Renungan Mingguan Khusus Pillar Online

Jangan Hanya Pandangi Langit

Lukas mengisahkan bahwa setelah bangkit, Yesus berulang kali menampakkan diri kepada murid-murid-Nya dan mengajar mereka tentang Kerajaan Allah selama empat puluh hari. Setelah menyaksikan kebangkitan-Nya dan mendapatkan pengajaran intensif dan privat selama empat puluh hari, keluarlah pertanyaan dari murid-murid-Nya, “Tuhan, maukah Engkau pada masa ini memulihkan kerajaan bagi Israel?" (Kis. 1:6). Ternyata semua pengalaman spektakuler pascakebangkitan Yesus tidak membuat mereka mengerti juga.

Namun, dari jawaban Yesus, kita tidak menemukan nada kesal ataupun frustrasi.
Engkau tidak perlu mengetahui masa dan waktu, yang ditetapkan Bapa sendiri menurut kuasa- Nya. Tetapi kamu akan menerima kuasa, kalau Roh Kudus turun ke atas kamu, dan kamu akan menjadi saksi-Ku di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi. (Kis 1:7-8)

Para murid mengerti bahwa Yesus adalah Mesias dan Tuhan, tetapi pemahaman mereka tentang ajaran Yesus masih sangat sempit. Yang mereka pikirkan adalah masa ini dan di sini (Israel), sedangkan visi Yesus adalah jauh ke depan dan seluruh dunia. Yesus memahami ketidakmengertian mereka karena Roh Kudus belum diturunkan ke atas mereka. Tanpa Roh Kudus, siapa yang dapat mengerti kebenaran Allah?

Ini menjelaskan mengapa orang cerdas sekalipun dapat tidak mengerti firman Tuhan dan mengenal Allah, padahal sudah dijelaskan berkali-kali. Pengertian tidak semata tentang kecerdasan intelektual, tetapi juga menyangkut aspek spiritual. Tanpa Roh Kudus, hati orang yang menolak Yesus mendistorsi pengertian mereka sehingga mereka menganggap kebenaran sebagai kebodohan.

Ini juga menjelaskan mengapa Yesus tidak membuat adegan kenaikan-Nya sebagai panggung pertunjukan spektakuler bagi para penguasa dan massa. Seperti peristiwa kelahiran-Nya, peristiwa kenaikan-Nya ke sorga dilangsungkan dengan sangat sederhana. Tidak perlu memancing kehadiran kerumuman, para pemimpin agama, dan penguasa yang sudah membunuh-Nya untuk membuktikan bahwa Dia memang Tuhan, Dia sudah bangkit, dan akan terangkat ke sorga. Mengapa? Tanpa Roh Kudus, mereka tidak akan mengerti.

Tuhan Yesus sudah naik kembali ke takhta-Nya. Dia memang akan memulihkan Kerajaan Israel, tetapi bukan di dalam pengertian Israel biologis, politis, dan geografis yang sempit. Dia akan menegakkan Kerajaan Israel yang baru, yang terdiri dari seluruh orang beriman di seluruh dunia. Dia akan mengklaim kembali seluruh dunia menjadi milik-Nya. Allah Bapa akan menaruh seluruh dunia di bawah kaki-Nya. Iblis, dosa, dan maut tidak mempunyai kuasa kekal atas dunia ini.

Pengikut Kristus, mulai dari murid-murid-Nya sampai orang Kristen zaman sekarang, mempunyai tugas mengambil bagian di dalam pemulihan kerajaan-Nya. Dengan cara apa? Menjadi agen-Nya di dalam memberitakan tentang Kerajaan Kristus. Dengan kuasa dan otoritas apa kita menghadapi dunia yang didukung oleh kuasa jahat? Dengan kuasa Roh Kudus dan otoritas Tuhan Yesus.

Ada dua orang malaikat di tempat kenaikan Kristus yang memecahkan keheningan dengan berkata, “Hai orang-orang Galilea, mengapakah kamu berdiri melihat ke langit? Yesus ini, yang terangkat ke sorga meninggalkan kamu, akan datang kembali dengan cara yang sama seperti kamu melihat Dia naik ke sorga” (Kis 1:11). Artinya dapat dipahami sebagai demikian: hai orang bumi, jangan bengong saja. Jangan terus melihat ke masa lalu. Lihatlah ke masa depan. Nanti Dia akan datang kembali dengan cara yang sama dan akan bertanya, “Sudahkah kalian menjalankan apa yang Aku perintahkan?”

Erwan

Mei 2020

1 tanggapan.

1. UF. Makaluas dari Yokyakarta berkata pada 25 May 2020:

Tanpa Rohulkudus sulit bagi manusia untuk memahami keselamatan di dalam karya Tuhan Yesus Kristus. Intelektual manusia tidak mampu memahami karya keselamatan di dalam Tuhan Yesus. Hanya Rohulkudus yang mampu memberikan wawasan bgi setiap orang.

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Unduh PDF
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Bersyukur untuk kondisi pandemi COVID-19 yang sudah makin melandai. Berdoa kiranya setiap orang Kristen mengambil kesempatan untuk dapat memberitakan Injil dan membawa jiwa-jiwa kepada Kristus terutama di dalam momen Jumat Agung dan Paskah di bulan ini. Bersyukur untuk ibadah fisik yang sudah dilaksanakan oleh banyak gereja dan bersyukur untuk kesempatan beribadah, bersekutu, dan saling menguatkan di dalam kehadiran fisik dari setiap jemaat.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Bagus

Selengkapnya...

senang dengan penjelasan yang di atas dan memberkati. yang pada intinya pacaran dalam kekristenan adalah berfokus...

Selengkapnya...

Maaf u 99 domba itu Tuhan Yesus tidak mengatakan mereka tidak hilang., melainkan tidak memerlukan pertobatan yang...

Selengkapnya...

terimakasih, bagi saya sangat memberkati karena orang percaya hidup dalam peperangan rohani. karena itu Allah terus...

Selengkapnya...

Bagaimana jika Saat di Rafidim. bgs Israel tidak bersungut-sungut. Melainkan sabar dan kehausan tsb apakah mungkin...

Selengkapnya...

© 2010, 2022 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲