptakan figur tersebut lepas dari karya aslinya, patung tersebut kehilangan asosiasi dengan Dante dan akhirnya dikenal sebagai simbol pengetahuan. Sayang sekali! Mengapa?

Berpikir menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari menjadi manusia. Tetapi apa yang menjadi pikiran utama kita? Apa yang kita pikirkan lahir dari kepedulian kita, dari hati kita. Hukum yang terutama memerintahkan untuk mengasihi Tuhan dengan hati, pikiran, dan kekuatan. Tiga aspek ini tidak pernah dapat dipisahkan. Apakah dalam keseharian hidup, kita pernah berpikir seperti The Thinker? Berpikir tentang nasib akhir kita dan nasib orang lain? Atau kita terlalu sibuk dengan aktivitas sehingga tidak pernah berhenti untuk berpikir? Kiranya Roh Kudus menolong kita untuk berpikir ...

Ev. Maya Sianturi
Pembina Remaja GRII Pusat
Kepala SMAK Calvin

Ev. Maya Sianturi

September 2013

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Bersyukur untuk Kebaktian Pembaruan Iman Nasional II bertemakan “Bertobatlah! Dan Hidup Suci” yang telah diadakan di Sumatra Utara yaitu di kota Kisaran, Rantauprapat, Pematangsiantar, dan Tarutung pada 7-10 Mei 2019.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Mungkin Mordekhai boleh disebut sebagai orang yang tunduk kepada hukum kerajaan, tetapi dia bukanlah orang yang...

Selengkapnya...

Hallo pak Stephen Tong, saya mau bertanya apakah kita percaya terlebih dahulu baru menerima roh kudus? Atau roh kudus...

Selengkapnya...

Salam. Terima kasih sebelumnya, saya sangat terberkati dengan pesan yang disampaikan. Namun alangkah baiknya definisi...

Selengkapnya...

Sangat memberkati. Mohon berbagi renungan harian nya. Terima kasih banyak Tuhan Yesus memberkati

Selengkapnya...

Menurut saya, Yang harus kita tanyakan dalam diri kita adalah apakah musik puji-pujian/lagu yg kita bawakan tersebut...

Selengkapnya...

© 2010, 2019 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲