Transkrip

Kemuliaan Kristus: Kasih dan Keadilan-Nya di Atas Salib (Yoh. 17:22-26)

Kita masuk ke penghujung pembelajaran kita akan doa syafaat Gembala Agung, Imam Besar, satu-satunya Pengantara antara Allah dan manusia. Fokus dari alam semesta ini adalah bumi; fokus dari bumi adalah manusia yang dicipta menurut peta dan teladan Allah; fokus dari manusia adalah kaum pilihan; dan fokus kaum pilihan adalah pada mereka yang mengerti tentang pemilihan. Maka betapa pentingnya pemahaman dan orang yang paham firman Tuhan dan theologi Reformed, itu berarti kita kembali kepada kehendak-Nya.

Jika kita tidak sadar akan fokus ini, maka kita tidak mengenal diri dan kehilangan harkat dan tanggung jawab kita sebagai umat tebusan Allah. Banyak orang hanya mau menerima berkat dan anugerah Allah, tanpa mau mengerti artinya. Banyak orang belajar Alkitab secara akademis dan kognitif, tetapi hatinya tidak pernah berubah. Banyak orang hanya maju secara pengetahuan dan epistemologis, tetapi imannya tidak bertumbuh, dan tidak pernah menjalankan firman. Ini sangat celaka.

Orang Farisi di zaman itu mengerti Kitab Suci lebih dari siapa pun, mereka dipandang tinggi, tetapi pengertian mereka tidak bisa menjadi pusaka iman, malah menjadi kutuk dan rintangan untuk menerima berkat Allah di dalam Kristus. Dengan demikian, mereka tidak mungkin menjadi berkat bagi orang lain. Mereka menjadi sumber kematian bagi pengikutnya, yang tidak mendapat hidup dari Allah. Barang siapa menolak Kristus, dia menolak semua dari Allah; barang siapa tidak paham Yesus, tidak paham isi hati Allah. Pengertian akademis orang Farisi sering kali hanya menghasilkan kesombongan. Mereka berusaha hanya memakai pengetahuan mengerti Perjanjian Lama tanpa pemahaman yang melampaui harfiah. Paulus berkata: harfiah itu mematikan, hanya Roh menghidupkan. Bagi mereka yang datang kepada Allah dengan rendah hati, haus, mau mencari sumber hidup, kebijaksanaan, dan kebenaran, akan menemuinya di dalam Kristus.

Seorang buta yang disembuhkan Yesus di hari Sabat (Yoh. 9), mengenal Allah melebihi mereka yang melawan Yesus. Orang Farisi hanya mengerti hari Sabat tidak boleh dilanggar, maka memelihara hari Sabat. Saat melihat Yesus menyembuhkan orang buta sejak lahir di hari Sabat, mereka langsung marah, karena tindakan Yesus tidak sesuai dengan pikiran akademis mereka, berarti “melanggar” hukum Taurat. Mereka tidak sadar bahwa yang mereka sebut “pelanggar hari Sabat” adalah Tuhan atas hari Sabat yang berhak memakai hari Sabat sesuai kehendak dan rencana-Nya. Allah tidak dikurung oleh hari Sabat yang Ia sendiri tetapkan. Hari Sabat ada bagi manusia, bukan manusia bagi hari Sabat. Prinsip yang paling asasi ini telah hilang dari pemahaman Taurat. Yohanes 5, 9, dan 11 mengungkapkan hal ini. Orang Farisi mencatat semua ini sebagai alasan untuk membunuh Yesus. Akibatnya, Pemberi hidup dibunuh oleh yang membutuhkan hidup. Semua menjadi terbalik hanya karena pengetahuan agama tidak menjadi bobot rohani.

Jika kita paham, kita akan melihat bahwa yang bertahan dalam sejarah adalah mereka yang menjalankan kehendak Allah. Semakin melihat ini saya semakin gentar. Kita harus dengan serius mengembalikan diri dan gerak kita kepada motivasi yang benar sesuai firman, kehendak, rencana, kebijaksanaan, rahasia, dan janji Allah di dalam Kristus.

Dunia ini sementara. Para pemuda perlu segera sadar bahwa lebih berguna seumur hidup dalam tangan Tuhan. Semakin lambat sadar, semakin kehilangan kesempatan dipakai dan menjadi berkat di tangan Tuhan. Saya masih mengingat kalimat penting Dr. Richard Pratt, “Yesus tidak mempertahankan apa pun bagi diri-Nya sendiri.” Manusia diberi semua bekal hidup untuk diuji tanggung jawabnya oleh Tuhan. Hati-hati dengan reaksimu terhadap pencobaan setan. Waspada akan apa yang kaulakukan, ketika engkau bereaksi terhadap semua yang untuk sementara dipercayakan kepadamu, karena itu adalah ujian dan sekaligus pencobaan. Allah menguji sekaligus setan mencobai. Reaksi kita akan memaparkan siapa diri kita, serta kejujuran, kesetiaan, dan kebijaksanaan kita di hadapan Allah. Reaksi kita akan dinilai oleh Tuhan, sampai mana kesetiaan kita. Di ayat 9: “Pisahkan mereka yang milik Tuhan dan yang milik dunia.” Dua kelompok yang berbeda. Yang milik Tuhan adalah kelompok kecil, sedikit, tetapi inilah fokus. Fokus selalu minoritas, tetapi menentukan seluruh rotasi roda. Jika poros bergeser, roda akan hancur.

Kita harus meletakkan firman, kehendak, dan kebijaksanaan kekal Allah sebagai poros hidup kita, dan mengatur kembali hidup kita agar tidak bergeser. Yesus berdoa syafaat bagi para rasul dan semua orang yang mendengar firman dan beriman kepada-Nya. Gereja Tuhan harus terus diperluas melalui penginjilan, pengajaran firman, dan pengabdian mereka yang datang dan memahami kehendak-Nya. Gereja harus mementingkan kualitas lebih dahulu dan lebih utama, ketimbang kuantitas. Jika kualitas tidak dipelihara baik setiap saat, maka semua kuantitas yang diraih hanya merupakan penipuan diri.

Yesus meminta agar mereka menjadi satu. Hal ini diserukan dan diidamkan gereja-gereja. Tetapi ada perbedaan antara persatuan yang diinginkan manusia dan yang didoakan oleh Yesus. Persatuan yang Yesus inginkan berdiri di atas tiga dasar, yaitu: 1) Firman Allah; 2) Nama Allah; dan 3) Kemuliaan Allah.

Pertama, kita bersatu di dalam firman Allah. Kesatuan sejati adalah satu iman, satu Tuhan, satu baptisan, dan satu Roh (Ef. 4). Kita harus mencintai firman lebih dari mencintai gereja. Mencari gereja yang baik tidak mudah, seperti mencari pacar. Kita harus bersatu di dalam gereja, berdoa bersama, mempelajari firman Tuhan dengan standar kebenaran firman itu sendiri. Jika khotbah itu engkau rasa tidak cocok dengan konsepmu, tetapi yang dikhotbahkan betul-betul adalah firman Tuhan, maka engkau harus bergereja di situ. Jangan cepat-cepat mau melayani. Sering kali engkau dipakai oleh gereja di mana diberikan banyak pelayanan untuk engkau bisa menonjolkan diri, tetapi tidak peduli ajaran gereja itu benar atau salah. Ini bahaya sekali. Engkau akan berbagian dalam ajaran yang salah dan dosa mereka. Jika engkau sadar berada dalam kondisi seperti ini, engkau harus segera keluar dari situ. Tetapi ketika engkau keluar, mereka akan marah dan menganggap engkau sebagai pemecah gereja. Maka, kita harus bijaksana dan teliti dengan memegang prinsip mau sungguh-sungguh mengerti kebenaran firman Tuhan dan ajaran yang benar.

Kedua, kita harus memuliakan dan menguduskan nama Allah. Ketika orang Kristen sungguh-sungguh memuliakan nama Allah, engkau boleh bersatu dan bergabung dengan mereka. Gereja yang mempermalukan nama Allah, banyak aktivitas yang merebut kemuliaan Allah, jangan bergabung dengan dosa mereka. Jangan menuntut orang atau gereja memuliakan namamu. Hanya nama Kristus yang harus dikuduskan. Semua orang yang menguduskan nama Allah akan bersatu. Sejak tahun 1970, dalam suatu Konferensi Dewan Gereja se-Dunia di Bangkok, mereka tidak lagi membahas Kristus dan salib-Nya. Bahkan mengusulkan untuk membuang tanda salib dari logo mereka. Saat itu saya mulai sadar mereka sedang menuju ke mana. Kita harus kembali kepada firman dan penginjilan harus digalakkan. Jika tidak, manusia kehilangan hari depan.

Ketiga, yang terpenting adalah kemuliaan Kristus dinyatakan. Kemuliaan Kristus tidak bisa dibandingkan dengan kemuliaan manusia berdosa. Yesus tidak mempunyai emas, berlian, dan barang berharga dunia. Kemuliaan Kristus adalah kemuliaan yang dihina manusia. Ini cakrawala pemikiran yang luas. Kekekalan tidak dipengaruhi kejatuhan dan penilaian manusia berdosa. Kemuliaan dimulai dan ditandai dengan penyerahan, penyangkalan, perendahan, dan pengosongan diri secara tuntas. Bukan dari keunggulan, posisi, tingkat akademis, dan kehormatan diri. Itu semua adalah kemuliaan kecil dan tidak bernilai kekal. Saya kagum pada Fanny Crosby yang menulis lagu “Salib-Nya, Salib-Nya, selamanya mulia”. Apakah yang engkau lihat di salib? Yesus mungkin telanjang dipaku di salib, semua yang dianggap mulia harus enyah dari Dia, dan itulah kemuliaan. Yesus menyatakan kemuliaan sejak detik pertama di palungan, sampai detik terakhir di salib. Kemuliaan yang berdasarkan inkarnasi ini membawa Dia menuju kemuliaan kekal. Kemuliaan melalui proses inilah kemuliaan sejati dan menjadi teladan bagi orang Kristen seumur hidup. Inilah rahasia kebijaksanaan tertinggi Allah. Yang tidak melihat kemuliaan ini tidak mungkin mengenal Allah. Orang yang pertama melihat kemuliaan saat Yesus disalibkan adalah perampok. Sebenarnya tidak ada apa pun yang bisa membuat perampok itu percaya Yesus yang sedang disalibkan. Jika hari ini engkau dan saya bisa percaya Yesus, itu tanda Allah begitu mengasihi kita, sehingga yang mustahil bisa menjadi mungkin.

Sejak dahulu kala, hukuman di tempat umum menjadi daya tarik banyak orang yang ingin melihat. Jika hari itu engkau berada di Golgota dan melihat Yesus di salib, saya tidak percaya engkau bisa percaya kepada Yesus. Tetapi perampok itu percaya kepada Yesus. Ia seorang genius di dalam Kerajaan Allah yang salah profesi. Saya tidak berani menghina orang berdosa. Mereka mungkin orang yang sangat berguna tetapi sementara waktu salah profesi. Seorang yang paling berbakat penginjilan adalah perempuan Samaria yang punya lima suami. Ia hanya berbicara sebentar dengan Yesus dibanding Nikodemus. Nikodemus begitu sulit percaya, tetapi perempuan Samaria ini percaya dan langsung begitu berkarisma membawa banyak orang datang kepada Yesus. Tuhan Yesus dengan halus menegur dosanya, ia sadar dan tidak lari atau memaki Yesus karena dosanya dibongkar. Perempuan itu pulang dan bersaksi. Kesaksianmu tentang bagaimana rusaknya dan berdosanya engkau, lalu kuasa Injil mengubah engkau, sehingga engkau kembali kepada Tuhan, memuliakan Tuhan, menyatakan firman, dan menguduskan nama Tuhan, adalah kesaksian yang akan dipakai Tuhan.

Petrus adalah nelayan di Galilea. Yesus memanggil dia menjadi murid-Nya, dan ia meninggalkan profesinya. Hamba Tuhan bukan mereka yang tidak punya profesi, pengangguran, lalu masuk STT. Matius, Yohanes, Petrus adalah orang-orang yang punya profesi dan melepaskan profesi mereka mengikut Tuhan. Jangan menyangka jika engkau kaya, saya akan menghormatimu. Kecuali engkau mempunyai kebajikan, moral yang tinggi, iman yang sejati, dan kekayaanmu bagi Tuhan, baru saya mulai menghormati. Saya juga tidak menghina orang miskin karena mereka miskin. Banyak orang miskin yang berjuang, hari depannya menjadi kaya. Tetapi jika setelah kaya ia menjadi sombong, saya akan hina dia. Orang miskin yang di dalam kemiskinannya tidak kompromi dan menjual diri, tetapi mencari kehendak Tuhan, saya hormati dia.

Miskin atau kaya adalah sama di hadapan Tuhan. Tuhan melihat engkau bersih dan sungguh-sungguh datang kepada-Nya atau tidak. Profesi awalmu mencari nafkah, itu tidak salah. Engkau mendapat gaji besar, Tuhan menguji engkau, bukan kebanggaan atau kehebatanmu. Engkau bisa bekerja apa saja untuk nafkah, itu adalah hak asasimu. Tetapi jika engkau memilih profesi, ada tiga prinsip: 1) Harus memuliakan Tuhan; 2) Profesi itu tidak mengikat dirimu dalam dosa; dan 3) Menjadi berkat. Di sini hamba Tuhan berhak mengintervensi mengubah profesimu. Jika profesimu benar, tidak mempermalukan Tuhan, tidak mengikat diri dalam dosa, dan menjadi berkat bagi sesama manusia, itu hakmu. Namun, saat panggilan Tuhan tiba padamu dan engkau berkarunia menjadi hamba Tuhan, mungkin engkau harus memikirkan untuk berhenti dari profesimu dan menyerahkan diri menjadi hamba Tuhan. Perampok melihat kemuliaan Yesus ketika Ia dipermalukan; perempuan Samaria menyaksikan kemuliaan Tuhan yang membongkar dosa dan mengubah hidupnya.

Di dalam ayat 11 dan 25, terdapat istilah “Bapa yang suci” dan “Bapa yang adil”. Allah itu setia dan adil adanya. Alkitab menyatakan ini ratusan kali. Di dalam Ulangan 32 mencatat Musa sebelum wafat mengatakan, “Allah adil adanya. Ia benar adanya. Ia memberi apa yang Ia ingin berikan.” Keadilan dan kebenaran adalah dasar takhta-Nya. Kasih dan kejujuran adalah pelaksanaan-Nya. Mazmur dengan jelas mengatakan dua hal: Dasar dan Pelaksanaan. Berdasarkan keadilan dan kebenaran, Allah itu Allah yang duduk di takhta-Nya; dengan kesejatian dan kasih, Ia melaksanakan kehendak-Nya. Orang yang memiliki dasar demikian tidak mungkin goncang.

Terkadang engkau digoncangkan oleh musuhmu, mereka yang tidak setuju kamu, baik di masyarakat maupun gereja. Jangan takut. Selama melayani Tuhan, berkali-kali orang ingin menjatuhkan saya dari kedudukan yang Tuhan tetapkan, karena ada hal yang mereka tidak terima atau tidak setuju; tetapi saya tidak mudah digoncangkan oleh siapa pun. Jika pemimpin mempunyai keadilan dan kebenaran sebagai dasar takhta-Nya, maka ia tidak perlu takut digoncangkan. Orang bisa membenci, iri, mengumpat, memfitnah, tetapi tidak bisa menggoncangkan dia. Sesudah itu, laksanakan semua dengan penuh cinta kasih dan kejujuran, maka ia akan memerintah dan berhubungan baik dengan orang. Ada dua prinsip Alkitab yang muncul dalam nas penting tentang kuasa pengampunan Injil dan keselamatan Kristus dalam 1 Yohanes 1:9, di mana keadilan Allah menjadi dasar pengampunan. Keadilan menjadi dasar pengampunan sering kali dianggap tidak cocok. Jika setia dan adil, maka harus mengadili dan menghakimi, bukan mengampuni. Ia adil untuk melaksanakan hukuman, Ia setia pada kesucian-Nya. Semua pengadilan memakai keadilan sebagai alat menghukum, tetapi Allah justru terbalik. Ia memakai keadilan untuk mengampuni.

Keadilan menjadi landasan Tuhan mengampuni karena tuntutan keadilan Allah sudah dilunasi Yesus di atas salib. Yesus sudah menanggung hukuman dan memuaskan tuntutan keadilan Allah. Ia telah menghindarkan kita untuk diadili kembali. Yesus menyatukan keadilan dengan kasih. Maka satu prinsip jelas: Keadilan dan kasih hanya bertemu secara tuntas pada salib Kristus. Persatuan keadilan dan kasih mustahil dalam hukum dunia. Tetapi di dalam Kristus justru keadilan dan kasih bertemu. Keadilan Allah Ia telan dan kasih Allah keluar dari-Nya. Hukuman Allah Ia terima dan pengampunan keluar dari-Nya. Ia menanggung segala dosa kita, maka Ia sanggup mengampuni segala dosa kita. Yesus itu Hidup tak terbatas, menanggung hukuman manusia berdosa pada diri-Nya sendiri. Hukuman tidak mungkin menelan hidup, karena Yang tak terbatas mengalahkan yang terbatas. Sumber yang tak terbatas berkuasa memberi anugerah kepada mereka yang percaya kepada-Nya. Maka, hukuman berhenti pada diri-Nya dan pengampunan mulai dari diri-Nya. Inilah pengharapan seluruh dunia. Kita patut bersyukur karena didoakan oleh Tuhan Yesus. Amin.

Pdt. Dr. Stephen Tong

Agustus 2015

2 tanggapan.

1. Orpa dari Samarinda berkata pada 19 August 2015:

Terima kasih buat Renungan y hri ini karena ini membantu saya untuk bertumbuh dalam rohani saya. God Bless all

2. Paulus MaxMillian Vetter dari Tangerang berkata pada 27 October 2015:

Glory Haleluyah, Pak Pdt. Stephen Tong, Tuhan bersertamu untuk selamanya, terima kasih sudah berbagi untuk kami khusus bagi saya bacaan diatas mengajarkan kebenaran dalam Firman Tuhan, Terpujilah Tuhan, amin.

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Bersyukur untuk Konvensi Nasional 500 Tahun Reformasi yang telah menjangkau 17 kota di Indonesia.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Amatir Bicara: Kadang-kadang Allah memakai Iblis untuk mencapai maksud-maksud ilahi-Nya dengan mengizinkan Iblis...

Selengkapnya...

Inilah seharusnya y dimiliki setiap orang percaya, bukan menjadi suatu komunitas "VIV". Karena sering yg...

Selengkapnya...

Cardinal Newman famously said, “To be deep in history is to cease to be a Protestant.”

Selengkapnya...

www.biblearchaeology.org/post/2008/11/08/The-Manger-and-the-Inn.aspx Artikel ilmiah dalam jurnal ini menjelaskan...

Selengkapnya...

Terimakasih. Saya merasa sangat diberkati, diperingatkan juga dikuatkan dengan penyajian kisah reformasi dan...

Selengkapnya...

© 2010, 2017 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲