Transkrip

Iman, Pengharapan, dan Kasih (Bagian 7): Doktrin Iman

Manusia yang tidak percaya kepada Tuhan harus mengampuni, menoleransi, dan membela diri sendiri. Mereka berpikir karena Tuhan tidak memberi mereka iman, maka mereka tidak bisa percaya kepada Tuhan. Bukankah Tuhan itu berdaulat dan memilih? Jika iman berasal dari Tuhan dan Tuhan tidak memberikan iman, saya tidak bisa percaya kepada-Nya, dan dengan demikian saya tidak bersalah. Orang-orang seperti ini segera akan menyalahkan Tuhan. Alasan ini setengah bohong, karena ada yang ditekan di dalam jiwanya.

Allah telah menanam iman dasar sebagai benih pertama, sebagai anugerah umum kepada setiap manusia. Iman dasar ini Tuhan tanamkan ketika seseorang lahir di dunia. Dua hal yang kelihatan yang berasal dari Tuhan: pertama, harus mempunyai iman, percaya bahwa Allah ada; kedua, harus mempunyai hasrat untuk mencari Dia, dan percaya Dia memberi anugerah. Di dalam Mazmur 14, Mazmur 50, dan Roma 3 dituliskan bahwa Allah melihat apakah ada yang mencari Dia, dan tidak ada satu pun yang mencari Allah. Jika saya tidak bisa mencari Tuhan, mengapa Tuhan menyuruh manusia untuk mencari Dia? Jika engkau tidak menekan benih yang menjadi iman dasar di dalam hatimu, engkau tidak mungkin tidak mencari Dia. Karena ditekan maka semua hancur. Jika dasar atau fondasi hancur, seluruh rumah akan roboh.

Jika iman dasar yang Tuhan tanamkan di dalam sanubarinya ditekan, semua kecelakaan akan tiba. Allah akan murka kepada orang yang menekan kebenaran di dalam hatinya, karena segala sesuatu dalam alam semesta menyatakan keberadaan Allah, sehingga dia tidak bisa berdalih. Jika iman dasar itu sudah ditekan, ia akan lenyap dan iman selanjutnya tidak mungkin ada, dan Tuhan akan membiarkan orang itu binasa. Satu-satunya tugas kita adalah jangan menekan suara hati nurani dan kebenaran sebagai iman dasar yang ditanam di hati kita. Jika iman dasar itu tidak ditekan, engkau akan mendengar suara Tuhan mencapai hatimu.

Jika firman Tuhan sudah diwahyukan sementara engkau tetap menutup telinga, kecelakaanmu tidak habis-habis. Orang yang paling celaka adalah orang yang menekan kebenaran di dalam hatinya. Jika engkau menekan kebenaran dasar yang ditanam dalam hatimu, seluruh hidup akan menjadi tragedi, sedemikian menakutkan dan mengerikan. Orang yang menutup telinga adalah orang yang membutakan dan menulikan dirinya sendiri.

Iman selanjutnya akan tiba setelah kita tidak menekan dan tidak menutup telinga, sehingga Tuhan akan mulai bekerja. Iman datang dari firman; firman mengandung benih iman. Jadi kita melihat beberapa isu: pertama, pemikiran bahwa seseorang tidak bisa percaya karena Tuhan tidak memberinya iman adalah pikiran yang salah karena sesungguhnya dia menekannya; kedua, iman Kristen itu tidak masuk akal; ketiga, seseorang merasa tidak bisa percaya karena belum mengalami; keempat, dia tidak bisa percaya karena tidak ada bukti.

Jika orang berdosa mencela Tuhan dengan empat presuposisi yang salah di atas ini, orang Kristen sering kali minder. Orang Kristen sering kali panik karena merasa tidak bisa memperlihatkan Tuhan dan tidak bisa membuktikan keberadaan Tuhan, sehingga orang jadi tidak bisa percaya. Ia mulai percaya bahwa karena ia tidak bisa menjelaskan secara logis untuk orang itu bisa menerimanya, maka tentulah orang itu tidak bisa percaya. Atau ada yang berpikir, “Wah celaka, saya tidak bisa mengakibatkan dia mengalami Tuhan, sehingga wajar kalau dia tidak bisa percaya.” Atau, “Saya tidak bisa membuktikan keberadaan Tuhan, karena saya kalah pandai dengan dia, sehingga dia tidak bisa percaya kepada Tuhan.” Banyak orang yang sekolah setengah tinggi sudah menganggap diri sangat tinggi. Banyak orang sudah memperkembangkan otaknya dan menganggap diri paling pandai, lalu mereka menganggap Allah pun tidak bisa meyakinkan mereka dan tidak mungkin menaklukkan otak mereka.

Benarkah orang yang tidak melihat akan makin tidak percaya? Tidak benar! Alkitab mengajarkan urutan yang terbalik. Jika engkau tidak beriman, engkau tidak bisa melihat, karena melihat bukan dasar untuk beriman, tetapi melihat adalah hasil dari iman. Jika iman sudah ada, roh dapat melihat yang tidak dilihat orang lain. Engkau melihat kemungkinan, maka engkau adalah orang beriman. Engkau bisa melihat sesuatu yang mungkin, engkau bisa melihat sesuatu di masa yang akan datang, dan engkau bisa melihat masa depan begitu cerah, maka engkau hidup di sana, bekerja di sana, dan engkau berjuang di sana, sehingga engkau menjadi seorang yang sukses.

Orang sukses bukanlah orang yang sudah melihat baru percaya, tetapi sebaliknya, orang yang agung jiwanya, yang di dalam kesulitan masih dapat melihat kemungkinan, di dalam larangan dapat melihat potensi, dan di dalam musuh melihat kemenangan, karena kemenangan datang dari perjuangan, bukan ditunggu dengan santai. Tanah Israel yang diberikan Tuhan kepada orang Israel adalah tanah orang Kanaan yang besar dan gagah, sehingga di antara dua belas orang yang mengintai, sepuluh pengintai mengatakan tidak mungkin mendapatkan tanah itu karena mereka terlalu berkuasa dan terlalu kuat. Tetapi ada dua pengintai yang mengatakan bahwa meskipun mereka perkasa, kita tidak takut karena Tuhan menyertai. Inilah dua orang yang melihat kemungkinan. Orang yang beriman berbeda dari orang yang tidak beriman; yang satu positif dan yang lainnya negatif. Ada perbedaan pandangan antara orang yang optimistis dan pesimistis. Seorang yang haus dan ingin minum menemukan separuh gelas air. Seorang optimis mengatakan, “Tidak apa-apa hanya separuh, cukup untuk membuat saya tidak haus lagi.” Tetapi seorang pesimis mengatakan, “Wah, airnya mengapa hanya separuh? Siapa yang meminum separuhnya? Apakah dia mengidap kanker atau penyakit menular? Sebaiknya saya tidak minum karena hanya separuh.” Orang yang optimistis melihat separuh yang ada, sementara orang yang pesimistis melihat separuh yang kosong. Lalu orang yang optimistis itu meminumnya dan mendatangkan faedah bagi dia, sehingga potensi itu menghentikan kehausannya.

Setiap orang mempunyai dua sisi kemungkinan: positif dan negatif, optimistis dan pesimistis. Orang beriman melihat kemungkinan, segala yang tidak mungkin menjadi mungkin. Jangan pesimistis, jangan negatif, jangan susah. Harus melihat kemungkinan untuk digarap. Jika diberi kekuatan, potensi, bakat, semua itu tidak boleh dikuburkan, tetapi harus dinyatakan dan harus dilaksanakan.

Seorang filsuf besar pernah bercerita, ketika masih kecil ia pernah diberi boneka yang bagus sekali, sehingga ia begitu senang. Tetapi satu hari, karena tidak berhati-hati, bonekanya jatuh dan kepalanya berlubang. Ia menangis keras sekali. Ayahnya bertanya mengapa ia menangis, dan ia menjelaskan bahwa bonekanya pecah, dan ia mau mati saja. Ayahnya marah, bagaimana hidup menjadi tidak berarti karena boneka pecah sehingga mau mati. Ayahnya bilang, “Hari ini bukan hari menangis, hari ini adalah hari menempel kepala boneka supaya kembali baik.” Anak itu sambil menangis mengatakan tidak mau. Tetapi ayahnya menegaskan kalimat yang sama, “Hari ini bukan hari menangis, hari ini hari memakai tanah, memakai semen, memperbaiki boneka itu sampai pulih lagi.” Anak itu disuruh ikut perkataan ayahnya berulang kali, akhirnya anak itu mau menurut. Dia pergi mencari semen, tanah, lalu memperbaiki bonekanya. Setelah kembali dicat lagi, boneka itu kembali seperti sedia kala, dan ia membawa boneka itu ke ayahnya. Andai dia tidak mau, ia mengalami celaka. Ia bisa melihat kemungkinan yang lebih baik, tidak perlu kecewa, tidak perlu bunuh diri, tidak menipu diri, melainkan harus berdiri tegak, berani maju, karena melihat kemungkinan.

Melihat semua kemungkinan, melihat segala sesuatu secara optimistis, melihat segala sesuatu dengan iman, di mana iman itu sendiri merupakan benih rohani. Iman adalah penglihatan dalam roh, ketika rohmu melihat sesuatu yang tidak dilihat oleh orang lain. Satu kali seorang anak kecil bermain layangan. Awan gelap menutup layangannya. Tali layangan itu terasa berat ketika ditarik. Orang lain mengatakan, “Angin terlalu besar, sudah kabur layangannya.” Anak ini mengatakan, “Layanganku masih ada, aku merasakan beratnya.” Tidak terlihat mata tidak masalah, tetapi hati melihat. Inilah iman! Iman adalah penglihatan dalam roh. Jika rohmu tidak buta, tidak usah takut mata tidak melihat. Berapa besar angin, berapa tebal awan, berapa kaburnya penglihatan, engkau tidak dapat melihat, tetapi engkau dapat merasakannya. Orang beriman bagaikan tangan saya yang kelihatan sedang dipegang oleh tangan Tuhan yang tidak kelihatan, dan saya merasakan Dia sedang memegang tangan saya, dan Dia sedang memimpin saya.

Iman adalah hal yang engkau bisa lihat yang tidak dapat dilihat oleh orang yang tidak beriman. Iman adalah bagaimana engkau melihat hal-hal tentang Allah yang tidak dilihat oleh orang lain. Orang lain tidak dapat melihat, engkau dapat melihat; orang lain tidak dapat merasakan, engkau dapat merasakan. Iman adalah penglihatan yang terjadi di dalam hal rohani.

Di dalam 2 Korintus 4:4, Paulus berkata, “Orang yang tidak beriman hatinya sudah dibutakan oleh raja dunia.” Siapakah raja dunia ini? Setan. Siapa Tuhan dunia ini? Kristus. Siapa Tuhan langit dan bumi? Allah. Siapakah ilah dunia ini? Iblis. Alkitab memakai istilah yang sangat teliti. Raja atau penguasa dunia sementara adalah Iblis, maka ia disebut raja dunia. Orang yang dibutakan hatinya, penglihatan rohaninya sudah dibutakan, orang itu tidak beriman. Paulus mengatakan bahwa iman adalah penglihatan di dalam hati. Kamu berjalan melalui iman, bukan melalui pandangan mata. Jika kita tidak dapat melihat secara rohani, seberapa pun besar mata kita, itu akan sia-sia. Banyak orang yang matanya besar tetapi hatinya tidak melihat apa-apa. Tetapi ada orang yang matanya buta tetapi hatinya melihat rencana Tuhan dengan jelas.

Helen Keller adalah sebuah contoh yang luar biasa. Ia seorang yang buta dan tuli, dan menurut psikologi kedua jendela jiwanya sudah tertutup, tidak ada kemungkinan untuk berhubungan dengan dunia luar. Karena suara lewat telinga dan pandangan lewat mata. Jika mata buta dan telinga tuli, manusia tidak dapat lagi mendekati dunia di luar dirinya. Tetapi orang buta yang jiwanya tidak buta lebih bahagia daripada orang yang bermata besar tetapi jiwanya buta. Orang yang tidak tuli hatinya lebih berbahagia daripada orang yang tidak tuli telinganya. Telingamu mendengar apa pun, tetapi tidak bisa memilih dengan baik, karena dalam jiwamu tidak ada seleksi, sehingga akhirnya engkau celaka.

Musik yang agung justru ditulis oleh orang-orang yang tuli. Symphony nomor 5, 6, 7, 8, dan 9 ditulis Ludwig van Beethoven ketika dia sudah tuli. Syair Paradise Lost ditulis oleh John Milton yang buta, penyair terbesar dalam sejarah Inggris dan Persemakmuran. Syair terbaik ditulis oleh orang buta, musik paling indah ditulis oleh seorang yang tuli, karena manusia bukan bersandarkan materi, seperti hidup tidak hanya bersandar pada roti saja, tetapi bersandarkan pada firman Tuhan.

Melihat dalam jiwa lebih penting daripada melihat dengan mata. Mendengar firman Tuhan dengan telinga dalam hati lebih penting daripada telingamu mendengar gosip yang tidak ada gunanya. Apa yang dilihat dari dalam lebih penting dari apa yang orang lain lihat dari luar. Apa yang saya lihat dipimpin Tuhan, itu lebih penting daripada apa yang mereka lihat dipimpin oleh setan. Mata yang terbuka mungkin menipu engkau, membawa engkau menuju jalan yang serong. Tetapi mata rohani yang tidak dibutakan Iblis membuat engkau mengerti jalan Tuhan yang terbaik.

Kalimat, “Saya tidak melihat maka saya tidak percaya,” mengandung kebohongan. Manusia tidak pernah melihat listrik tetapi percaya ada listrik. Manusia tidak pernah melihat angin tetapi percaya ada angin. Alkitab mengatakan, “Roh Kudus meniup, sehingga angin dari mana dan ke mana engkau tidak tahu; engkau juga tidak tahu Roh Kudus dari mana bekerjanya.” Tetapi orang yang melihat pekerjaan Roh Kudus mengetahui apa artinya mempunyai pengertian arah. Roh Kudus akan membawa ke mana ia melihat.

Iman adalah penglihatan rohani, visi rohani. Ketika hatimu melihat arah pimpinan Roh Kudus, meskipun mata tidak melihat, tidak masalah, karena yang menentukan beriman bukan penglihatan, tetapi iman yang menentukan penglihatan. Jika sudah percaya, barulah engkau melihat. Inilah ajaran Alkitab. Tuhan Yesus bertutur kepada Marta, “Marta, Marta, jikalau engkau beriman, engkau akan melihat kemuliaan Allah. Engkau akan melihat Lazarus bangkit.” Tuhan menentukan urutannya: iman dahulu baru melihat, bukan melihat dahulu baru beriman.

Banyak orang berdosa melawan Tuhan. Jika tidak melihat Tuhan, ia tidak mau percaya. Tuhan mengatakan, “Silakan mau mengeraskan hati, engkau akan binasa sendiri, karena engkau mau melawan urutan-Ku.” Beriman dahulu baru akan melihat kemuliaan Tuhan. Tetapi engkau berkata, “Beri saya melihat dahulu, baru saya mau percaya. Beri kanker saya sembuh dahulu, baru mau percaya. Beri yang mati bangkit dahulu, baru mau percaya.” Kalimat ini bukan saja salah, tetapi sangat bodoh. Alkitab juga membuktikan bahwa orang Yahudi yang melihat Lazarus mati dan bangkit tetap tidak beriman. Bukan saja mereka tidak jadi beriman, mereka malah berencana untuk membunuh Tuhan Yesus.

Urutan Tuhan berbeda dengan urutan manusia. Prinsip sorga berbeda dari prinsip manusia. Akibat dari melihat dengan akibat dari iman tidak boleh dibalik. Tuhan berkata, “Iman dahulu lalu engkau akan melihat kemuliaan Allah.” Orang berdosa berkata, “Lihat dahulu kemuliaan Allah, baru saya beriman.” Ada dua Lazarus dalam Alkitab. Satu Lazarus yang diharapkan bangkit tetapi tidak bangkit, yang dimohon oleh orang kaya kepada Abraham. Orang kaya ingin Lazarus bangkit lalu ke rumah saudara-saudaranya, dengan pemikiran pakai Lazarus yang sudah mati dan bangkit, nanti pasti mereka akan percaya. Abraham mengatakan, “Tidak, mereka mempunyai buku Musa tetapi tetap tidak mau percaya, maka meskipun ada orang mati yang bangkit dan menyatakan diri kepada mereka, mereka tetap tidak akan percaya.” Tuhan tetap pada prinsip-Nya dan tidak bisa kompromi. Tetapi Lazarus yang satu lagi betul-betul bangkit. Tidak ada mujizat yang lebih besar daripada membangkitkan orang yang sudah mati empat hari. Orang mati, di hari pertama tubuhnya masih baik, hari kedua sudah mulai membusuk, hari ketiga semua kulitnya sudah pecah dan dagingnya hancur, dan hari keempat sudah keluar ulat dan tidak mungkin dibangkitkan. Sengaja Tuhan Yesus datang di hari keempat karena Tuhan tahu itu mustahil. Tuhan Yesus sengaja menunggu empat hari. Lalu Yesus berkata, “Hai Lazarus, keluarlah.” Alkitab mengatakan orang mati itu keluar. Alkitab tidak menulis: Yesus mengatakan, “Orang mati keluar,” lalu Lazarus keluar. Andrew Gih mengatakan bahwa Yesus tidak boleh membalikkan kedua kalimat itu. Jika Yesus berkata, “Lazarus keluar,” yang keluar hanya satu orang yaitu Lazarus. Tetapi jika Yesus berkata, “Orang mati keluar,” semua orang mati akan keluar. Di sini kita belajar, ketika menyelamatkan, memberikan hidup, itu adalah soal pribadi. Engkau diselamatkan, tidak mungkin saat yang sama ibumu diselamatkan. Tuhan memanggil seorang pribadi demi pribadi, satu per satu diselamatkan, sesudah engkau menginjili orang lain. Ini adalah cara Tuhan.

Setelah melihat dengan mata sendiri kuasa Yesus membangkitkan, apakah percaya? Mereka mengatakan jika Yesus bisa membangkitkan orang mati, celaka, kebudayaan dan agama Yahudi bisa hancur. “Orang yang percaya agama saya bisa percaya kepada Yesus, maka Yesus harus mati.” Banyak orang mau orang Kristen mati karena iman Kristen akan mematikan agama mereka. Seorang theolog mengatakan, “Jika mereka tidak memusnahkan Yesus, Yesus akan memusnahkan kebudayaan mereka. Demi untuk memelihara kebudayaan mereka agar tetap ada, maka Yesus harus mati.” Mereka tidak peduli berapa besar, tidak peduli berapa berkuasa, tidak peduli apa mujizat yang Yesus lakukan, tidak peduli apa yang sudah mereka lihat, pokoknya Yesus harus mati. Jadi kalimat, “Jikalau saya sudah melihat, saya akan percaya,” adalah sebuah kebohongan dan penipuan.

Alkitab menelanjangi dan membongkar semua penipuan dan tipu muslihat manusia. Allah begitu dahsyat, seperti sinar X-ray yang menyoroti sampai ke dalam semua kepalsuan, tipu muslihat, kepura-puraan, dan kemunafikan manusia. Banyak orang pergi ke gereja hanya untuk mendengar musik yang ribut, yang menyenangkan kedagingan, tetapi di gereja saya tidak. Engkau mendengar musik yang bermutu, mendengar khotbah yang benar, dan mendengar theologi yang sesuai dengan Alkitab. Segala sesuatu di dalam dirimu yang tidak beres harus dibereskan, semua yang miring harus diluruskan, dan semua yang menyeleweng harus dikembalikan. Manusia sejati, jujur, dan tidak munafik hidup di hadapan Tuhan.

Orang Israel setelah melihat Lazarus bangkit dari kematian, mereka bukannya percaya, malah memutuskan untuk membunuh Yesus (Yoh. 11). Karena itu, ketika mengabarkan Injil, berapologetika, jangan engkau berpikir bahwa engkau perlu terima alasan mereka. “Aku tidak melihat maka tidak percaya,” itu kalimat yang tidak masuk akal dan tidak bisa dipercaya. Tidak mengalami maka tidak beriman, itu semua alasan untuk menipu Tuhan, untuk menutupi dosa, dan untuk menyembunyikan diri dari panggilan Tuhan.

Tuhan begitu keras terhadap orang berdosa. Tuhan tidak takut sorga akan kosong, tidak ada orang. Tuhan tetap memegang prinsip, “Engkau harus datang dengan jujur. Jika tidak, enyahlah engkau.” Maka engkau harus beriman dahulu. Iman adalah pegangan kepada hal yang tidak dilihat (Ibr. 11:1). Orang beriman memegang sesuatu yang belum ada, tetapi dia sudah melihatnya, karena iman adalah penglihatan rohani dan bukti dari yang diharapkan. Yang diharapkan belum datang, tetapi bukti ada di sini. Iman adalah bukti dari apa yang engkau harapkan dan iman adalah kepastian dari yang engkau lihat. Yang belum dilihat oleh mata tetapi sudah dilihat dengan iman, engkau pegang itu dengan teguh; walaupun belum datang tetap engkau harapkan, bukti sudah ada di depan. Alkitab mengatakan bahwa iman mendahului penglihatan. Iman lebih dari pikiran. Iman mendahului pengalaman. Iman mendahului bukti. Prinsip-prinsip seperti ini tidak ada dalam buku lain selain Alkitab.

Kitab Ibrani paling jelas menuliskan hal ini. Di dalam Ibrani 11:1-2, firman Tuhan lebih tinggi dari teori Einstein atau buku Mao Zedong. Mereka bisa mati, teori mereka bisa ditolak, tetapi firman Tuhan kekal selama-lamanya. Firaun mengalami kuasa Tuhan melihat sepuluh tulah, tetapi tetap tidak mau taat dan tetap mengejar orang Israel sampai ke tepi Laut Kolsom. Ia begitu kejam. Jika terus dikejar, orang Israel akan mati tenggelam dalam laut. Tetapi Tuhan mendengar mereka bersungut-sungut dan memerintahkan Musa mengatakan, “Engkau mendengar suara militer, suara deru pasukan Firaun dengan ribuan tentara, dengan segala pedang, pisau, panah, dan senjata yang begitu banyak, suara mereka begitu menakutkan. Tetapi dengarlah hai Israel, suara yang kaudengar hari ini adalah untuk terakhir kali. Tidak akan pernah engkau dengar lagi. Dengar, tetapi jangan takut, Tuhan adalah Tuhan yang memberikan iman kepada manusia.”

Mereka melihat ketidakmungkinan menjadi kemungkinan, melihat yang mustahil menjadi hak dan kuasa Tuhan untuk memberikan anugerah kepada mereka. Hari itu orang Mesir mati semua ditelan oleh Laut Kolsom, tetapi orang Israel tidak. Mereka melewati laut yang kering, Tuhan melakukan mujizat, angin bertiup sampai semua kering, sampai tanah di bawah laut itu bisa menjadi jalan yang bisa dilewati oleh sekitar dua juta manusia. Inilah iman. Tuhan menyatakan kebesaran-Nya.

Menjadi orang Kristen memang tidak mudah dan terkadang tidak enak. Apakah Anda selalu sehat? Mungkin tidak. Ada orang Kristen yang sakit kanker, ada majelis yang sakit paru-paru, ada yang sakit ini dan sakit itu. Di dunia ini, tidak ada satu hari pun kita dijamin seratus persen enak, lancar, sehat, kuat, dan kaya, tetapi kita tidak takut, karena kita melihat apa yang tidak dapat dilihat oleh orang lain. Iman menjadi pegangan dari hal yang tidak dilihat, menjadi bukti dari hal yang diharapkan. Iman menciptakan kemuliaan Tuhan yang kita lihat. Iman menciptakan hari depan karena semua potensi tersimpan dalam iman. Dan iman melampaui semua; semua yang kita alami di dalam tubuh, iman melampaui tubuh. Iman adalah sesuatu yang terjadi pada roh yang melihat yang tidak dilihat orang lain; yang memegang yang tidak mungkin dipegang oleh orang lain; dan yang mempunyai bukti yang tidak ada bukti bagi orang lain. Semua ini ditulis di dalam Kitab Ibrani. Abraham adalah bapa orang beriman. Dengan iman, dia melihat yang tidak dilihat orang lain. Jika engkau anak orang beriman seperti Abraham, seharusnya engkau belajar melihat yang tidak dilihat orang lain. Amin.

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Berdoa untuk SPIK bagi Generasi Baru dengan tema Roh Kudus VI yang akan diadakan pada tanggal 18 September 2021. Berdoa kiranya setiap kita digerakkan oleh Tuhan untuk membawa banyak orang untuk dapat mengikuti acara ini dan mengerti akan pekerjaan Roh Kudus yang sejati di dalam kehidupan orang percaya. Berdoa kiranya Tuhan menggerakkan hati banyak orang. Berdoa untuk setiap hamba Tuhan yang akan membawakan sesi-sesi dalam SPIK ini, kiranya Roh Kudus mengurapi mereka dan memberikan kuasa kepada mereka untuk memberikan pengertian bagi setiap jemaat dan menguatkan iman serta pengenalan akan karya Roh Kudus dalam kehidupan orang percaya.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Kalau itu suara Bapa dari Surga, mat 3:17 & Mat 17:5. Bagaiman menjelaskannya denga Yihanes 5:37, dimana suara...

Selengkapnya...

Dengan hormat Pdt. Stephen Tong, kutiplah ayat dengan benar! Di dalam kitab Yesaya 1 tidak pernah mengatakan “Aku...

Selengkapnya...

tema pertanyaan2 yg selalu menteror manusia selama dia ada(hidup). Dan semua mengejarnya hanya dg "alat" yg...

Selengkapnya...

Terima kasih karena tulisan ini menguatkan dan meneguhkan kembali hati yang telah bertobat. Pertobatan sejati berarti...

Selengkapnya...

Tulisan Pak Erwan ini sangat inspiratif bagi diri saya bahwa sebagai pengkikut Yesus Kristus ada amanat agung yang...

Selengkapnya...

© 2010, 2021 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲