Transkrip

Iman, Pengharapan, dan Kasih (Bagian 8): Doktrin Iman

Tanpa iman, tidak ada seorang pun yang diperkenan Allah. Barang siapa datang kepada Allah, ia harus percaya Allah ada. Pada saat seseorang belum pernah mendengar dan belum mengetahui firman, bagaimana ia bisa mempunyai iman, karena Alkitab mengatakan iman datang dari pendengaran. Tetapi di lain pihak, Allah menuntut manusia untuk datang dan percaya kepada-Nya. Tuhan berkata, “Aku ada dan memberkati orang yang mencari-Ku, dan Aku akan memberikan berkat besar.” Percaya akan keberadaan Allah dan percaya akan anugerah Allah ketika engkau mencari Dia. Dua tuntutan ini terlihat seperti tidak masuk akal, karena Allah mengatakan tidak ada orang yang mencari Dia, dan tidak ada orang yang dapat beriman kepada-Nya. Jika iman berasal dari Tuhan dan Tuhan belum memberi iman, mengapa menuntut orang harus percaya kepada Tuhan?

Tuhan memberikan iman dasar kepada setiap orang, tetapi manusia menekannya, menindas kebenaran itu di dalam hatinya. Iman diberikan melalui alam semesta yang dicipta dan suara hati nurani yang bersaksi, dan kita tahu Allah ada. Melalui bintang, sawah, gunung, dan segala ciptaan Allah yang begitu jelas, kita mengetahui keajaiban, kuasa, kebijaksanaan, dan rencana penciptaan Tuhan, sehingga tidak ada seorang pun yang dapat berdalih, dan tidak ada yang berhak menyangkal keberadaan Tuhan. Ini adalah iman yang pertama.

Jika engkau sudah melihat dan menindasnya, iman itu hilang. Jadi jangan mengatakan bahwa Tuhan tidak memberikan iman. Tuhan sudah memberikan iman sebagai kebenaran dasar di dalam hati. Ada kesaksian dari luar, yaitu penciptaan, dan kesaksian dari dalam, yaitu intuisi. Selain tidak menindas iman dasar, manusia juga harus rela dan menyediakan diri dengan rendah hati mau mendengarkan firman. Ketika seseorang rendah hati, ketika ia sudah siap, ketika orang itu mau mendengarkan firman Tuhan, maka Tuhan akan bekerja lebih jauh dan lebih banyak di dalam kehidupan dan hatinya. Alkitab berkata, “Berbahagialah orang yang taat, rendah hati, dan rela mendengar firman.” Tuhan Yesus memuji Maria karena mendengar firman. Engkau membutuhkan iman jenis kedua ini untuk menuju ke iman jenis yang ketiga.

Kita telah membicarakan iman dasar yang diberikan kepada manusia. Manusia selalu menolaknya dengan empat presuposisi yang salah:

  1. Saya tidak pernah melihat Tuhan, bagaimana bisa percaya kepada Dia?
  2. Tidak masuk akal, maka tidak percaya Tuhan ada.
  3. Belum mengalami, belum melewati proses mengetahui bagaimana anugerah Tuhan terlaksana dalam hidup saya, maka saya tidak bisa percaya.
  4. Jika tidak ada bukti, tidak bisa percaya Tuhan.

Alkitab dua ribu tahun yang lalu telah memberikan perlawanan terhadap keempat presuposisi ini dengan cara Tuhan yang berbeda dari cara pikir manusia.

Pertama, urutan Alkitab adalah percaya dahulu baru melihat. Kalimat ini diucapkan Tuhan kepada Marta ketika Lazarus meninggal dan sudah dikuburkan empat hari. Tuhan berkata kepada Marta, “Kalau engkau percaya, engkau akan melihat kemuliaan Allah.” Engkau mengatakan, melihat dahulu baru percaya, dan Alkitab menyatakan bahwa itu adalah cara yang salah. Engkau harus percaya terlebih dahulu, baru bisa melihat. Urutan ini terlihat aneh, tetapi inilah urutan yang dicatat dalam Alkitab. Alkitab sangat berbeda dari pikiran manusia berdosa. Alkitab begitu ajaib, sangat berbeda secara kualitatif dari pemikiran manusia. Manusia diciptakan untuk percaya dan beriman dahulu kepada Tuhan, bukan melihat dahulu. Manusia diciptakan untuk bersandar pada Tuhan, bukan mencari bukti dahulu. Prinsip ini dilawan oleh manusia. Manusia tidak mau mengerti, lalu mempertahankan pikirannya yang salah, dan menggunakannya untuk melawan Tuhan. Allah tidak mau menyatakan kebesaran, anugerah, dan rencana-Nya kepada mereka yang tidak mau percaya kepada-Nya. Allah menutup rahasia-Nya, tidak mewahyukannya kepada orang-orang yang kaku dan tertutup imannya. Jika engkau membuka hatimu, rela taat, dan mau beriman kepada Tuhan, Tuhan akan mewahyukan diri kepadamu. Hal itu dikarenakan iman mendahului penglihatan. Kitab Ibrani menjadi pedoman, menjadi kitab yang sangat fundamental untuk mengerti iman. Saya sudah mengkhotbahkan Kitab Roma dan Ibrani untuk meneguhkan fondasi gereja. Mengkhotbahkan Injil Yohanes sebagai dasar Injil, dan mengkhotbahkan Kitab Efesus sebagai dasar doktrin gereja. Empat kitab ini menjadi fondasi bagi Gerakan Reformed Injili di Indonesia. Jika engkau beriman, engkau akan melihat, mengerti, mengalami, dan mendapatkan bukti. Maka, pertama-tama janganlah engkau menindas kebenaran di dalam hati ketika menyaksikan Tuhan yang agung. Jangan menindas kebenaran yang ditunjukkan alam semesta yang merupakan ciptaan Tuhan yang membuktikan kebesaran Tuhan. Tuhan telah menyatakan diri melalui alam semesta yang dicipta dan hati nurani yang bersuara kepada kita. Setelah dua konfirmasi ini diterima, engkau telah beriman. Tetapi iman ini tidak menyelamatkan, melainkan adalah iman dasar akan keberadaan dan anugerah yang dinyatakan kepada setiap orang yang mencari Tuhan.

Alkitab mengatakan bahwa engkau mengerti Allah ada dan ini tidak memerlukan bukti, karena hal itu sudah Tuhan tanamkan di dalam dunia dan hatimu. Tuhan sudah menyaksikan hal itu. Jika engkau mempunyai iman dasar seperti ini, engkau tetap belum Kristen. Orang yang memiliki iman dasar seperti ini termasuk juga orang-orang di luar Kristen. Orang-orang penganut Konfusianisme, Zoroasterisme, Shamanisme, Shintoisme, dan lain-lain, secara dasar tahu Allah ada dan juga tahu Dia memberikan anugerah kepada manusia, tetapi mereka belum cukup dengan itu, mereka perlu maju lagi.

Kini, kita akan maju dan masuk ke dalam natur kedua dari iman. Ini adalah kategori kedua dari iman. Kategori iman dan sifat iman yang kedua ini bukanlah iman yang hanya percaya Allah ada dan memberi anugerah. Iman kategori kedua ini adalah iman yang datang kepada Tuhan, langsung mendapat berkat dan keselamatan yang dijanjikan. Iman yang pertama adalah iman primitif dan mendasar, berkenaan dengan adanya Allah. Sementara iman kategori kedua adalah iman untuk percaya dan menerima keselamatan-Nya. Menerima keselamatan dan anugerah Tuhan yang menyediakan pengampunan dosa, hidup kekal, hidup baru, hidup suci, hidup yang dibenarkan, disucikan, dan dikuduskan hanya melalui Yesus Kristus. Iman jenis kedua ini adalah iman di dalam Yesus. Iman kategori pertama belum menyangkut dan tidak ada hubungan langsung dengan percaya kepada Yesus Kristus, tetapi iman kategori kedua adalah iman di mana kita harus percaya kepada Yesus Kristus, barulah kita bisa diselamatkan oleh Allah.

Hanya percaya Yesus, percaya Juruselamat, barulah engkau akan diberikan anugerah pengampunan dosa, hidup baru, kesucian dari Roh Kudus, dan kekekalan di dalam hidupmu. Iman jenis kedua ini, di mana seseorang bisa percaya kepada Yesus, hanyalah karena mendengar firman. Alkitab mengatakan bahwa iman datang dari pendengaran dan pendengaran itu oleh firman Yesus (Rm. 10:17). Jika gereja dan para pendeta sungguh-sungguh memberitakan Kristologi yang sejati, setia, dan sesuai Alkitab, engkau mempunyai iman di dalam Kristus. Iman dalam hati nurani, iman mengenal ciptaan Tuhan, belumlah cukup. Itu hanyalah kebenaran yang paling dasar dan jangan ditindas. Selain jangan ditindas, juga bersedia mendengarkan firman Tuhan. Karena itu, cara dan sikap ketika mendengarkan firman Tuhan menentukan apakah berkat Tuhan akan terus bekerja dalam hati. Manusia tidak bergantung pada apa yang ia pikir, manusia tidak bergantung pada apa yang ia rasa, manusia tidak bergantung pada apa yang ia lakukan, manusia tidak bergantung pada apa yang ia rencanakan, dan manusia juga tidak bergantung pada perilakunya. Alkitab memberi satu definisi paling penting, manusia bergantung pada bagaimana ia bereaksi di hadapan Allah. Manusia bukan bergantung pada pikiran, perasaan, rencana, kelakuan, atau kebiasaannya, tetapi manusia bergantung pada bagaimana ia berespons kepada Tuhan.

Bagaimana engkau berespons kepada Allah akan menyatakan personalitasmu dan masa depanmu. Bagaimana engkau bereaksi kepada Allah akan menentukan ke arah mana engkau akan hidup. Orang-orang Reformed adalah mereka yang belajar berespons kepada Allah, berespons kepada firman Allah. Bagaimana engkau berespons, bagaimana engkau bertindak. Ada orang yang mendengar firman Tuhan, terharu sekali, rindu sekali, dan mau mengerti firman Tuhan sungguh-sungguh. Sikap seperti ini membuat ia menjadi orang Kristen yang baik. Ada orang yang mendengar firman Tuhan sambil bergurau, main kuku, lihat sana sini, maka orang demikian kerohaniannya tidak mungkin mendapat pembentukan dari Roh Kudus, karena tidak mendengar dengan baik. Cara engkau mendengar firman sangat-sangat penting.

Siapa guru pertama? Guru pertama adalah Adam dan Hawa. Adam dan Hawa mengalami hubungan erat dengan Tuhan, mendapat wahyu dari Tuhan, dan diberi tahu bahwa mereka akan mati. Ketika mereka sudah mempunyai anak, mereka memberi tahu anaknya, “Ayahmu dahulu makan buah terlarang. Ayahmu tidak mendengar firman Tuhan. Kami mendengar suara Iblis dan tertipu. Sekarang kita semua diusir keluar dan tidak bisa lagi tinggal di taman Eden. Maka engkau semua harus takut kepada Tuhan, harus mencari kehendak Tuhan.” Ketika Adam dan Hawa mengajar, muridnya adalah anak-anaknya sendiri. Kain dan Habel mendengar, tetapi reaksinya berbeda. Ketika Kain memberikan persembahan, ia memberi dengan sembarangan, mengambil hasil tumbuhan dan mempersembahkannya kepada Tuhan. Yang penting saya sudah melakukan tugas, sudah menjalankan tuntutan agama, melunaskan kewajiban sebagai anggota gereja. Tetapi Habel berbeda. Ketika Habel memberikan persembahan, ia memilih anak sulung dombanya lalu disembelih. Hal ini karena Kain mendengarkan khotbah dengan sembarangan, sementara Habel mendengar khotbah dengan sungguh-sungguh dan teliti. Reaksi Habel terhadap firman Tuhan membuat ia menjadi orang Kristen yang beres. Tetapi Kain tidak. Kain tidak peduli Tuhan mau apa dan apa yang berkenan kepada Tuhan. Ia memberi sayur, tumbuh-tumbuhan, menurut dia sudah bagus karena dia sudah mau memberi persembahan.

Dalam Perjanjian Baru, Yohanes Pembaptis menunjuk Yesus dan memperkenalkan-Nya kepada orang-orang yang mendengar dia dengan kalimat, “Lihatlah Anak domba Allah yang akan menebus dosa dunia.” Ketika memperkenalkan Kristus, Yohanes adalah salah seorang yang paling mengerti apa itu Juruselamat, dan siapa Kristus. Yohanes adalah perintis Injil pertama dalam Perjanjian Baru, dan salah satu pemberita firman yang paling tuntas, walau pelayanannya paling singkat, hanya sekitar setengah tahun saja melayani. Setiap kalimat khotbahnya berfokus kepada Injil Kristus.

Bagaimana engkau mendengar firman dan bereaksi kepada firman akan menentukan kerohanianmu seperti apa dan bagaimana akibat dari kepercayaanmu kepada Yesus. Bagaimana kita bereaksi ketika mendengar firman akan menentukan hari depan kita, kerohanian dan iman kita, dan nasib kita di dalam kekekalan. Ini sangat menakutkan. Sejak kecil saya diajar untuk mendengar firman Tuhan baik-baik, dan belajar bereaksi secara serius. Sampai hari ini saya tidak berani main-main sama Tuhan. Ketika Perjamuan Suci, saya mengambil roti dan cawan dengan berdiri, tidak berani duduk, dan mengambil dengan dua tangan, tidak berani satu tangan. Lalu berdoa dengan tenang, dengan iman, dan dengan serius, minta Tuhan siapkan hati supaya layak menerima roti dan cawan yang menyatakan tubuh dan darah Kristus. Dengan sikap seperti ini, setiap kali saya berdiri di atas mimbar, saya berkhotbah dengan serius dan sama sekali tidak main-main. Reaksi serius yang bertanggung jawab sebagai respons kepada Tuhan membuat gereja diberkati Tuhan. Saya berharap tidak ada pendeta di GRII yang main-main. Sikap seperti ini akan memengaruhi seluruh jemaat dan jemaat akan memengaruhi seluruh masyarakat. Gereja menjadi terang dan garam dunia. Tuhan kiranya memimpin gereja ini dan gereja ini boleh menjadi gereja yang “tidak boleh tidak ada” di dalam zaman ini. Orang Kristen dalam gereja ini diharapkan menjadi orang Kristen yang “tidak boleh tidak ada” di dalam negara Indonesia. Indonesia membutuhkan gereja yang serius merespons firman Tuhan. Masyarakat kita membutuhkan sikap seperti ini, di dalam melayani Tuhan, di dalam bersaksi bagi Tuhan, di dalam mempermuliakan nama Tuhan, dan di dalam setiap pelayanan kita.

Maka iman yang pertama adalah iman yang percaya Allah ada dan memberi berkat. Tetapi ini belum cukup, karena iman sedemikian tidak menyelamatkan dan iman seperti itu belum iman di dalam Kristus, melainkan hanya berdasarkan alam semesta dan hati nurani. Gereja kita harus menekankan pentingnya Yesus Kristus lebih dari para malaikat, para nabi, para rasul, bapa gereja, reformator, dan siapa pun juga. Yesus adalah Anak Allah yang berinkarnasi. Jika engkau mendengar tentang Kristus, kematian dan kebangkitan-Nya yang menebus dosa manusia, barulah engkau mengenal Injil. Jika engkau mendengar banyak cerita nabi, rasul, dan lainnya, tetapi tidak mengenal Kristus yang mati dan bangkit bagimu, engkau belum mengenal keselamatan dalam Kristus.

Mengenal Kristus adalah mengenal kekristenan. Kekristenan adalah Kristus. Kristus adalah titik fokus iman Kristen; dan kematian dan kebangkitan Kristus adalah fokus Alkitab; dan itu disebut fokus Injil. Fokus Alkitab adalah Injil; fokus Injil adalah Kristus; dan fokus Kristus ada dalam kematian dan kebangkitan-Nya. Melalui kita mengerti Kristus, mengapa mati, bagaimana Kristus bangkit, percaya Dia mati untuk saya, percaya Dia bangkit untuk memberi kehidupan baru kepada saya, kemudian percaya kepada Injil, kita menemukan fokus kekristenan, mengenal apa titik pusat yang paling penting dari seluruh berita Alkitab, dan dari situ engkau bisa diselamatkan.

“Lihatlah Anak domba Allah yang menghapus dosa dunia” (Yoh. 1:29). Berita ini menunjuk kepada Kristus. Kristus adalah Anak domba Allah, yang tidak bercacat cela. Kristus satu-satunya yang suci mutlak dalam kemutlakan, menjadi pengantara yang tidak berdosa. Karena Ia tidak berdosa, Ia suci mutlak, maka di hadapan Allah Ia berhak menjadi pengganti kita. Ia menjadi pengantara yang sah, bersyarat, dan berkualifikasi sepenuhnya untuk menggantikan kita. Ia berhak untuk meminta pengampunan Tuhan Allah, mewakili Tuhan memberikan pengampunan dan keselamatan, dan memberikan pembenaran dari sorga. Ia menjadi Juruselamat kita. Ini adalah iman jenis kedua: iman yang percaya kepada Kristus yang menyelamatkan.

Iman jenis ketiga ialah iman mereka yang sudah menerima Tuhan, kini melaksanakan yang diimani menjadi sesuatu yang hidup di dalam tingkah laku dan tindakan kita. Iman yang ketiga ini adalah iman bahwa kita bisa diubahkan dan hidup sehari-hari kita bisa berubah. Kitab Yakobus mengatakan bahwa iman tanpa perbuatan mati adanya. Iman jenis kedua perlu diangkat dan dinyatakan di dalam kehidupan kita sehari-hari. Maka, ketika engkau menyatakan iman keduamu di dalam Yesus Kristus ke dalam kehidupan keseharianmu, menyatakan ketaatanmu kepada firman, ini menjadi iman yang ketiga. Kita tidak hanya percaya teori-teori dan doktrin-doktrin di mulut kita, tetapi harus dimanifestasikan di dalam perbuatan baik, di dalam kehidupan keseharian kita, di dalam menolong orang miskin dan mereka yang ada dalam bencana. Dengan demikian Tuhan akan dipermuliakan.

Jika kita melihat orang bukan Kristen mendahului kita berbuat hal-hal demikian, kita harus malu. Orang Kristen harus berinisiatif, melihat, dan bertindak lebih dahulu sebelum orang lain lihat dan lakukan. Melihat sebelum orang lain melihat, merasakan sebelum orang lain merasakan, berpikir sebelum orang lain berpikir. Buktikan dahulu tindakan iman kita sebelum orang lain. Dalam Alkitab, ada orang kaya seperti Abraham, orang berkuasa seperti Daud, orang yang mempunyai kemuliaan seperti para raja. Tetapi dalam Alkitab juga ada orang Kristen seperti pengemis yang minta uang dari orang kaya dalam Lukas 16.

Gereja harus bisa menampung semua lapisan masyarakat. Siapa pun harus bisa masuk dengan nyaman. Yang kaya bisa masuk, yang miskin juga bisa masuk. Laki-laki bisa masuk, perempuan juga bisa masuk. Tuan boleh masuk, budak juga boleh masuk. Di hadapan Allah tidak ada perbedaan. Jika engkau adalah seorang pembantu rumah tangga, jangan malu atau rendah diri. Engkau yang pengusaha besar, jangan sombong dan jangan merasa istimewa. Engkau datang naik Rolls-Royce, jangan sombong. Engkau yang datang naik sepeda, jangan minder. Di hadapan Tuhan, semua diterima secara sama. Tuhan adalah Tuhan seluruh rakyat, Tuhan seluruh umat, yang memandang semua manusia sama rata dan tidak pandang bulu. Iman mungkin ditanam di dalam hati orang paling kaya, tetapi mungkin juga diberikan kepada orang paling miskin.

Siapa yang mendengar firman Tuhan, bereaksi dengan sungguh-sungguh, serta taat dan rendah hati, orang tersebut akan mendapat iman. Setelah mendapat iman, iman itu harus dilaksanakan. Kita melaksanakan firman, bukan hanya mendengar saja, maka kita mendapat iman. Taat firman melaksanakan iman. Sering kali perbuatan kita berbeda dari apa yang kita ketahui. Itu terjadi karena kita tidak mau taat. Sering kali aplikasi hidup kekristenan kita sangat berbeda dengan apa yang kita imani. Itu terjadi karena kita tidak rela taat. Jika engkau tidak siap mendengar, engkau tidak memiliki iman. Ketika engkau tidak rela taat, engkau tidak memiliki pekerjaan baik. Jadi, pada saat engkau menindas pendengaranmu, tidak ada iman pertama. Setelah ada iman pertama, jika engkau tidak mau mendengar, tidak ada iman kedua. Sesudah ada iman kedua, jika engkau tidak mau taat, tidak ada iman ketiga. Iman pertama percaya ada Allah, iman kedua menerima keselamatan dari Tuhan, dan iman ketiga melaksanakan apa yang kita percaya, menjadi orang Kristen yang berbuat baik untuk memuliakan Tuhan. Inilah ketiga tahapan iman, yaitu percaya Allah ada, percaya Dia menyelamatkan, dan percaya Dia memakai saya untuk menolong orang lain. Di sini kita mengerti dan menghidupi iman yang menyeluruh (comprehensive faith).

Selain ketiga jenis iman ini, kita akan ditingkatkan Tuhan ke iman keempat, yaitu bersandar pada Dia dan bekerja sama dengan Tuhan. Dengan iman, kita bekerja sama dengan Tuhan. Dengan iman, kita berjalan beserta Tuhan. Ini iman yang paling tinggi, yang paling berhasil. Makin mendengar makin mengerti, begitulah artinya percaya Yesus. Bukan hanya percaya dan dibaptis, tetapi bagaimana menerima Yesus dan menginvestasikan imanmu dalam kelakuan, bagaimana menaati perintah dan mengikuti pimpinan Roh Kudus, serta melaksanakan imanmu dalam perbuatan baik. Amin.

Silakan memberikan tanggapan, saran ataupun komentar di bawah.
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan ataupun mencabut komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah ataupun berisi kebencian.

Pastikan alamat email anda ditulis dengan benar,
karena anda harus mengkonfirmasi tanggapan anda melalui email.
Cari
App Android
Kini tersedia aplikasi untuk ponsel atau tablet Android Anda!
Android App di Google Play
Berlangganan Pillar
Dapatkan Pillar edisi online secara rutin dengan berlangganan!

Selengkapnya...

Pokok Doa

1. Berdoa untuk BCN 2021 dan NRETC 2021 yang telah dilaksanakan. Bersyukur untuk puluhan ribu anak-anak dan remaja yang mengikuti kedua acara ini. Berdoa kiranya Roh Kudus menyertai mereka dalam pertumbuhan iman mereka, memberikan pengertian akan signifikansi Gereja di dalam dunia ini, dan menyadari besarnya anugerah yang diberikan Tuhan melalui Gereja di dalam dunia.

Selengkapnya...

Tanggapan Terbaru
Kalau itu suara Bapa dari Surga, mat 3:17 & Mat 17:5. Bagaiman menjelaskannya denga Yihanes 5:37, dimana suara...

Selengkapnya...

Dengan hormat Pdt. Stephen Tong, kutiplah ayat dengan benar! Di dalam kitab Yesaya 1 tidak pernah mengatakan “Aku...

Selengkapnya...

tema pertanyaan2 yg selalu menteror manusia selama dia ada(hidup). Dan semua mengejarnya hanya dg "alat" yg...

Selengkapnya...

Terima kasih karena tulisan ini menguatkan dan meneguhkan kembali hati yang telah bertobat. Pertobatan sejati berarti...

Selengkapnya...

Tulisan Pak Erwan ini sangat inspiratif bagi diri saya bahwa sebagai pengkikut Yesus Kristus ada amanat agung yang...

Selengkapnya...

© 2010, 2021 Buletin Pillar | Hubungi kami | GRII | Kembali ke atas ▲