Transkrip

Iman, Pengharapan, dan Kasih (Bagian 20): Pengharapan (4)

Iman menghasilkan pengharapan, ini adalah prinsip yang diterima dari Roma 4. Ketika Abraham dalam keadaan yang sangat mengecewakan dan tidak mempunyai hari depan, karena beriman, ia mendapatkan pengharapan yang teguh dalam Tuhan. Dalam menuju hari depan yang tidak menentu, iman yang kuat menjadi pedomannya menuju janji Tuhan.

Allah berjanji kepada manusia dan semua janji Allah tidak pernah kosong. Allah adalah Allah yang berjanji, firman Tuhan adalah firman perjanjian. Allah yang berjanji adalah Allah yang hidup, maka janji-Nya adalah janji yang hidup. Allah adalah Allah yang suci, maka janji-Nya mengandung kesucian. Karena Allah adalah Allah yang sejati, maka janji-Nya tidak palsu dan mengelabui. Allah yang hidup, suci, dan benar, berjanji kepada manusia berdasarkan tiga syarat yang menjadi fondasi dan prinsip penting. Pertama, Allah yang setiawan, jujur, dan setia, adalah Allah yang memberikan janji yang dipelihara sampai janji-Nya terjadi. Kedua, Allah yang berjanji adalah Allah yang tidak berubah. Alkitab berkata, Allah itu setia dan tidak berubah selamanya. Ketiga, Allah adalah Allah yang kekal. Jika Allah dahulu ada, sekarang lenyap, dahulu hidup sekarang mati, maka janji-Nya ikut mati, ikut hilang, ikut berubah. Allah yang sejati adalah Allah yang tidak berubah, tetap ada selamanya. Allah yang tidak berubah tidak pernah ingkar janji. Karena itu janji Allah adalah janji yang dapat kita andalkan dan pegang teguh selamanya. Iman kepada Tuhan menjadi dasar pengharapan, pengharapan kepada Tuhan menjadikan kita terus bersandar kepada-Nya dan terus mendengarkan firman Tuhan. 

Dalam Kitab Yeremia, Tuhan berkata, “Seluruh bumi dengarlah firman Tuhan, hai Israel, dengarlah olehmu.” Istilah Allah yang Esa, dua kali bentuknya ditulis berbeda, bukan hanya memakai istilah Elohim, El, tetapi Eloheinu. Allahmu Allah yang tunggal dan Allahmu Allah yang banyak. Allahmu Allah yang tunggal berarti selain Dia tidak ada allah lain. Selain Tuhan Pencipta langit dan bumi, tidak ada tuhan lain yang dapat disebut Tuhan karena mereka bukan Tuhan yang sejati. Tetapi Allah juga adalah Allah yang majemuk. Istilah yang dipakai adalah Eloheinu, berarti Allah yang banyak, bentuknya bukan satu atau dua, tetapi lebih dari dua. Jika lebih dari dua, mungkinkah Allah empat atau lima atau bahkan seribu? Tetapi di dalam ayat penunjang di seluruh Alkitab, tidak ada kemungkinan lain kecuali Allah hanya tiga. Dalam Yesaya dikatakan, “Suci, suci, suci,” hanya tiga kali, Allah Bapa, Allah Anak, dan Allah Roh. Tiga pribadi dan satu Allah, keallahan yang tidak ada bandingnya, karena itu kita percaya bukan karena harfiah. 

Orang Yahudi berbeda dari bangsa lain di seluruh dunia, karena bangsa lain tidak diperintahkan untuk menjadi bangsa yang mendengar. Bangsa Yahudi adalah satu-satunya bangsa yang diperintah Allah untuk menjadi bangsa yang mendengar. Mendengar memakai telinga, melihat memakai mata, berpikir memakai otak, berbicara memakai mulut; masing-masing mempunyai tugas yang berbeda. Pendengaran adalah permulaan pengetahuan. Jika engkau tidak mendengar apa-apa, engkau tidak banyak tahu, tidak mengerti karena tidak pernah diberi tahu. Tetapi jika mendengar dengan teliti, tepat, dan memilih dengan baik apa yang didengar, engkau berbijaksana. 

Alkitab telah ditulis sejak 3.500 tahun yang lalu, maka kita harus belajar mengerti arti yang sesungguhnya. Ketika firman Tuhan dikhotbahkan, pendengaranmu akan menambah pengertianmu, mulai mengerti maksud ayat-ayat itu, sehingga engkau kagum dan berterima kasih kepada Tuhan. Inilah yang diinginkan Tuhan, yaitu manusia menjadi pendengar. Orang Reformed mementingkan pendengaran firman yang teliti, tajam, dan menyeluruh; diberi penjelasan oleh pendeta-pendeta yang bertanggung jawab, berkhotbah sesuai kehendak Tuhan. Ketika Tuhan mengirim Kristus menjelma menjadi manusia, hal itu dijalankan agar manusia memakai telinganya untuk mendengarkan kalimat Yesus yang adalah Allah sendiri yang menjelma menjadi manusia. 

Allah yang sejati menjadi manusia, berkhotbah memakai bahasa manusia, supaya manusia yang dicipta oleh Allah mengerti makna firman-Nya. Kristus berada di sorga, tetapi turun ke dunia, inkarnasi menjadi manusia yang berdaging dan berdarah, bermulut, bermata, bertelinga, berotak, bertubuh, seperti manusia, sehingga Tuhan Yesus dapat membicarakan firman kepada manusia. Dari permulaan adalah Firman, Firman adalah Allah, dan Firman beserta dengan Allah. Tetapi Firman menjadi daging, turun ke dunia, memakai bahasa manusia membicarakan Firman sorgawi. Allah yang tidak terbatas membatasi diri dalam daging. Allah yang tidak bersuara, bersuara memakai bahasa manusia untuk memberitakan firman. 

Allah menciptakan manusia menjadi satu-satunya makhluk yang dapat mendengar firman Tuhan. Setiap hari Minggu engkau meluangkan waktu mendengar firman. Inilah saat telingamu digunakan untuk yang paling penting seumur hidup. Inilah saat paling serius bagi telingamu mencapai fungsi aslinya. Telinga dicipta Tuhan bagi manusia untuk mendengar firman dari Yang Menciptakan telinga, supaya kita menjadi manusia yang mendengar firman. Jika firman sudah didengar, maka kita akan mengerti. 

Alkitab mengatakan bahwa ketika Allah mengirim Yesus ke dunia, bersalut daging dan darah, maka Dia telah menjadi manusia yang berbicara kepada kita, menjadi manusia yang dapat dilihat oleh kita, dan yang dapat dijamah oleh kita. Allah tidak bisa dijamah, Allah tidak bisa dilihat, dan Allah tidak bisa didengar dengan telinga jasmani yang dicipta dalam manusia yang bersifat materi. Allah yang tidak mungkin dimengerti, tidak mungkin didengar, tidak mungkin dijamah, dan tidak mungkin dilihat, sengaja datang ke dunia menjadi manusia yang berdaging dan berdarah serta berbicara dan menampakkan diri kepada manusia. 

Satu Yohanes 1:1-2 menuliskan, “Apa yang telah ada sejak semula, yang telah kami dengar, yang telah kami lihat dengan mata kami, yang telah kami saksikan dan yang telah kami raba dengan tangan kami tentang Firman hidup—itulah yang kami tuliskan kepada kamu. Hidup itu telah dinyatakan, dan kami telah melihatnya dan sekarang kami bersaksi dan memberitakan kepada kamu tentang hidup kekal, yang ada bersama-sama dengan Bapa dan yang telah dinyatakan kepada kami.” Ayat ini menyatakan bahwa Dia telah turun ke dunia dan berada di tengah kita, sehingga dengan mata sendiri kita telah melihat Dia, dengan telinga sendiri telah mendengar Dia, dan dengan tangan sendiri telah menjamah Dia. Ayat-ayat ini menjadi perwujudan janji Tuhan dengan memberikan anugerah yang belum pernah didengar sebelumnya, belum pernah dilihat sebelumnya, dan belum dimengerti dengan pikiran sebelumnya. 

Anugerah Tuhan melampaui apa yang engkau pernah lihat, dengar, dan pikirkan. Kedatangan Yesus ke dunia membuat kita dapat mendengar Firman Allah yang berbicara langsung kepada kita melalui mulut Yesus. Petrus, Yohanes, dan semua murid Yesus pernah melihat Yesus dengan mata jasmani manusia. Yang terjadi dalam inkarnasi membuat manusia dapat mengalami semua itu. Firman menjadi daging, Allah menjadi manusia, Roh menjadi tubuh, ini adalah cinta Tuhan yang paling konkret. Inilah Imanuel, Allah beserta manusia. Kita boleh mendengar firman, mengerti kehendak-Nya, mengerti mengapa Allah menciptakan kita dan alam semesta, serta mendengar sendiri semua makna asli dari Tuhan. 

Di dunia ini ada dua bangsa yang unik, yaitu bangsa Ibrani dan bangsa Yunani. Bangsa Ibrani adalah orang Yahudi yang dipanggil Tuhan menjadi umat-Nya sendiri. Bangsa Yunani adalah bangsa yang menikmati dan menyelidiki segala ciptaan Tuhan. Bangsa Yunani belajar dari melihat, sedangkan bangsa Yahudi belajar dari mendengar. Bangsa Yunani melihat segala sesuatu yang dicipta oleh Tuhan. Bangsa Yunani melihat yang dicipta, sementara bangsa Yahudi mendengar Yang Mencipta. Orang Yunani menyelidiki alam semesta, tetapi orang Yahudi mendengar suara Tuhan yang mencipta alam semesta. Kedua kebudayaan ini memengaruhi seluruh dunia. Kita bisa beriman melalui Kitab Suci karena mendapat pengaruh orang Yahudi untuk seluruh dunia. 

Orang Yunani menyelidiki yang dicipta Tuhan dalam alam semesta, sementara orang Yahudi mendengar tafsiran Tuhan mengapa mencipta seperti ini, mengapa manusia dicipta di tengah dunia. Pengertian yang masuk ke dalam telinga orang yang akan menerima firman akhirnya menghasilkan iman; iman datang dari pendengaran. Orang Israel mendengar firman Tuhan dan beriman kepada Tuhan. Itu sebabnya orang Kristen dan orang Yahudi telah mewarisi sistem beriman kepada Tuhan. 

Orang Gerika suka observasi, menghitung, dan menganalisis semua yang dicipta oleh Tuhan, akhirnya menemukan ilmu pengetahuan tentang yang dicipta, apa artinya, berapa besarnya, dan apa fungsinya; semua dijelaskan melalui ilmu. Engkau pergi ke gereja, mendengar firman, mempelajari theologi, mengerti firman Tuhan yang dikhotbahkan, ditulis dalam Kitab Suci, diberitakan sepanjang sejarah, supaya kita mengetahui bagaimana mengerti firman Tuhan, dan kita belajar beriman kepada Tuhan. Mendengar dan melihat menjadi dasar pengetahuan seluruh dunia, tetapi pengetahuan tidak cukup. Alkitab mengatakan bahwa takut akan Allah lebih penting daripada mengetahui sebagian firman Allah. Takut akan Allah menjadi kunci engkau mempunyai kebijaksanaan dari Allah. Kebijaksanaan lebih penting daripada pengetahuan karena kebijaksanaan adalah fondasi pengetahuan. Jika engkau berbijaksana yang dapat menentukan arah yang benar, maka engkau mempunyai pengetahuan baru yang tidak sembarangan dipakai. Jika engkau mempunyai pengetahuan yang banyak, tetapi tidak ada kebijaksanaan untuk mengarahkan dan menentukan bagaimana tujuan dan fungsinya, maka sama seperti mempunyai peta seluruh dunia, tetapi tidak mempunyai kompas, sehingga tidak tahu harus berangkat dari mana dan mengarah ke mana. Kebijaksanaan adalah arah pengetahuan, pengetahuan adalah isi kebijaksanaan. Manusia yang memiliki pengetahuan tetapi tidak memiliki kebijaksanaan seperti gedung tinggi yang dibangun tanpa fondasi. 

Berapa banyak orang yang sekolah tinggi di Amerika, Prancis, Jerman, Belanda, Rusia, dan tempat yang paling tinggi sekolahnya di dunia ini, tetapi sesudah itu tidak tahu bagaimana memakai pengetahuannya untuk memuliakan Tuhan dan berfaedah bagi manusia lain? Orang demikian seperti kapal yang tidak memiliki nakhoda. Orang Kristen bukan orang demikian karena orang Kristen harus menjadi orang yang mendengarkan firman Tuhan. Petunjuk dari Roh Kudus, pimpinan bijaksana yang tercantum dalam Kitab Suci, pengetahuan yang diterima dari Tuhan, menjadi anugerah dasar, tetapi kebijaksanaan yang diberikan Tuhan menjadi pedoman bagaimana hidup dan mempergunakan pengetahuan tersebut. 

Tuhan memberkati kita, menjadikan kita manusia yang berbijaksana, supaya kita bukan hanya mempunyai pengetahuan, tetapi juga mempunyai kunci, arah, kompas, dan fondasi. Bukan mempunyai bangunan yang tinggi tetapi dibangun di atas pasir. Bangunan yang tidak mementingkan fondasi adalah bangunan yang segera roboh. Alkitab mengatakan bahwa barang siapa mendengar firman dan melakukannya, barang siapa mempunyai kebijaksanaan dari Tuhan, adalah seperti bangunan di atas fondasi batu karang. Air turun, sungai meluap, bumi berguncang tidak akan memengaruhinya; dia akan teguh terus. Barang siapa yang mendengar firman Tuhan dan menjalankannya akan menjadi orang yang berbijaksana, bagaikan rumah yang berfondasi, tidak takut gempa bumi, longsor, keguncangan langit, dunia, dan alam semesta, karena dia memegang teguh janji Tuhan. Ia ditanam teguh di atas batu karang, yaitu Yesus Kristus. 

Ketika Yesus datang ke dunia, Ia sangat puas dengan Maria dari Betania. Maria dari Betania mempunyai saudara bernama Marta dan Lazarus. Tiga saudara ini mempunyai karakter yang berbeda. Marta suka melayani, semacam “menteri seksi repot”. Maria seorang yang tenang, mau mengetahui kehendak Tuhan. Lazarus introver, dan tidak banyak bicara, tetapi kalau sudah selesai bekerja, dia ikut makan; setiap kali pesta dia pasti ada. Di gereja juga ada tiga macam orang demikian. Macam pertama, orang yang terus melayani. Lalu kedua, orang yang mendengar firman. Dan terakhir, orang yang jika pesta ada, pasti muncul. Yesus jika berkeliling, setelah khotbah melewati Betania, pasti Marta akan memasak untuk Yesus. Orang Kristen semacam ini sangat diperlukan. Saya pergi ke mana-mana tidak membawa istri, sehingga yang memasak untuk saya makan bukan istri, melainkan orang-orang Kristen yang ada di Medan, di Palembang, di Solo, di Yogyakarta, di Manado; di mana-mana ada ibu-ibu yang memasak untuk saya. Ini macam pertama

Macam kedua, ke mana-mana saya pergi, selalu juga ada orang yang lebih suka mendengar khotbah, siap hati mendengar firman. Sebelum kebaktian mulai, sudah cari tempat yang paling baik, menanti firman Tuhan yang akan dikhotbahkan. Ketika orang lain mengantuk, matanya melotot, dia justru terus memperhatikan, karena masih ada firman yang berfaedah baginya, yang sangat membantu, mengubah hidup, mengoreksi karakter yang tidak baik, dan membawanya menuju kebenaran. Ketika Yesus datang, sementara Marta sibuk memasak, Maria mendengar khotbah, Lazarus tidak tahu di mana. Marta sambil melayani sambil mengomel, dia mengomel dan bahkan memarahi Yesus, karena Yesus tidak memanggil Maria untuk membantunya, namun Yesus membiarkan dia sendiri yang kerja setengah mati. Ketika Yesus mendengar Marta mengomel, Dia bukan memuji Marta, sebaliknya Yesus berkata, “Marta, Marta, engkau sibuk bagi banyak hal, tetapi adikmu Maria sudah memilih bahagia yang paling baik. Dia sudah mendapat berkat yang paling penting, yang tidak mungkin direbut oleh orang lain.”

Mengapa Yesus tidak marah kepada Maria? Mengapa Yesus malah marah kepada Marta? Maria adalah tipe manusia yang disukai Tuhan, orang yang dituntut Tuhan untuk menjadi orang Kristen yang mendengar dan taat, seperti yang diperintahkan, “Dengarlah Israel, Allahmu Allah yang Esa. Engkau harus mencintai Dia dengan mendengar firman-Nya, mencintai Dia dengan segenap jiwamu, sebulat hatimu, seluruh pikiranmu, dan semua tenagamu.” Tuhan mau kita menjadi orang seperti ini, dan orang seperti ini harus mendengar firman Tuhan dengan teliti, taat, berkonsentrasi, serta dengan penuh pengertian dan pengabdian. Sesudah itu kita baru dapat menjadi saksi Kristus yang hidup. 

Di Alkitab ada tiga Maria yang unik. Pertama, Maria yang berada di Betlehem yang melahirkan Yesus, Maria anak dara. Kedua, Maria di Betania, Maria yang mendengar firman dan setelah mendengar firman hanya mengerjakan satu hal. Bukan memasak. Uang yang dipakai Marta untuk membeli sayur dan daging untuk memasak tidak sebanyak uang yang dipakai oleh Maria yang membeli satu botol minyak narwastu, minyak wangi paling mahal pada zaman itu. Minyak narwastu harganya kira-kira sama dengan upah seorang yang bekerja sepanjang tahun. Yesus berkata, di mana Injil-Ku dikabarkan di seluruh dunia, peristiwa ini akan diberitakan juga di seluruh dunia, yaitu peristiwa Maria menghancurkan sebotol minyak narwastu untuk penguburan Yesus. Maria yang ketiga adalah Maria Magdalena yang Yesus pernah mengusir tujuh setan dari tubuhnya. Ia diberikan kesembuhan, mengalami mujizat, dan dialah yang pertama melihat Yesus yang telah bangkit. Para wanita pergi ke kuburan Yesus dan melihat tubuh Yesus sudah tidak ada, tetapi kain kafannya masih ada. Yesus sudah bangkit, tetapi mereka tidak melihat Yesus yang sudah bangkit, dan kemudian para wanita itu pergi meninggalkan kuburan Yesus. Tetapi Maria Magdalena terus menunggu. Di depan kuburan Yesus, ia terus menangis. Lalu Yesus menampakkan diri dan berkata, “Maria.” Ia mendengar ini suara Tuhan Yesus, langsung membalikkan badannya dan berteriak, “Rabuni,” yang berarti Guru. Dia melihat betul ini Yesus, dia langsung mau menyentuh Yesus. Tetapi Yesus berkata, “Jangan sentuh Aku, karena Aku belum pergi berjumpa dengan Bapa-Ku di sorga.” 

Inilah tiga Maria. Maria anak dara, Maria dari Betania, dan Maria Magdalena. Maria anak dara adalah wanita yang dipinjam rahimnya menjadi kandungan Yesus untuk dilahirkan oleh dia. Betapa besar anugerah seorang wanita yang tubuhnya sebagian dipinjam Tuhan menjadi istana dari Sang Bayi yang dilahirkan, menjadi kandungan Firman yang inkarnasi, menjadi tempat di mana Yesus Sang Allah boleh dinaungi di dalam tubuhnya, dan ia menjadi ibu yang mengandung Yesus. Ini berkat paling besar yang diterima oleh wanita di sepanjang sejarah sejak Adam diciptakan sampai Yesus datang kembali. Maria anak dara menjadi alat di dalam tangan Tuhan untuk menjadi ibu Yesus Kristus. 

Kedua, siapakah yang lebih berbahagia daripada Maria dari Betania yang memberikan urapan kepada Tuhan Yesus yang akan mati di atas kayu salib? Yesus mati di atas kayu salib menjadi satu-satunya Pengantara. Yesus mati di atas kayu salib menjadi Imam Besar untuk membereskan dosa manusia di hadapan Tuhan Allah. Dosa seluruh dunia ditanggung oleh satu orang, Allah yang menjelma menjadi manusia, yaitu Yesus Kristus. Jika Yesus akan menjadi Imam Besar dan seorang imam harus diurapi, lalu Yesus diurapi oleh siapa? Yesus adalah Imam, Dia adalah Nabi, Dia adalah Raja yang diurapi oleh Roh Kudus. Hari di mana Ia dibaptis, Roh Kudus turun kepada-Nya, dan Allah Bapa berkata, “Inilah Anak-Ku yang Kukasihi, dengarlah kepada-Nya.” Ketika Yesus dibaptis, itu adalah urapan dari Allah melalui Roh Kudus, karena tangan manusia tidak layak mengurapi Yesus sebagai Raja, Nabi, dan Imam. Ketika Yesus lahir, orang majus memberikan emas, kemenyan, dan mur kepada-Nya, karena Yesus adalah Raja, Imam, dan Nabi. Tetapi ketika Yesus mati di atas kayu salib, karena semua imam besar tidak beres, mereka tidak layak mengurapi Yesus. Maka untuk mengurapi Yesus menjadi Imam Besar, mempersiapkan kematian-Nya di atas kayu salib, Tuhan memakai Maria dari Betania yang suka mendengar firman Tuhan. Maria satu-satunya orang yang mengerti bahwa Yesus akan menanggung dosa seluruh manusia, Yesus adalah Juruselamat, Pengantara satu-satunya antara Allah dan manusia. Maka Maria mengerti ia harus mengurapi Yesus. Ini cara Tuhan yang ajaib untuk memakai wanita kedua. 

Cara Tuhan yang ketiga memakai wanita yang ketiga, orang yang paling najis, paling berdosa, bahkan di dalam diri perempuan tersebut ada tujuh setan yang merasuknya sehingga perlu diusir keluar oleh Yesus dan sesudah itu Maria Magdalena mencintai Tuhan lebih dari siapa pun. Maria Magdalena datang melihat Yesus dipaku di atas kayu salib, datang ke Golgota melihat Yesus dikubur, mengingat tempatnya. Pada hari ketiga, ia tidak mau pergi dari kuburan Yesus. Setelah beberapa perempuan datang dan mereka pulang, Maria Magdalena tidak pulang. Dia terus menanti sampai bertemu dengan Yesus yang bangkit, baru dia rela pergi. Dia terus menunggu di situ. Dialah orang pertama yang bertemu Yesus setelah Yesus bangkit dan Yesus meminta Maria Magdalena memberitakan Injil ke dunia, memberitakan Injil kepada murid-murid Yesus. Kabar kebangkitan pertama yang diperintahkan Kristus menjadi Injil di seluruh dunia bukan diberikan kepada Rasul Petrus, bukan diberikan kepada Rasul Yohanes, tetapi diberikan kepada Maria Magdalena. 

Siapa boleh berkata orang Kristen menghina perempuan? Siapa bilang agama Kristen tidak memberikan tempat bagi perempuan? Alkitab berkata ada tiga Maria yang dipakai Tuhan secara khusus dan unik. Inilah paparan pendahuluan dari iman, pengharapan, dan kasih. Khotbah iman sudah lewat, khotbah pengharapan sudah selesai, khotbah kasih dimulai dari mendengar firman. Sesudah mendengar firman Tuhan, baru kita dapat mencintai Tuhan. Amin.

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Bersyukur untuk Bible Camp Nasional 2022 yang telah diadakan pada tanggal 20-23 Juni 2022. Bersyukur untuk anak-anak yang telah mengikuti BCN 2022 ini. Bersyukur untuk firman Tuhan yang telah diberitakan. Berdoa kiranya Roh Kudus memelihara iman dan komitmen dari setiap anak serta mengobarkan api penginjilan di dalam hati mereka sejak masa muda mereka.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Saya yakin dan percaya gereja kerasulan adalah sebua organisasi kristus yg otoritasnya dari Tuhan Yesus; sekelompok...

Selengkapnya...

Puji Tuhan, Yesus baik. Sangat diberkati. Amin

Selengkapnya...

Syalom... Saya sangat percaya bahwa semua orang yang sedang membicarakan Firman dengan segala doktrin itu semua baik...

Selengkapnya...

Bagus dan bisa bantu me mahaminya

Selengkapnya...

Bagus

Selengkapnya...

© 2010, 2022 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲