Transkrip

Iman, Pengharapan, dan Kasih (Bagian 5): Doktrin Iman

Apakah mungkin manusia beriman dan percaya kepada Allah jika Allah tidak memberikan iman kepadanya? Tuhan menuntut setiap orang untuk beriman, tetapi bagaimana kita memiliki iman kepada Tuhan jika Tuhan tidak menaruh bibit iman itu di dalam hati kita? Di sini kita harus membagi iman ke dalam dua kategori, yaitu iman natural dan iman setelah mendengar firman. Pembedaan ini didasarkan pada anugerah umum dan anugerah khusus, wahyu umum dan wahyu yang istimewa.

Allah menciptakan alam semesta di luar manusia. Allah menciptakan hati nurani di dalam manusia. Inilah dua wilayah bagi anugerah umum dan wahyu umum. Pertama, di luar kita, dengan mata kita melihat alam semesta yang begitu ajaib, rumit, dan teratur rotasinya. Tidak perlu ada orang yang mengatur, semua bisa berjalan sendiri. Seluruh galaksi, bintang-bintang, dan planet-planet berjalan dengan teratur karena ciptaan dan pimpinan Tuhan. Walau mata kita tidak melihat adanya Allah, hati kita mengetahuinya. Menurut Roma 1:18, murka Allah dinyatakan atas orang lalim dan tidak takut Tuhan, yang melakukan ketidakbenaran, karena mereka sudah menekan kebenaran di hati mereka. Walau Allah tidak kelihatan, ciptaan-Nya menyatakan kuasa Ilahi dan sifat kekekalan Allah. Kedua, melalui hati nurani yang bersaksi di dalam hati, tidak ada orang yang dapat berdalih, melawan, menyangkal, menolak, atau mengatakan, “Tidak.” Keberadaan Tuhan tidak membutuhkan bukti dari manusia, karena manusia tidak berhak dan tidak mampu membuktikan keberadaan Allah. Tidak ada cara apa pun yang cukup untuk membuktikan keberadaan Allah, karena Allah lebih besar daripada bukti. Allah lebih transenden dari cara manusia memberikan bukti. Theologi Reformed tidak menganut apologetika evidensialis, tetapi apologetika presuposisional, yaitu bahwa sebelum ada bukti pengalaman atau penglihatan mata, dan sebelum ada cara apa pun yang dipakai manusia secara apriori, Allah telah menyatakan keberadaan-Nya melampaui semua bukti. Bagai seorang ibu mencintai anaknya, cintanya tidak perlu dibuktikan dengan metodologi ilmiah, fisika, atau kimia. Tetapi karena ia adalah “ibu”, dengan sendirinya dan seharusnya ia mencintai bayi yang dilahirkannya. Ia tidak perlu didorong, diajar, atau dibuktikan akan cintanya kepada anaknya. Ini adalah hal natural yang Tuhan ajarkan. Di dalam Kitab Yesaya dikatakan, “Adakah ibu melupakan bayi yang disusui? Adakah ibu membuang anak yang dilahirkan?” Demikian juga naluri yang diberikan kepada manusia, dengan sendirinya mengetahui jika Tuhan ada.

Mengapa ada atheis, mengapa ada orang yang begitu berani menolak dan berdebat bahwa Allah tidak ada, jika Allah telah memberikan naluri seperti itu kepada manusia? Itu adalah karena orang atheis menindas dan menekan kebenaran. Roma 1:18-20 mengungkapkan bagaimana suara hati nurani ditekan dan tidak mau didengar, dan mereka sengaja mengatakan, “Tidak ada Allah.” Di dalam buku The Brothers Karamazov yang ditulis oleh Dostoevsky, dikatakan, “Jika tidak ada Allah, aku bisa bebas melakukan apa saja.” Di dalam buku itu, ada seorang yang bernama Ivan. Ia mengatakan, “Mengapa harus percaya kepada Allah? Jika tidak ada Allah, saya boleh berdosa, berbuat segala sesuatu sesuai nafsu, menuruti kebebasanku.” Orang atheis mengaku tidak ada Allah karena mereka ingin bebas berdosa dan tidak dihakimi. Maka, motivasi atheisme adalah melepaskan diri dari penghakiman Tuhan. Profesor Edwin Orr di dalam bukunya menuliskan, “Atheis itu tidak ada. Orang atheis sebenarnya adalah orang theis yang terbalik. Mereka sengaja mengatakan tidak percaya Allah ada bukan karena mereka tidak percaya Allah ada, tetapi sengaja tidak mau percaya Allah ada.” Tidak ada Allah artinya Allah yang ada saya anggap tidak ada.

Allah ada dan Allah sudah memberikan iman ke dalam hati manusia. Ketika manusia diciptakan menurut peta dan teladan Allah, Tuhan telah menanam bibit iman mengenai Allah di dalam hati manusia. Tetapi manusia menekan, menolak, dan tidak percaya Allah. Ketika mengalami kesusahan yang paling kritis dan berat, mengalami penderitaan berat, manusia akan mulai berteriak, “Ya Allah, kasihanilah saya.” Di dalam Ibrani 11:6, Tuhan menuntut semua orang harus beriman. Barang siapa tidak beriman, jangan berharap diberkati Tuhan. Jika manusia tidak beriman, tidak mungkin diperkenan di hadapan Tuhan. Jika seseorang datang kepada Tuhan, pertama-tama ia harus beriman bahwa Tuhan itu ada. Lalu kedua, ia harus mengetahui bahwa Dia adalah pemberi berkat kepada orang yang mencari Dia.

Di sini kita melihat konflik ayat-ayat Alkitab. Alkitab di satu pihak mengatakan bahwa engkau harus percaya kepada Allah, atau engkau tidak akan diperkenan Allah. Dan mereka yang percaya harus tahu bahwa Allah ada dan Dia memberi kepada orang yang mencari Dia. Sehingga kita bukan saja mengaku bahwa Allah ada, tetapi Dia juga menuntut kita untuk datang kepada Dia, dan percaya bahwa Dia memberi anugerah kepada orang yang mencari Dia. Tetapi sebaliknya di dalam Roma 3:10-12, Tuhan berkata, “Aku menengok dari sorga ke bawah, ke bumi, adakah orang yang mencari Aku, mencari kebenaran-Ku, melaksanakan kebajikan hidupnya di hadapan-Ku?” Tiga hal penting diungkapkan Tuhan di sini: apa yang orang cari; apa yang orang mengerti; dan apa yang orang perbuat. Di seluruh dunia tidak ada seorang pun yang mencari Tuhan; tidak ada yang mau mengerti Tuhan; dan tidak ada orang yang mau menjalankan kehendak Tuhan. Alkitab mengatakan bahwa tidak ada orang yang mencari Tuhan, tetapi di lain pihak juga mengatakan, “Carilah Tuhan dan percayalah kepada Tuhan yang memberi anugerah kepada orang yang mencari-Nya.”

Ketika Tuhan mengatakan bahwa tidak ada orang yang mencari Dia, mengapa Tuhan masih menuntut orang harus mencari-Nya dan percaya Dia memberikan anugerah kepada orang yang mencari-Nya? Ayat-ayat seperti ini kelihatannya seperti saling berbenturan, tetapi sebenarnya inilah kondisi paradoks, tidak bersifat konflik, sehingga kita tetap harus bertanggung jawab di hadapan Tuhan. Mungkinkah manusia mencari Allah? Manusia diciptakan oleh Allah dengan benih iman dasar yang sudah ada, sehingga kita sudah mempunyai konsep Ilahi melalui wahyu umum di alam semesta dan hati nurani di dalam. Konfirmasi luar dan dalam, ketika bisa disinkronkan, akan membuat kita percaya bahwa Allah ada. Namun, karena manusia menindas dan menekan suara hati nurani, serta menekan kesaksian dari alam semesta, akhirnya semua yang diberikan tidak mampu berfungsi memberikan konfirmasi bahwa Allah ada, sehingga akhirnya manusia menjadi atheis. Oleh karena itu, ketika Tuhan mencerahkan dan membangkitkan kita kembali, baru kita menjadi orang Kristen.

Berikutnya, Tuhankah yang terlebih dahulu memberikan pencerahan kebangkitan, atau sayakah yang terlebih dahulu mencari dan meminta pertolongan Tuhan? Mana yang benar, saya berdoa dahulu baru Tuhan memberi anugerah atau Tuhan memberi anugerah dahulu baru saya dapat berdoa kepada Tuhan? Jika Tuhan tidak memberi anugerah, mengapa saya dapat berdoa kepada Tuhan yang sejati? Bukankah saya akan mencari Tuhan yang salah? Bukankah ketika saya mengaku yang bukan Allah itu sebagai Allah, itu merupakan penipuan diri? Jika saya tidak mungkin menemukan Allah, bukankah hal yang mustahil untuk dapat berdoa kepada Allah yang sejati? Ini hanya membuktikan satu hal, yaitu ketika saya dapat menemukan Allah yang sejati, berdoa kepada Allah yang benar, itu semua adalah anugerah Tuhan. Jika bukan karena anugerah Tuhan, yang telah diberikan lebih dahulu oleh Allah, kita tidak mungkin dapat mengerti manakah Tuhan yang sejati. Jadi Tuhan adalah inisiator yang memberi anugerah.

Jika saya tidak berdoa, bagaimana Tuhan mendengar? Saya berinisiatif atau pasif? Saya inisiator atau penerima anugerah saja? Agustinus menyimpulkan bahwa Tuhan adalah inisiator. Tuhan terlebih dahulu memberi anugerah, baru saya dapat menerima berkat. Tuhan memberi benih iman, barulah saya bisa beriman kepada Dia. Tuhan menghidupkan saya kembali, barulah saya mempunyai kesadaran dan bertobat. Karena Tuhan selalu merupakan inisiator, inisiatifnya bukan dari saya, tetapi dari Tuhan, dan dengan demikian Tuhan aktif dan berdaulat. Tuhanlah yang menjalankan anugerah.

Ada sebuah lagu yang liriknya kira-kira demikian, “Aku berdoa untuk menggoyangkan tangan Tuhan sehingga Ia bekerja.” Ketika di Taiwan, sebelum saya berkhotbah, semua orang menyanyikan lagu ini, “Goyangkan tangan Tuhan supaya Tuhan bekerja.” Pada giliran saya naik, saya mengatakan bahwa hanya orang gila yang menyanyikan lagu demikian. Mereka terkejut. Apakah Allahmu Allah yang tidur? Apakah Allahmu Allah yang mati? Apakah Allahmu Allah yang malas, sehingga engkau perlu menggerakkan tangan-Nya barulah Dia bekerja? Ini Allah macam apa? Allah adalah Allah yang hidup. Allah adalah Tuhan yang berdaulat dan memiliki kehendak-Nya sendiri. Dengan demikian, Ia akan bekerja sesuai kehendak-Nya. Ia bekerja, Ia bertindak, dan Ia berkarya seturut inisiatif kehendak-Nya di dalam kedaulatan-Nya, sehingga dengan demikian Dialah Tuhan yang sesungguhnya. Tuhan disebut Tuhan karena Dia inisiator dan berdaulat. Banyak orang Kristen sembarangan berdoa, sembarangan mendengar khotbah, sembarangan bersaksi, dan sembarangan menyanyi, mengubah kebenaran Alkitab.

Jika Tuhan tidak memberikan bibit iman, saya tidak mungkin dapat bereaksi kepada Dia. Jika Tuhan tidak menggerakkan dahulu, saya tidak mungkin mengaku dosa dan bertobat. Oleh karena itu, hidup baru harus diberikan terlebih dahulu, barulah saya mampu menangisi dosa. Jika Tuhan tidak memberikan hidup baru, saya hanya bisa membanggakan dosa. Setiap kali engkau membanggakan dosamu, engkau dipakai setan. Setiap kali engkau menganggap diri pintar, engkau mempermalukan Tuhan. Setiap kali engkau membanggakan diri bisa berbuat dosa, engkau bukan memuliakan diri, tetapi mempermalukan diri.

Manakah yang benar dari dua kemungkinan di bawah ini:

a) Tuhan memberikan hidup yang baru, lalu kita merasa dosa itu jahat, lalu bertobat mengakui dosa, dan menerima pengampunan dari Tuhan; atau

b) saya merasa berdosa, lalu bertobat dan minta pengampunan dosa, lalu Tuhan kasihan pada saya sehingga memberikan pengampunan dan memberikan damai sejahtera kepada saya, dan kemudian barulah saya mendapatkan hidup yang baru?

Manakah yang benar, hidup baru dahulu baru bertobat, atau bertobat dahulu baru dapat hidup baru? Kelompok gereja-gereja Karismatik kebanyakan akan berkesimpulan bahwa kita harus bertobat dahulu supaya mendapatkan hidup baru dan berkat Tuhan. Ini terjadi karena kita sadar dosa, karena kita cukup mampu dan pandai untuk menyadari bahwa kita berdosa. Tetapi orang Reformed akan menjawab bahwa Roh Kudus berinisiatif dahulu menyadarkan manusia akan dosa, kebenaran, dan penghakiman, yang membuat orang itu sadar dan bertobat (Yoh. 16:8-10). Anak kita lahir dahulu baru menangis, bukan menangis dahulu minta dilahirkan baru kemudian lahir. Itu semua terjadi bukan atas kemampuan anak bayi itu, dia lahir. Ini adalah dalil Pencipta hidup. Hukum Pencipta tentang ciptaan menjelaskan bahwa setelah hidup menjadi dewasa, setelah waktunya tiba, engkau bukannya menginginkannya, tetapi adalah suatu keharusan. Di sini kita menjelaskan tentang ordo salutis.

Ordo salutis adalah salah satu bagian Theologi Reformed yang memaparkan urutan dalil hidup. Seseorang dilahirkan dahulu baru bisa menangis, sesudah menangis ia mulai bernapas, sesudah bernapas ia bisa hidup bertahun-tahun, sampai pada akhirnya masuk ke dalam kuburan. Alkitab mengatakan kita mati di dalam dosa, Dia membangkitkan kita, Dia memberikan hidup baru. Ketika seseorang mati di dalam dosa, maka ia tidak bisa bertobat, ia tidak bisa mengaku dosa, dan ia tidak bisa sadar seberapa jahatnya dosa. Tidak ada kemungkinan sama sekali bagi orang yang mati untuk bereaksi. Sampai satu waktu Tuhan memberikan kepadanya hidup baru, barulah engkau bisa menangis dan baru bisa bernapas. Itu sebabnya, di dalam pemahaman kerohanian, orang Kristen dilahirbarukan dahulu oleh Roh Kudus barulah ia bertobat. Alkitab mengatakan bahwa pada saat seseorang mati di dalam dosa, ia perlu dibangkitkan, lalu sadar bahwa ia berdosa, dan insaf bahwa dosa itu jahat. Sesudah hidup baru, barulah ia bisa bertobat dari dosa. Pertobatan terjadi akibat sadar dosa. Sadar dosa adalah akibat mempunyai hidup yang baru. Jadi Allah pertama-tama membangkitkan engkau, memberikan kelahiran baru, baru engkau bisa bertobat.

Anugerah Tuhan mendahului respons manusia. Tuhan memberikan hidup baru, sehingga kita mempunyai dasar untuk mengetahui bagaimana seharusnya berespons kepada Tuhan. Jika Allah tidak memanggil kita, tidak ada seorang pun yang bisa datang kepada Dia. Jika Allah tidak memberikan kasih karunia (anugerah), tidak ada seorang pun yang dapat kembali kepada Dia (Ef. 2:8-9). Manusia yang menemukan jalan ini begitu sedikit, karena yang dipanggil banyak, sementara yang dipilih sedikit. Alkitab mengatakan bahwa Tuhanlah yang memanggil, sedangkan manusia pasif. Maka iman dasar itu bukan berasal dari manusia. Manusia sudah berdosa, tidak mungkin menghasilkan iman kepada Tuhan. Tuhan tetap adalah inisiator yang memberikan iman. Mempunyai iman natural tidak memampukan engkau untuk mendapat iman keselamatan. Dari iman fundamental dan natural menuju iman keselamatan adalah pekerjaan Roh Kudus. Tanpa Roh Kudus, iman natural sampai mati tidak akan berubah. Roh Kudus bekerja sehingga iman natural itu mendengar firman, dan dengan mendengar firman, seseorang kemudian menerima iman keselamatan, iman yang menuju kepada keselamatan, menerima anugerah penebusan karena pekerjaan Roh Kudus. Oleh karena itu, kiranya engkau terus-menerus mendengar khotbah yang baik, sehingga firman akan mencairkan hatimu, mengubah hidup, dan menumbuhkan iman. Iman bertumbuh mulai dari iman natural menjadi iman keselamatan. Ketika seseorang beriman kepada Tuhan, iman itu menjadi saluran di mana kita diperkenan oleh Tuhan.

Iman berasal dari mana?

Iman: a) percaya Allah ada; dan b) percaya jika saya mencari Allah, Dia akan memberikan berkat kepada saya. Ini adalah iman natural. Tetapi ketika saya datang kepada Allah, saya harus mendengar firman-Nya; dan sesudah mendengar firman, iman itu datang dari pendengaran. Firman akan menciptakan benih iman, barulah kita mampu menerima Kristus. Apabila engkau tidak mendengarkan firman Tuhan, engkau tidak tahu siapa Yesus dan tidak tahu Dia mati menggantikan engkau. Jika engkau sudah mendengar firman, engkau mengetahui bahwa pada saat engkau datang kepada-Nya, menerima keselamatan yang sudah Dia genapi, menerima Dia, pada saat itu kebenaran dari Tuhan, anugerah dari Kristus, dan keselamatan dari salib menjadi bekal yang saya terima menjadi orang yang beriman kepada Dia.

Iman datang dari pendengaran, pendengaran akan firman Kristus. Kristus menjadi sumber yang menciptakan iman keselamatan di dalam hatimu, menggenapkan iman yang akhirnya sempurna di dalam hidupmu ketika bertemu Dia. Kristus pendiri dan Kristus adalah Dia yang menciptakan dan menggenapkan iman dari awal hingga akhir. Saya percaya di dalam Dia yang berinkarnasi menjadi manusia. Saya percaya di dalam Dia yang disalibkan sebagai Juruselamat saya. Saya percaya di dalam Dia yang bangkit dan menggenapkan penebusan sebagai pribadi yang ditetapkan dan direncanakan Allah. Oleh karena itu, saya menerima Kristus sebagai Juruselamat pribadi saya.

Ketika engkau menerima Kristus melalui pendengaran akan firman-Nya, maka mulai hari itu engkau menjadi orang Kristen dan berjalan di dalam iman, taat kepada iman yang sudah membentuk engkau langkah demi langkah, menuju ke langkah terakhir, yaitu kesempurnaan iman ketika Yesus datang kembali. Meskipun iman dasar itu telah ditanam dalam hati manusia, karena manusia menekannya, orang itu akhirnya tetap menjadi atheis.

Mengapa manusia tidak mau mendengarkan Injil? Sebelum engkau datang, mereka sudah terbiasa menindas, sehingga engkau pun ditolak. Penindas kebenaran adalah orang yang menghina iman dasar yang Tuhan tanam di dalam hatinya.

Pertama, Allah tidak terlihat. “Saya tidak percaya Tuhan karena saya tidak pernah melihat Tuhan.” Mereka berargumen, “Bagaimana saya bisa percaya pada sesuatu yang tidak saya lihat?” Semua yang tidak kelihatan dianggap tidak ada. Engkau tidak pernah melihat angin, hanya melihat pohon yang bergerak. Engkau juga tidak pernah melihat listrik, hanya melihat lampu menyala. Dapatkah engkau melihat lampu tetapi tidak percaya ada listrik? Berikan kabel listrik yang diberi tegangan 3.000 volt, lalu dia bilang, “Ah, ini hanya kawat saja,” lalu kita beri tahu bahwa ada tegangan listrik yang sangat besar, tetapi dia tidak percaya karena ia tidak bisa melihat listrik itu dan tetap memegang kawat itu. Maka ketika ia mau merespons, pasti sudah terlambat dan dia sudah menjadi arang. Ketika orang mau mengatakan dia percaya, sering kali sudah terlambat dan sudah menjadi arang. Tuhan ingin kita tidak terlambat dan menjadi arang. Tuhan mau orang Kristen hidup. Ketika hidup, jangan main-main dengan Tuhan. Jika engkau menyalakan murka Tuhan, engkau akan dihancurkan. Sebelum mati hancur, engkau berteriak percaya kepada Tuhan, itu sudah terlambat. Orang yang berkata bahwa ia tidak melihat Tuhan maka Allah tidak ada, adalah orang yang sangat bodoh, karena dia menekan benih iman dengan cara melihat sebagai bukti keberadaan Allah.

Kedua, Allah tidak di dalam pengalaman kita. Ada orang tidak percaya Allah ada karena Allah tidak berada di dalam pengalamannya. “Saya tidak percaya Allah ada karena saya tidak pernah mengalami.” Ini adalah kebodohan kedua, karena dia kira Allah harus melalui pengalaman dia yang terbatas untuk menentukan dan menyatakan ketidakterbatasan Allah.

Ketiga, Allah tidak dapat dibuktikan. Ada orang tidak percaya Allah karena ia belum membuktikannya. Bukti seperti apa yang memiliki kualifikasi cukup yang sanggup kita pakai untuk membuktikan keberadaan Allah?

Keempat, Allah melampaui akal manusia. “Saya tidak percaya kepada Allah karena saya pikir tidak masuk akal.”

Inilah empat presuposisi yang salah, yang selalu digunakan manusia untuk menjadi alasan atheisme melawan iman yang sebenarnya sudah ditanam di dalam hatinya. Bolehkah Allah dibatasi hanya Allah yang bisa dilihat; bolehkah Allah dibatasi oleh pengalaman hidup manusia; bolehkah Allah dikenal hanya jika Allah itu masuk akal; bolehkah Allah dibatasi oleh pengertian manusia; bolehkah Allah dibatasi oleh pembuktian manusia? Menurut Theologi Reformed, Allah ada bukan karena dilihat, dibuktikan, dialami, dan dimengerti dengan rasio. Allah tidak boleh kita batasi, karena: 1) Allah melampaui penglihatan manusia; 2) Allah melampaui pengalaman; 3) Allah melampaui pikiran; dan 4) Allah melampaui bukti.

Ada satu gelas air yang hanya berisi separuh dan sebuah pen. Pen yang bentuknya lurus tegak, ketika dimasukkan ke dalam air, ia terlihat tidak lurus lagi. Lalu Saudara mengatakan, “Saya lihat sendiri, pen itu bengkok.” Engkau membuktikan pen ini tidak lurus atas penglihatanmu? Seorang filsuf Prancis, René Descartes, mengatakan bahwa kita bisa berpikir melalui melihat menggunakan indra dan berpegang pada indra. Melalui indra memberi isyarat, masuk ke dalam pikiran mendapatkan impresi. Impresi adalah kesan melalui isyarat dari indra, yang disalurkan ke otak lalu kita berpikir. Kita berpikir pen ini bengkok karena mata kita melihat pen ini bengkok. Tetapi ketika ditarik keluar dari gelas, pen tersebut tidak bengkok. Berarti kita ditipu oleh mata kita sendiri.

Ketika engkau selalu menerima isyarat mata, pikiran tidak bekerja. Semua yang dilihat dianggap benar. Cara pikir seperti ini disebut empirisme. René Descartes mengatakan bahwa pikiran kita ditipu oleh mata. Mata bisa menipu pikiran karena setan selalu mengganggu mata. Ada orang Karismatik yang mengatakan, “Jika engkau bermimpi melihat Yesus, engkau pasti beriman,” atau, “Engkau disembuhkan kankernya, engkau pasti beriman kuat.” Ini orang yang sudah terjebak percaya pada mimpi, penglihatan, dan pengalaman, di mana ia baru bisa percaya jika hal itu bisa dia buktikan, dia lihat, dia alami, atau dia mengerti. Ini bukanlah cara kita percaya. Pada pembahasan berikutnya, kita perlu memperhatikan bagaimana Alkitab menunjukkan kesalahan-kesalahan ini. Amin.

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Berdoa untuk SPIK bagi Generasi Baru dengan tema Roh Kudus VI yang akan diadakan pada tanggal 18 September 2021. Berdoa kiranya setiap kita digerakkan oleh Tuhan untuk membawa banyak orang untuk dapat mengikuti acara ini dan mengerti akan pekerjaan Roh Kudus yang sejati di dalam kehidupan orang percaya. Berdoa kiranya Tuhan menggerakkan hati banyak orang. Berdoa untuk setiap hamba Tuhan yang akan membawakan sesi-sesi dalam SPIK ini, kiranya Roh Kudus mengurapi mereka dan memberikan kuasa kepada mereka untuk memberikan pengertian bagi setiap jemaat dan menguatkan iman serta pengenalan akan karya Roh Kudus dalam kehidupan orang percaya.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Kalau itu suara Bapa dari Surga, mat 3:17 & Mat 17:5. Bagaiman menjelaskannya denga Yihanes 5:37, dimana suara...

Selengkapnya...

Dengan hormat Pdt. Stephen Tong, kutiplah ayat dengan benar! Di dalam kitab Yesaya 1 tidak pernah mengatakan “Aku...

Selengkapnya...

tema pertanyaan2 yg selalu menteror manusia selama dia ada(hidup). Dan semua mengejarnya hanya dg "alat" yg...

Selengkapnya...

Terima kasih karena tulisan ini menguatkan dan meneguhkan kembali hati yang telah bertobat. Pertobatan sejati berarti...

Selengkapnya...

Tulisan Pak Erwan ini sangat inspiratif bagi diri saya bahwa sebagai pengkikut Yesus Kristus ada amanat agung yang...

Selengkapnya...

© 2010, 2021 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲