Renungan Mingguan Khusus Pillar Online

Seni Perang Paulus (III): Perisai Iman

Ketika menyaksikan sebuah adegan perang di zaman kuno, ketika senapan dan meriam belum ditemukan, saya sering kagum melihat keberanian pasukan yang berlari menerjang ke barisan musuh. Ketika pasukan lawan seperti semut berlari menyerang, pihak yang lain memajukan para pemanah mereka. Ribuan panah dilepaskan dengan sudut diagonal yang tepat dengan mengukur kecepatan angin dan kecepatan lari pasukan musuh, dan hujan panah pun turun tepat pada posisi barisan depan musuh. Yang mengagumkan saya lebih daripada keakuratan para pemanah adalah: Mengapa para penyerang itu nekat maju padahal mereka tahu hujan panah menunggu mereka?

Salah satu jawaban yang paling penting tentu adalah iman dan harapan untuk menang. Minggu lalu, kita sudah merenungkan pola serangan pasukan Kristus terhadap musuh Kristus, yaitu dengan gerakan pemberitaan Injil. Namun, kita harus menyadari bahwa ketika kita melakukan gerakan serangan ini, setan-setan mengarahkan panah api mereka, dan kita tidak perlu meragukan keahlian dan akurasi para pemanah mereka. Jika tidak berhati-hati maka banyak orang Kristen dapat jatuh dalam hujan panah api itu.

Serangan seperti apakah panah api si jahat itu? Panah api membuat kita putus asa dalam kehidupan Kristen kita. Ia begitu menakutkan dan menciutkan kita. Dalam jerih lelah kita, sering kali, kita putus pengharapan terhadap pimpinan Tuhan. Kita takut melangkah karena seolah-olah Tuhan tidak lagi menyertai kita. Pandangan kita kepada Tuhan terhalang oleh rapatnya panah api di angkasa yang sedang mengarah kepada kita.

Pernahkah Anda kehilangan keberanian ketika sebuah pelayanan membutuhkan langkah iman? Ikutilah nasihat Paulus: “dalam segala keadaan pergunakanlah perisai iman, sebab dengan perisai itu kamu akan dapat memadamkan semua panah api dari si jahat” (Ef. 6:16).

Erwan

Agustus 2012

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Bersyukur untuk pelayanan Tim Aksi Kasih (TAK) GRII untuk COVID-19 yang telah melayani pembagian Alat Pelindung Diri (APD) untuk 213 rumah sakit/puskesmas dan pembagian sembako di 31 provinsi di Indonesia. Berdoa kiranya melalui pelayanan ini, gereja dapat menjadi saluran kasih.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Kalau itu suara Bapa dari Surga, mat 3:17 & Mat 17:5. Bagaiman menjelaskannya denga Yihanes 5:37, dimana suara...

Selengkapnya...

Dengan hormat Pdt. Stephen Tong, kutiplah ayat dengan benar! Di dalam kitab Yesaya 1 tidak pernah mengatakan “Aku...

Selengkapnya...

tema pertanyaan2 yg selalu menteror manusia selama dia ada(hidup). Dan semua mengejarnya hanya dg "alat" yg...

Selengkapnya...

Terima kasih karena tulisan ini menguatkan dan meneguhkan kembali hati yang telah bertobat. Pertobatan sejati berarti...

Selengkapnya...

Tulisan Pak Erwan ini sangat inspiratif bagi diri saya bahwa sebagai pengkikut Yesus Kristus ada amanat agung yang...

Selengkapnya...

© 2010, 2020 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲